Apr 18, 2014

Cerpen Tarbiyah- He is Atheist


Maksudnya:“Tidaklah Aku jadikan jin dan manusia, kecuali agar mereka beribadah kepada Ku”
(Az-Zariyat: 56)



dia bernyawa,
dia bijak dan pintar,
semua perkara hanya ada dalam kepala sahaja,
sekelip mata perkara itu mampu dilakukannya,
Dia gembira dengan hidupnya, punya segala kemewahan
tapi dia tidak sedar terlalu banyak kekosongan pada jiwanya.
dia seorang yang hampir sempurna, tapi ada perkara yang menyekat kesempurnaannya.

aku?
bernyawa juga, 
tidaklah pandai lah mana,
kadang-kadang kuat berfikir juga,
hidup ini masih lagi compang camping,
aku bukan saintis, tapi aku cuba membawa Fakta dalam al Quran tentang semua perkara
Dakwah Atheist bukan mudah, 
lagi aku yang tidak pandai sains. dan berceramah
tapi aku cuba.


PROLOG~


"I never  believe about God."

kepalaku terus tertoleh. "why?"

dia senyum. matanya dipejam. "Tuhan. sesuatu yang kita tidak nampak, tidak boleh disentuh bahkan hanya mendengar sahaja tentangnya..."

aku hanya diam. mendengar sehingga dia habis berkata.

"... macam mana manusia boleh mempercayai sesuatu yang benar-benar tidak wujud?..." suaranya sedikit keras. aku hanya membatu. "...seperti islam, sembahyang menghadap bangunan berpetak empat segi yang dilindungi kain hitam, kristian menyembah orang yang mati disalib dan buddha menyembah patung yang mempunyai rupa yang mengerikan." tangannya mengepal sesama sendiri. wajahnya jelas memerah.

"manusia merekakan Tuhan semata-mata untuk penuhi keinginan mereka."

aku hanya menayang senyum tak bergula. pedih rasanya dalam hati. pesan nabi, selalu kuingat, bercakap lembut dengan mereka yang tidak memahami islam. mudahan dia akan lembut memeluk islam.

==

"you nampak angin?" ketika ini kami sedang berada di pantai. 

dia mengeleng.

"you boleh pegang angin?" lagi aku ajukan soalan.

dia mengeleng lagi.

"you boleh rasa angin?" 

laju dia mengangguk.

aku senyum. "macam tulah perbandingannya. Tuhan tidak boleh dilihat, tidak boleh disentuh, tapi kita akan merasa kehadiran-Nya."

dia diam. matanya memandang jauh hadapan. aku tahu, dia sedang berperang dengan perasaannya ketika ini. aku juga lebih berdiam diri. menikmati suasana petang ketika ini.

"you yakin agama yang you anuti sekarang adalah benar?" setelah lama kami berdiam diri dia mula bertanya kepadaku.

kepalaku aku hadap ke arahnya. keningku sedikit bertaut. "kenapa you tanya macam tu?"
bahunya terangkat. tidak bersuara.

"you pernah dengar ada sebuah galaksi berbentuk bunga ros diangkasa?" Atheis mereka ahli saintis, arkeologi, asronomi dan semuanyalah. mereka lebih kepada berfikir bagaimana kejadian alam berlaku berbanding siapa yang menciptakan alam. Gunakan Psikologi walaupun aku memang tidak pandai Psiko.

dia mengangguk. "yes, beberapa tahun lepas terdapat penemuan oleh pakar sains NASA akibat hancurnya bintang-bintang diangkasa. kenapa you tanya?"

Aku senyum. setiap pertanyaan haruslah mempunyai jawaban. nafas ditarik dan dihembus perlahan. Timing me for my action."Seribu empat ratus lebih tahun dahulu, kami orang islam telah diberitahu. 'Maka apabila langit terbelah dan menjadi mawar seperti kilapan minyak, maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu ingin dustakan?' surah Ar Rahman ayat 37. kabus cahaya terbentuk seperti mawar diangkasa"

Dia kelihatan terkejut. Aku menyimpan senyum dipinggir bibir. Tuhan itu wujud sahabatku. Percayalah. "Tuhan kami terlebih dahulu memberitahu kepada kami. Dan sekarang ia terbukti benar, macammana I nak ragukan lagi agama I?" mudahan hatimu  berkocak.

