Jan 29, 2012

cintaku hanya untuk-MU








  cinta itu, anugerah yang  paling besar kurniaan ALLAH S.W.T
                                                            manusia mudah lupakan cinta yang paling besar iatu cinta DIA,                  hingga  DIa menguji dengan cinta kepada manusia.




   cinta diuji apabila manusia lupa cinta pada sang PENCIPTA. lalu manusia menyalahkan ALLAH  atas kesalahan
tersebut, ini lah manusia, makhluk yang punya hati yang berlainan..

SENI ISLAM


SENI GEOMETRIK PADA MASJID




SENI PENGABSTARABAN PADA SENI




SENI BINA MASJID


SENI PADA MATA WANG








assighment ini dini buat dalam bentuk induvidu, walaupun ia nampak ringkas, tapi dini harus membentangkan apa yang terdapat dalam gambar, iaitu, ELEMEN SENI, PRINSIP SENI



Jan 28, 2012

aktiviti dini dan kawan-kawan sebagai seorang pelajar designer di uitm kelantan, ( rumah sewa di bandar machang)

essighment yang berlambak, buat kitorang stress... :(

tekanan dapat dirasakan..


keadaan yang hirup pikuk setiap malam, buat kitorang 
tekun belajar,,, kadang-kadang bergembira.

giliran kitorang yang memasak..

memasak satu kebanggaan, kita x perlu nak beli kat kedai..

menu malam ni hanyalah emping... dah 1'00 pagi,,,
dini masih tetap memasak kat dapur, sementara yang lain tengah buat essighment
masing-masing......

happy sangat bila dapat memasak... hilang sikit stress dengan kijer yang berlambak..
(\   /)
("")  (^_^)  ("")
(         )
(_) (_)

Jan 27, 2012

kenangan bersama rakan-rakan akrab di Pantai Bisikan Bayu, Tok Bali, Pasir Puteh, Kelantan.

 
                                                  khemah kitorang, yang biru tu, khemah dini.




pelabuhan ikan LKIM Tok Bali,
kat sini, kitorang berebut-rebut nak beli ikan, ramai jugak yang datang tuk bli ikan kat sini, sebab murah.
kitorang beli sekilo ikan, baru rm 3 ringgit,









 






kitorang hanya jarang-jarang dapat berkumpul macam ni, 
yer lah.. kan...
kitorang sume dah sambung pengajian masing-masing..
semua jauh-jauh belaka....
masa ni kitorang enjoy sampai tengah malam, malam tu kitorang pergi ke pasar malam,
tuk cari lampu, dini tertinggal lampu kat umah.. marah la diorang kat dini, marah manja,
makanan pon dini yang buat,.. 
malam tu kitorang BBQ sampai pagi,, makanan pon x luak nk di habiskan,
sambil BBQ kitorang menonton cerita hantu, pelbagai aksi yang diorang tonjolkan..
pagi tu... ombak begitu kuat dan angin pon begitu kencang, kitorang masih tetap mandi di pantai,
best bila dapat bersama, 
pagi tu, dalam pukul 11.00 pagi, hujan turun dengan lebat, pakaian persalinan kitorang habis basah,
melihat telatah kawan-kawan, dini terasa begitu gembira, melihat diorang gembira dan jauh dari stress tempat belajar....

dini x tahu lagi, bila perkara ini akan terjadi lagi..
jika ia berlaku, seni x akan sama seperti ini lagi...
ni gambar uitm kampus machang.
kat sini, banyak yang dapat anda lihat... 


uitm machang digunakan 15% dari keluasan tanahnya 
yang sebenar.. 
yang lain,, masih lagi hutan tebal yang belum diteroka.
kawasan yang berbukit bukau, memang satu pancaroba, 
bagi sesiapa yang tidak pernah berjaln kaki, pasti sesuatu yang amat menarik, dan memenatkan.


