Feb 25, 2012

perjalanan aku


        Aku memasuki sebuah lurah yang agak bersemak… aku meneruskan perjalananku, suasana yang suram membuatkan aku terasa kedinginan.  Perjalanan tetap aku teruskan.  Hampir penghujung jalan aku  terpaku, sebuah bangunan yang berkilauanmembuatkan mata aku bersilau. Rasa hati yang tidak tertahan, membuatkan aku terus berjalan. Aku terkejut, apabila disapa seorang pemuda yang tingginya lebih tinggi dari aku, dia memberikan salam kepada aku dengan penuh santun. Aku menjawabnya dengan menundukkan sedikit kepala sebagai tanda hormat kepadanya.. ku lihat pakaiannya, bukan sembarangan pakaian, pakaiannya yang penuh dengan kilauan emas dan permata, pakaiannya seperti sutera, tetapi bukan sutera, kerana ia lebih halus dari sutera.
      Pemuda itu mempelawa diri untuk menunjukkan jalan kepada aku, aku tersenyum dan menganggukkan kepala tanda setuju. Dia membawa aku di satu arah yang mana kusangka ia sebidang cermin yang rata diatas tanah, rupanya ia adalah sebidang jalan, aku terpana dengan keajaiban tersebut. Kulihat disamping jalan, penuh dengan kilauan batu permata yang belum pernah aku lihat kat sini, ia seakan berlian, yang dijadikan sebagai penghadang jalan.
      Aku bertanyakan kepada pemuda tersebut, apakah benda itu? Dia tersenyum dan berkata, disini ia dipanggil “kalam”. Tidak pernah aku dengar nama ini sebelumnya. Perjalanan diteruskan lagi. Kulihat di simpang jalan, terdapat sebuah pondok yang beralaskan kayu, kayu itu kelihatan masih baru, aku geselkan tangan aku sedikit pada kayu tersebut, terkejut aku, tidak aku rasa seperti menyentuh kayu, terasa seperti aku menyentuh kayu yang telah dicalit, tapi kayu itu bukan dicalit, ia masih lagi kayu yang asal..
      Aku mendongakkan kepala  pada sebuah pintu yang terdapat pada pondok tersebut, kulihat, ramai kanak-kanak sedang duduk, tekun belajar dan membaca sebuah kitab. Wajah mereka berseri-seri. Aku lihat seorang lelaki yang memakai jubah dan berjanggut panjang sedang mengajar anak-anak kecil itu. Orang tua itu, kukira dalam lingkungan 60an. Orang tua itu tersenyum  kepada aku, aku tersenyum dan menundukkan sedikit kepala sebagai tanda hormat.  Pada papan tanda tersebut kulihat tertulis kalimah jawi  yang bertatahkan delima bermaksud “baitul ilmi” mungkin ini tempat anak-anak belajar, seperti yang di panggil sebagai sekolah.
      Pemuda itu hanya tersenyum, wajahnya kelihatan amat tenang sekali. Sesiapa yang melihat, pasti terasa sejuk dihati. Aku meneruskan  perjalanan aku. Pohon-pohon yang menghijau dan merimbun membuatkan suasana teduh dan anginnya yang nyaman membuatkan aku terasa terlupa tentang perjalan aku. Di sepanjang jalan aku lihat banyak buah-buahan yang merimbun, buah tamar, buah delima semua bebas menghidup, seakan tidak pernah diterokai oleh manusia. Yang aku pelik, buah-buahan tersebut dapat hidup walaupun bukan ditempat asalnya.
      Sepanjang perjalanan, ramai kanak-kanak dan ibu bapa yang lalu lalang di kawasan tersebut. Seolah olah satu keluarga yang sedang membawa anaknya jalan-jalan. Keluarga yang bahagia bila aku melihatnya.
      Aku dibawa kedalam sebuah taman, terpana aku melihatnya. Sebuah taman yang meliputi gunung ganang bukit bukau, sedangkan apabila aku melihatnya dari luar, ia kelihatan seperti sebuah kotak yang kecil. Dalam taman tersebut aku lihat penuh dengan burung yang warna-warni, yang mana apabila ia berada dalam kawasan yang gelap, bulunya akan mengeluar cahaya. Banyak jenis burung yang terdapat di taman tersebut, yang aku kenal hanyalah, cenderawasih, kunyit, merak, bangau, unggas dan lain lagi. Taman tersebut dihiasi dengan cendilier yang berkilau, sesiapa yang memandang,  pasti terasa ingin tinggal di taman tersebut. Kemerduan suara burung, membuatkan aku terpaku.
        Penat aku berjalan, akhirnya jalan yang cantik tadi berahir dengan dihadapanku sebuah istana yang yang aku lihat sebelum aku memasuki kawasan tersebut. Indah tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata.  Kubahnya yang diperbuat daripada emas membuatkan aku sangat teruja.  aku dibawa pemuda tersebut memasuki istana, pintunya yang agak besar yang aku kira setinggi bangunan lima tingkat yang diperbuat dari Kristal membuatkan aku terpana. Sekeliling pintu itu, dihiasi dengan pelbagai permata yang cantik. Pintu itu tertulis “lukluk”.
         Pemuda itu mengarahkan untuk  dibuka pintu, para pengawal membuka pintu tersebut. Lembaran pintu terbuka luas, pemuda itu mempersilakan aku untuk masuk. Dengan langkah kanan, aku memasuki istana tersebut, dihadapanku terbentang kolam yang dihiasi air pancut yang diperbuat dari mutiara. Didalam kolam tersebut terdapat berpuluh-puluh ekor ikan emas yang sedang berenang dengan bebasnya. Aku berjalan masuk kedalam lagi, sampai satu sudut, aku terlihat sebuah mimbar yang tiangnya diperbuat dari perak, alasnya dari sutera, corak batang pokok dari emas dan bunganya dari kilauan permata dan berlian. Ditengah-tengahnya terdapat mahkota yang diperbuat dari emas dan permata. Aku cuba memakainya di kepala aku, kelihatan memang secocok dengan aku.
       Pemuda itu datang menghampiriku dan berkata, aku memang sesuai dengan mahkota tersebut. Aku hanya tersenyum dan tidak berkata apa-apa. Dia membawa aku ke ruang makan, terhidang segala macam benda jenis makanan. Tanpa berlengah, aku duduk di kerusi yang tersedia. Para dayang masuk ke ruang makan sambil membawa peralatan untuk makan. Pemuda itu membaca doa makan. Aku makan dengan berselera sekali, Dayang-dayang aku lihat semuanya memakai pakaian yang berwarna-warni.
      Selesai makan, pemuda tersebut membawa aku ke jalan yang aku lalui tadi. Sepanjang perjalanan, pemuda itu hanya diam, sepatah kata tidak dia keluarkan. Akhirnya aku sampai di laluan asal aku dulu, sebelum aku menoleh kebelakang, aku sempat bertanya kepadanya, apakah nama tempat ini? Dia tersenyum dan memberitahu, nama ini sama seperti namamu. Aku kebinguan. Dia berkata nama tempat ini “dini” yang ku ertikan sebagai agama. Aku tersenyum dan memberikan salam aku kepadanya. Dia menyambut salam aku, dengan mengakhiri  kalimah “semoga Allah memberkatimu”. Aku teruskan perjalanku, hingga aku ter jumpa jalan yang aku lalui tadi. Aku toleh kebelakang, dan aku lihat, tempat itu tadi sudah tiada.. yang tinggal hanya sebuah surau.

No comments:

Post a Comment

jika ada yang tidak berbuas hati, komen atau pandangan silakan tinggalkan jejak anda di sini

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...