"manusia tidak menciptakan Tuhan, tetapi Manusia percaya akan adanya kuasa lain yang menciptakan alam fana ini. kerana itulah wujudnya agama." akhirnya kami sama-sama diam. menikmati lautan yang terbentang luas ini.

===

"kenapa you termenung?" dari tadi aku perasan Jhonny asyik dengan dunianya.

"saja. I suka melihat bintang-bintang. orang-orang terdahulu sebelum ada kompas mereka merujuk kepada bintang-bintang diangkasa. tu buruj biduk dan pari kelihatan terang." sambil tangannya melekap ditanah sebagai pelapik kepala.

kepalaku mendongak ke langit. memang banyak bintang yang kelihatan malam ini. sebelah hujung sana biruj biduk kelihatan. sebelah hujung sini pula buruj pari terbentang. Tak pasti galaksi apakah yang membentuk kedua biduk itu.

"yup, memang banyak. subahanallah," kepalaku turut direbahkan di atas rumput. mata jauh ke langit. seperti sedang terbang rasanya.

"kenapa you suka menyebut perkataan tu?" Jhonny memandang ke arahku. 

"perkataan apa?"

"yang you sebut tadi, su...," suaranya sedikit pelat.

aku sengih. "tu kalimah zikir, memuji kebesaran Tuhan kami. you tahu, 'Dan Ia ciptakan tanda-tanda (penunjuk jalan). Dan dengan bintang-bintang itulah mereka mendapat petunjuk (arah yang hendak dituju)' Surah an-Nahl ayat 16."

lagi aku melihat wajah Jhonny tergamam.

"kenapa ye, you selalu memangkah kata-kata I?" suaranya seperti sedang menahan rasa. timbul pula rasa bersalah dalam diriku. ahhh... kenapa Jhonny berperasaan seperti itu? langsung tiada niat untukku mengenakannya.

"kenapa you rasa macam tu? I hanya menyampaikan teori sahaja. I bukan memangkah kata-kata you, I cuma membaca bukti Quran itu sebahagian sains manusia. you patut tahu, ramai para saintis merujuk Al-Quran sebagai panduan kajian mereka. kenapa you tidak mahu menggunakannya?" berlembut. kata kata perlu sopan, baru orang tahu agama kita tidak menengking.

Luntur buluh biarlah dari rebungnya. Walaupun Jhonny diketogori sebagai buluh yang sudah keras. Tak apa, cara lain masih lagi banyak. Tak boleh nak parang, gunalah gergaji, baru nampak tidak hancur buluh yang dipotong.

"hmm..." hanya itu yang terluah pada mulutnya. dia lebih banyak kepada diam. "you pernah nampak Syuhaida?"

aku terkaku. suddenly...

=====

"Kristian mempercayai Jesus disalib kerana rela korbankan diri untuk membasuh dosa sekalian umat. padahal cerita itu tidak benar." nafas ditarik perlahan. Hari ini tiba-tiba menyoal perihal kristen. entahlah, sikap Jhonny sukar untuk aku tebak. silap langkah aku yang akan hancur. lama juga aku bercakap. sampailah ayat ini terkeluar.

"apa yang you cakapkan ni? I tak fahamlah," Jhonny memandangku tidak berkelip. 

"Dalam islam, Jesus sebenarnya difitnah oleh kaum pendeta kepada bani israel, para pendeta merasakan Jesus membawa bencana kepada mereka setelah mereka berjaya menipu bani israel sebelum Jesus lahir. lalu dia dibawa ke pengadilan dan dia dihukum mati. Tapi sebelum sempat Jesus dihukum mati, Tuhan telah mengangkatnya naik ke langit." penuh emosi sedikit aku bercerita hari ini. sepanjang bersama Jhonny aku tidak pernah merasa seemosi ini. mungkin hatiku kuat untuk mempertahankan agama benar.

Melihat Jhonny seakan mematung diri sambil menggenggam erat jemarinya, aku bersuara lagi. kali ini penuh dengan kelembutan. tidak mahu jika emosiku terganggu akan membantutkan Jhonny dari terus mendengar.

"Mary dalam agama kristian adalah Ibu Tuhan. Padahal sudah banyak kali kami orang islam meminta kepada penganut agama kristian untuk menunjukkan bukti bahawa mereka itu adalah tuhan. Sampai sekarang mereka tidak mampu menjawabnya."

air karot susu dihirup. kering tekak rasanya. Jhonny masih lagi membatu. diam. sesekali matanya memandang kepadaku. 