first time dini datang untuk temuduga kat sini, terasa sangat penat sangat..
berjalan kaki mendaki bukit,, berpeluh la dini.. x sanggup nk berjalan lama.
sekarang ni, dini dah boleh tahan dengan mendaki bukit.. tidak rasa sebegitu penat..
(^_^)

ibu



Masa usia setahun , ibu suapkan makanan dan memandikan kita. Cara kita ucapkan terima kasih kepadanya hanyalah
dengan menangis sepanjang malam. Saat usia 2 tahun, ibu mengajar kita bermain. Kita ucapkan terima kasih dengan
lari sambil tertawa terkekeh-kekeh apabila dipanggil. Ketika usia 3 tahun, ibu menyediakan makanan dengan penuh
kasih sayang.Kita ucapkan terima kasih dengan menumpahkan makanan.


 

Masuk usia 4-5 tahun, ibu belikan pensil warna dan pakaian. Kita

ucapkan terima kasih dengan menconteng dinding dan bergolek atas lantai

kotor. Saat usia 6 tahun, ibu memimpin tangan kita ke Tadika.Kita ucapkan terima kasih dengan menjerit," Tak mahu!
Tak mahu !". Ketika usia 7 tahun, ibu belikan sebiji bola, kita ucapkan terima kasih dengan memecahkan cermin rumah
jiran. Setelah usia 8-9 tahun, ibu menghantar kita ke sekolah, kita ucapkan terima kasih dengan ponteng sekolah.

Di usia 10-11 tahun, ibu menghabiskan masa sehari suntuk dengan kita,

kita ucapkan terima kasih dengan tidak bertegur sapa dan asyik bermain

Masuk usia 4-5 tahun, ibu belikan pensil warna dan pakaian. Kita

ucapkan terima kasih dengan menconteng dinding dan bergolek atas lantai

kotor. Saat usia 6 tahun, ibu memimpin tangan kita ke Tadika.Kita ucapkan terima kasih dengan menjerit," Tak mahu!
Tak mahu !". Ketika usia 7 tahun, ibu belikan sebiji bola, kita ucapkan terima kasih dengan memecahkan cermin rumah
jiran. Setelah usia 8-9 tahun, ibu menghantar kita ke sekolah, kita ucapkan terima kasih dengan ponteng sekolah.

Di usia 10-11 tahun, ibu menghabiskan masa sehari suntuk dengan kita,

kita ucapkan terima kasih dengan tidak bertegur sapa dan asyik bermain

dengan kawan.

Menjelang

usia 13 tahun, ibu suruh pakai pakaian menutup aurat, kita ucapkan

terima kasih dengan memberitahu bahawa pakaian itu ketinggalan zaman. Ketika menjangkau 18 tahun, ibu menangis
apabila tahu kita di terima

masuk universiti , kita ucapkan terima kasih dengan bersuka ria bersama

kawan-kawan. Menjelang usia 20 tahun, ibu bertanya apakah kita ada teman istimewa, kita katakan,...." itu bukan urusan
ibu”.
Setelah usia 25 tahun, ibu bersusah payah menanggung perbelanjaan

perkawinan kita, ibu menangis dan memberitahu bahawa dia sangat

sayangkan kita, tanda kita ucapkan terima kasih dengan pindah jauh

darinya. Ketika usia 30 tahun, ibu menelefon memberi nasihat mengenai penjagaan

bayi, kita dengan megah berkata,... " itu dulu , sekarang zaman moden

". Ketika usia meningkat 40 tahun, ibu menelefon mengingatkan tentang

kenduri di kampung, kita berkata, " kami sibuk...tak ada masa nak

datang ". Menjelang usia 50 tahun, ibu jatuh sakit dan meminta kita menjaganya.

