Oct 31, 2012

Mama... lepaskan Aisyah pergi,





Mata Aisyah, merenung kearahku penuh makna. Bibirnya yang pucat dan kering terukir senyuman.

“Aisyah sayang mama,” ujar Aisyah bernada lemah sebaik aku menghampirinya. Pada kelopak mata nya mengalir air jernih membasahi pipi.

“Mama… Aisyah dah tak lama. Kejap lagi Aisyah pergilah. Ni hari apa mama?” soal Aisyah dengan linangan air mata.

“Jumaat” balas ku.

Aku faham apa maksud ‘kejap lagi saya pergilah’ yang diucapkannya. Aku minta Aisyah kuatkan semangat. Aku masih berharap, Aisyah mampu bertahan walaupun doctor memberitahu segala organ utama badannya sudah rosak. Peluang hidup Aisyah tipis!

Sebenarnya sudah lima hari Aisyah dirawat di wad ini selepas ditemui dalam keadaan muntah muntah akibat minum racun. Organ organ dalaman terutamanya buah pinggang, hati dan jantungnya rosak teruk.

“Mama tolong mandikan Aisyah,” tiba tiba Aisyah bersuara kembali.

Aku turutkan permintaannya. Aku pimpin Aisyah ke bilik air.  Di bilik air, Aisyah beritahu dia hendak mandi dan bersihkan diri sebelum meningggal.

Aisyah beritahu dia mahu mengadap Allah dalam keadaan bersih. Aku yang mendengar hanya mampu menangis.

“Kalau meninggal hari jumaat, hari baik kan mama? Tak kene seksa!” kata Aisyah lagi.
Aku diam membisu. Lidah ku kelu tanpa jawapan. Walaupun Aisyah hanya anak angkat, tapi aku tak sanggup kehilangannya.

Selesai mandikannya, aku bawa Aisyah ke katil dan baringkan semula. Lebih dua jam kemudian aku mula nampak perubahan Aisyah.

Keadaannya semakin lemah. Air matanya sentiasa meleleh. Aisyah meminta ku memeluknya dengan  erat. Di waktu itu, Aisyah beritahu dia gembira bersamaku. Baru kini dia merasai kasih sayang seorang ibu.

Aisyah berbisik lagi: “mama, lepaskan Aisyah pergi. Aisyah hidup kat dunia ni pun sakit, terseksa!”

Saat itu seorang lelaki yang menjaga saudaranya di sebelah katil Aisyah menghampiriku. Dia bawa surah yaa siin.

“Saya tengok dia ni dah nazak. Awak lepaslah dia pergi.” Kata lelaki itu yang mendengar perbualan kami tadi.

Benar, aku lihat tanda tanda sakaratulmaut yang sudah jelas pada Aisyah. Mata hitamnya sudah tidak bersinar lagi. Tubuhnya semakin sejuk dan berpeluh.

Kakinya juga jatuh lurus. Sukar ditegakkan. Dada Aisyah mula berombak ombak, perlahan. Tanpa disuruh, lelaki itu membaca surah yaa siin di sisi Aisyah.

“Mama halalkan makan minum, salah silap Aisyah. Aisyah sayangkan mama sahaja. Tolong lepaskan Aisyah pergi.” Sekali lagi Aisyah merayu.

Waktu itu, suasana begitu hening. Jururawat, pesakit dan saudara mara pesakit lain yang menyaksikannya hanya mampu menangis.

“Awak orang yang  dia paling sayang. Jadi lepaskan dia pergi. Biar dia pergi dalam keadaan tenang.,” nasihat lelaki itu sekali lagi.

Walaupun tidak rela, aku terpaksa akur. Aku terpaksa lepaskan Aisyah.

“Asyhadu anal Ilaha..” aku ajar Aisyah mengucap.

Tapi belum sempat lafaz syahadah dihabiskan, Aisyah menyambung kalimah yang seterusya sambil tersenyum. Aisyah turut membaca surah al fatihah dan surah al ikhlas.

Selesai membaca surah tadi Aisyah meminta aku memeluknya. Tubuh Aisyah aku rangkul erat. Pipinya ku cium. Air mata kami mengalir bersama. Perasaan ku begitu sedih dan sebak.

“Mama, Aisyah pergi dulu. Maafkan Aisyah!” Bisik Aisyah. Air mataku turun bak hujan.

“Asyhadu anla Ilaha illallah wa asyhadu anna Muhammadan Rasulullah,” Aisyah melafazkan kalimat syahadah dengan tenang.

Dada Aisyah yang tadi berombak ombak kini senyap. Matanya perlahan lahan tertutup rapat. 
Kepalanya terlentok di bahuku seperti orang sedang tertidur.