"Kalau you pergi gereja di negara luar, cuba you tanya; what is the key for the heaven? kepada paderi. you akan jumpa kuncinya nanti." Diam. Air dihirup perlahan. 

My friend, utuh sangatkah pegangan atheist mu? sukar sangatkah untuk faham? atau cara penyampaianku terlalu lemah? bukti yang aku kemukakan tidak benar?

===

"you know, I ada jumpa Syuhaida. Masa tu I yakin dia tak nampak I. Lain benar dia sekarang ye lepas pergi Egypt." perbualan tempohari dengan Jhonny terngiang-ngiang dicuping telinga. 

kenapa ye Jhonny bercerita perihal Syu. setahu aku, Syu gadis yang tidak rapat dengan mana-mana lelaki. Di sekolah dulu pun, Syu banyak diam. Bercakap bila perlu. Dengannya bersama Jhonny jauh sekali. Gadis itu sukar untuk didekati. Gadis bertudung bidang paras pinggang. gadis kecil molek dan comel pada pandangan mata.

bukan aku tidak maklum, ramai jejaka yang cuba mengorat dia. tapi buat tak layan. pernah sekali aku mendengar Syu menjerkah seseorang. tapi susuk tubuh itu tidak kelihatan akibat terlindung dengan tangga ke perpustakaan. 

badan mengiring ke arah kanan. Malam sudah lama berlabuh. pandangan mata Jhonny tersirat satu perkara. tapi sukar untukku menebak. Tapi aku juga bimbang, bimbang jika sekiranya Jhonny cuba menarik Syu kepada atheist.

Mudahan telahanku tidak benar. Jhonny tidak bersikap begitu. sekalipun aku dan dia berlainan agama, tidak pernah sekali dia cuba menarikku kepada agama pagan. 

Yang ada cuma berbahas tentang agama sahaja. Entahla... sedikit sebanyak bimbang juga takut terpengaruh. di negara luar, terdapat banyak gerakan atheist. bermacam kumpulan yang dibentuk. Aku yakin Jhonny lelaki yang baik.

mata dipejam rapat. cuba mengusir bermacam-macam spekulasi yang sedang bermain didalam kepala.

====

aku masuk melalui pintu belakang makmal. suasana ketika ini didalam makmal agak sunyi walaupun penuh dengan manusia. dihadapan di atas pentas, Jhonny sedang memberi penerangan menggunakan slide show. banyak gambar  yang ditayangkan. sebenarnya kami dah berjanji untuk keluar makan bersama-sama.

"bumi terjadi daripada satu letupan pada berbilion tahun dahulu. ia dinamakan sebagai kejadian BigBang. letusan besar. akibat dari penyejukan dan pengembangan lahirlah planet-planet dan galaksi. begitu juga dengan planet bumi. kejadian pembentukan bumi terjadi lapan fasa." Jhonny mula menukar slide kepada gambar-gambar. 

"Pada tahun 1929, seorang tokoh astronomi dari Amerika, Edwin Hubble, menemui bukti-bukti kukuh yang menyokong teori Big Bang. Dengan menggunakan peralatan canggih, beliau mendapati alam ini sedang mengembang. Penemuan ini mengukuhkan lagi pendapat yang menyatakan alam ini bercantum pada asalnya diikuti dengan letupan besar, ekoran dari letupan itulah yang menyebabkan pengembangan ini. adakah siapa diantara kamu yang mempercayainya?" dia sedang berdiri sambil berpeluk tubuh disisi meja. sesekali matanya mengerling kepadaku.

kesemua pelajar mengangkat tangan. mungkin menyetujui teori bing bang. 
kelihatan Jhonny tersenyum. "begitulah hebatnya alam ini tercipta sendiri. dari Matahari dan planet-planet lainnya masih berbentuk gas, kabut yang begitu pekat dan besar. ia dinamakan nebula.

Kabut tersebut berputar dan berpilin dengan kuat, dimana pemadatan terjadi di pusat lingkaran yang kemudian membentuk matahari. Pada saat yang bersamaan materi lainpun terbentuk menjadi massa yang lebih kecil dari matahari yang disebut sebagai planet, bergerak mengelilingi matahari.