Kita bercerita tentang kesibukan dan kisah-kisah ibu bapa yang menjadi

beban bagi anak-anak. Dan kemudian suatu hari...kita mendapat berita ibu meninggal, khabar

itu mengejutkan.... dalam linangan air mata, segala perbuatan terhadap

Saat di taman kanak-kanak, ibu menghantar hingga masuk ke dalam

kelas,ibu perlu menunggu di sebelah sana. Aku tak peduli sebanyak

manapun pekerjaannya di rumah, aku tak perduli hujan, panas atau rasa

bosannya ketika menunggu. Aku senang ibu menungguku sampai lonceng

berbunyi. Setelah

besar, aku sering meninggalkannya bermain dengan teman-teman dan

berseronok.Tak pernah aku menemani ibu ketika sakit, ketika ibu

memerlukan pertolongan aku tak pernah ada. Masuk alam remaja, aku sering merasa malu berjalan bersama ibu.
Pakaian

dan dandannyaku anggap kuno dan tak serasi dengan penampilanku. Bahkan

sering kali aku sengaja mendahuluinya berjalan satu dua meter di

depannya agar orang tak menyangka aku bersamanya... malu!..
Padahal ibu yang menjagaku sejak kecil, tak pernah memikirkan

penampilannya, tak pernah membeli pakaian baru , apalagi perhiasan baru

untuknya tapi ibu gunakan untuk membelikanku pakaian yang bagus-bagus

agar aku kelihatan cantik. Ibu mengangkat tubuhku ketika aku jatuh,

membasuh luka di kaki dan mendekapku erat-erat saat aku menangis.
Mulai masuk di Intitut pengajiaan tinggi, aku makin jauh dengannya. Aku

pintar dan cerdas sering kali menganggap ibu orang bodoh dan tak

mengerti apa-apa. Ibu yang ku anggap bodoh, tak berwawasan , tak mengerti apa-apa, dan

bukan orang berpendidikan, doa di setiap sujudnya, pengorbanan dan

cintanya tak pernah terhenti sedetikpun untuk anak-anaknya.
Semua kenangan itu muncul satu persatu di fikiranku. Dalam linangan air

mata yang sudah terlambat, terus mengalir kedukaan dan penyesalan.
Dan anda sekarang yang masih mempunyai ibu disamping jangan menjadi

seperti aku....seperti ku dulu, memilih untuk memberikan perhatian

padanya nanti,tapi sudah terlambat.Benar bahawa kasih Ibu kepada

anaknya tak terbatas.....pengorbanan ibu jika dihitung takkan terbalas

oleh seorang anak..


ibu muncul dalam ingatan satu persatu....


     

kata2

IMMANUEL WALLERSTeiN, pernah berkata:


the west is facing a massive crisis- not marely economic, but fundamentally political and social. the capitalist world-economy is in crisis as a historical social system... the consequence is a great deal of confusion and self-doubt in the west, a situation which always evokes the need for demons. this same confusion and self-doubt pervade the islamic world, as is evident from the zigzagging tactics of all the main factors. the secularist forces are in dissarry. the islamist forces are not very clear, and not at all agreed among themselves, what their real political programme is or ought to be.


 barat sedang menghadapi krisis besar-besaran tidak marely ekonomi, tetapi asasnya politik dan sosial. kapitalis dunia ekonomi dalam krisis sebagai satu sistem sosial sejarah ...akibat adalah banyak kekeliruan dan keraguan diri di barat, satu keadaan yang sentiasa membangkitkan keperluan untuk syaitan.kekeliruan ini sama dan keraguan diri menjalar di dunia Islam, seperti yang terbukti dari taktik zigzagging semua faktor-faktorutama. kuasa-kuasa sekular yang kucar-kacir. kuasa-kuasa Islam tidak begitu jelas, dan tidak sama sekali bersetuju sesama sendiri, apa program sebenar mereka politik atau sepatutnya.

Jan 25, 2012

kenapa cinta

 
kenapa cinta melambangkan hati?
kenapa bukan mata atau telinga?
kenapa cinta boleh berputik?
adakah sebab saje-saje?

hati tempat kita menyimpan segalanya,
 pada hati jualah kita tersimpan segalanya,
mata cume untuk melihat,
telinga hanya mendengar, tapi tida merasa apa-apa..
apabila pandangan turun ke hati, sekeras-keras hati menjadi lembut,
ia datang kerana sayangnya kita terhadap seseorang itu..
<3    <3

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...