Materi-materi tersebut tumbuh makin besar dan terus melakukan gerakan secara teratur mengelilingi matahari dalam satu orbit yang tetap dan membentuk Susunan Keluarga Matahari." mungkin puas apabila penerangannya mendapat sambutan. "any Question?" sambungnya lagi sambil duduk di atas kerusi. mungkin penat akibat terlalu lama berdiri kut.

seorang lelaki berdiri. dia memakai kopiah. kalau tidak silap, lelaki itu yang kulihat di dalam surau tadi ketika solat zuhur. mana mungkin aku lupa, lelaki itu yang menjadi imam. 

"saya mempercayainya. tapi terdapat sedikit kesalahan dalam ucapan tuan, seharusnya tuan tidak menyatakan alam ini tercipta sendiri." lelaki itu masih lagi berdiri.

kulihat Jhonny sudah bangun dari duduknya. Mikrofon di atas meja diambil. "apa maksud awak?"

lelaki itu berdehem beberapa kali. "Setiap sesuatu perkara yang terjadi seharusnya ada si pembuat."

"saya tidak faham." jelas wajah Jhonny yang kebinguan.

"Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahawasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman? surah Al-Anbiya' ayat30.

dalam kitab Al Quran ada menyebut tentang kejadian bigbang ini. ini menunjukkan Tuhan yang menciptakan. bukan tercipta."

"and now you want to say that your religion is right?" sedikit keras suara Jhonny. mungkin rasa tercabar atau tertekan. para pelajar juga kulihat ada yang tersenyum. ada yang berbisik sesama sendiri.

"sorry sir, I din't mean it. saya rasa tuan kenal dia ini." lelaki itu mengambil sehelai kertas dari atas meja dan diangkat sedikit tinggi. dia adalah Dr. Alfred Kroner.seorang proffesor dalam bidang sains geologi. Berhubung dengan ayat ini, beliau berkata;" Melihat asal-usul Muhammad, saya rasa hampir mustahil untuk beliau mengetahui langit dan bumi mempunyai asal-usul yang sama. Hal ini kerana ilmu mengenainya baru diketahui beberapa tahun baru-baru ini, itupun dengan menggunakan alat-alat yang canggih. Seseorang yang tidak mengetahui ilmu fizik nuklear 1400 tahun dahulu saya rasa,tidak akan mampu mengetahui tentang hal ini.

Apabila kita menghimpunkan kesemua kenyataan Quran berkaitan dengan bumi dna kejadiannya, dan bila kita kaitkannya dengan sains, maka kita akan menyatakan kenyataan (Al-Quran) secara dasarnya adalah benar. Hal ini dapat dibuktikan dengan kaedah pendekatan saintifik." pelajar itu menyudahkan kata-katanya. dia kembali duduk di atas kerusi.

dari jauh dapat kulihat wajah Jhonny yang sudah bertukar merah. dia melabuh punggungnya di atas kerusi. mungkin marah. bukan marah, terlalu marah. aku sembunyikan senyum. bukan mahu memperlekehkan Jhonny, tapi itulah hakikat. manusia hidup berTuhan.

===

Jhonny melempar tienya dengan kasar di atas meja. sekarang kami berada di salah sebuah restoran dipinggir bandar. sengaja aku pilih agak jauh dari bandar. bandar waktu ini terlalu panas, lebih baik membawanya ke tempat yang sejuk sedikit. orang kata ambil peluang sebelum bom atom meletup. 

"I memang tak puas hati dengan student I tadi!" Jhonny meluahkan hatinya walaupun suaranya kedengaran agak kasar. marah sungguh nampaknya. 

"sabarlah you. jangan nak naik angin sangat. cepat mati tahu?" aku cuba membuat lawak walaupun kedengaran agak canggung.

kening Jhonny ternaik. dia bersandar pada kerusi. "huh! mahu tak mati! I malu tahu tak! I malu!" sembur Jhonny lagi. kali ini banyak mata yang memandang ke arah kami.

tangan kanan aku angkat, tanda memohon maaf. Jhonny pula kelihatan tidak kisah akan hal ini. memang betul-betul dalam kemarahan. "tak baik berdendam you."


"kenapa setiap kali orang islam berbahas I selalu kalah?" dia meraup beberapa kali mukanya. wajahnya nampak kusut. dia menongkat dagu sambil matanya terpejam rapat.

===

"why?"

mata juling kelangit. bibir herot sebelah. suasanan agak riuh ketika ini. "bila nak balik egypt?"

dia sarkastik terus. matanya tajam memandangku. "apa punya sepupu, aku baru sampai dah tanya bila nak balik sana? kau belajar bahasa dari mana ni huh!"

aku gelak. eh, salah ke? kepala yang tidak gatal digaru. "sorry, my bad."

matanya pula juling ke langit. "kau tak suka eh jumpa aku?" tebaknya.

eh merajuk pula si dia ni. "tak baik weh cakap macam tu," kepalanya yang berbalut dengan tudung labuh disekeh. dia mengaduh sakit. 

"apa ni Ad??? mentang-mentang pegang tiket sepupu susuan sesedap aje nak main sentuhkan? nak lempang?" matanya mencerun. aku sengih. 

tangan kanan diangkat. eh marah pula nak sentuh. bukan haram pun, dah jadi adik beradik susuan kut, sentuh tudung aje kut, bukan kulit. memang sah sepupu aku ni anti lelaki. ingat juga dulu, sebab mak tahu yang aku dengan dia lahir sekali  cuma berlainan rahim, mak cepat-cepat nak buat dia jadi adik beradik susuan, sebabnya bila umur kanak-kanak kami selalu main bersama sampai ke besar. takut orang pandang tak elok. mak-mak... haish...

"okey-okey... jom la, kata nak beli barang dapur," troli ditarik masuk ke dalam pasaraya tesco. kaki melangkah bersama ke arah bahagian basah dahulu. 

"mana Jhonny deep tu? kan selalu kau bersama dengan dia heh?" tangannya masih lincah memilih ayam. sekali matanya mengerling ke arahku.

keningku sedikit ternaik, eh, tetiba pula bertanya. "kenapa?" sepatah.

"nothing." dia juga sepatah.

huh, "ke rindu kat dia?" sengih gatal.

"jangan nak buat spekulasi eh? ni nampak ni?" dengan wajah memerah pisau pemotong ayam di aju kepadaku. 


"ha..ha..ha... sorry. ntahlah, dah dua minggu tak nampak dia. busy kut." dah dua minggu Jhonny hilangkan diri sejak peristiwa tempohari. marah sampai bawa diri ke? tak patut kut macam tu.

===

tiba-tiba Jhonny telefon. katanya mahu berjumpa.

"ada apa Jhon?" sambil berdiri di sisi kerusi. melepaskan lelah. penat kut parking tak ada. terpaksa parking jauh dari restoran.

"duduklah, minum dulu." suaranya langsung tidak beriak. itu yang membuatku sedikit pelik. sekian lama takkan masih lagi marah tentang hari itu?

pelayan datang ke arah kami. aku hanya memesan nasi ayam dan teh ais. Jhonny pula memesan lamb chop dan air sanquick. eh, orange juice la.

"pergi mana?" sekadar basa basi. dari tadi langsung tak bercakap. "lama tak dengar khabar berita."

dia pandang aku. namun matanya kembali memandang diluar. "baru balik US." dingin betul suaranya.

angguk. "owh, ok." tiada apa yang nak dikatakan. diam ajelah jawapannya.

sunyi. hanya bunyi kereta yang lalu lalang sahaja. 

"you ada apa-apa ke dengan syu?" dia pandang aku.

aku terkujat sebentar. berdebar pula rasanya. "kenapa?"

dia senyum sinis. "saja tanya, tak kan tak boleh?"

angguk, nothing. "kitorang tak ada apa-apa pun."

lagi dia gelak. tapi ketawa buat-buat. "tak ada apa-apa konon, takkan sampai boleh bersentuhan? walaupun I ni atheist, I tahu juga dalam agama you lelaki dan wanita ajnabi haram bersentuhan."

lagi membuatku rasa nak tergolek jatuh. "you mean?"

dia lebih bersikap kepada berdiam diri memandangkan makanan yang dipesan dah sampai. dia menjamu selera tanpa mahu menjawab soalanku.

bersambung...

p/s: mentarbiyah sesorang bukannya mudah. walaupun pada dasarnya nampak senang. 

note: akan di update dalam link ini juga. jenguk-jenguk lah yer.

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...