Hari itu, jumaat, pukul 3.40 petang, sehari sebelum hari lahirnya. Aisyah meninggal dunia dalam keadaan tenang sekali.

Semua orang yang menyaksikan kematian Aisyah tadi agak terkejut. Lelaki yang membacakan yaa siin tadi memberitahu, biasanya di saat seseorang itu bertarung dengan sakaratulmaut, pasti tidak mampu bercakap atau tersenyum.

Tapi, keadaan ini berlainan sungguh dengan aisyah yang masih ingat Tuhan, mampu mengucap, boleh tersenyum dan bercakap.

Sebenarnya Aisyah mejadi anak angkatku tidak sampai setahun. Selepas Aisyah menjadi anak angkat, baru aku tahu, Aisyah telah berhenti sekolah.

Aisyah sebenarnya anak ketiga daripada tujuh beradik iaitu empat lelaki dan tiga perempuan. Ibunya lebih sayangkan lelaki berbanding anak perempuan. Anak perempuan dijadikan seperti hamba.

Setiap kali Aisyah pulang lewat kerana terlibat aktiviti di sekolah, ibunya mengatakan Aisyah pergi melacur. Akibatnya si ayah yang berang memukul Aisyah dan berhentikan persekolahannya.
Walhal Aisyah sebenarnya seorang perempuan yang baik dan hormat pada orang lain. Pernah aku dengar ibunya menyumpah Aisyah.

“Engkau tu anak kurang ajar. Nak sial. Aku tak akan halalkan makan minum engkau. Aku tak halalkan air susu aku. Engkau akan masuk lubang neraka. Engkau mati pun susah.” Tengking ibunya pada Aisyah.

Aisyah jadi semakin tertekan apabila ayahnya pula meninggal dunia selepas terlibat dalam kemalangan jalan raya. Ketika itu baru tiga bulan aisyah menjadi anak angkatku.

Sejak ayahnya tiada, setiap hari Aisyah dihina dan disumpah ibunya. Akibat tak tertanggung dan tertekan, akhirnya Aisyah bertindak minum racun serangga dan terlantar di wad ini.

Paling menyedihkan, ketika Aisyah di hospital lima hari, hanya sekali ibunya datang melawat.
Itu pun ibunya bukan datang memberi semangat pada Aisyah, sebaliknya menyumpah seranah Aisyah.

“Aku ingat dah mati. Tapi belum. Panjang betul umur engkau. Kalau engkau mati nanti engkau akan masuk lubang neraka. Aku memang tak halalkan susu aku.” Sumpah ibunya lagi ketika di hospital.

Bila aku sendiri saksikan kematian Aisyah, sesungguhnya sumpah laknat seorang ibu terhadap anaknya tidak akan dimakbulkan Allah jika bertujuan tidak baik.

Lihatlah, Aisyah mati dengan cara baik dan mengucap dua kalimah syahadah. Bagiku Allah lebih mengetahui siapa hambanya yang lebih baik disinya.


Memori sepanjang masa: ‘Mama… lepaskan  Aisyah pergi’
Rozana…






“Hanya lidah yang boleh berdusta dan berbohong. Tetapi pandangan mata, ayunan kedua belah tangan, langkah kedua dua belah kaki dan pergerakan tubuh akan menafikan apa yang diucapkan oleh lidah.”
Umar Al- Khattab r.a

*Bila mana mereka akan diletakkan dalam jasad, lalu mereka bertanya untuk kali yang terakhir kepada Tuhan siapakah nama malaikat itu. Lalu Allah berfirman, ibu ! Ibu yang melahirkan kamu. Lalu mereka dengan senang hati ikut perintah Tuhan.*

Andai melakukan ibadah kerana syurga, nescaya mereka akan membelakangi niat mereka yang sebenar. Sedangkan niat yang sebenar adalah kerana Allah. Rabiahtun adawiyah pernah berkata, aku tidak mengharapkan syurga atau takut kepada nereka, tetapi kerana mengharapkan keredaan dari Allah.

Allahumma salli ala Muhammad wa ala ali Muhammad
3x

Oct 28, 2012

Secret garden versi mihrab



 Sebuah taman yang tidak pernah aku ceritakan kepada sesiapapun.. sebuah taman yang dipenuhi alam flora dan faunanya,,, semua hidupan hidup dengan bebas. Sesiapa yang melangkah masuk, pasti akan terkena jerat. Begitu kuatnya jerat yang dipasang, hinggakan mereka yang melangkah tidak merasa mahu keluar. Kerana terpesona dengan tamannya.
Disisi siripnya, terdapat sebuah air terjun yang mana airnya yang menjunam kedalam kedengaran begitu merdu.. unggas bermain bebas didalam tasiknya. Sebuah aspura ditengah tengahnya. Sekelilingnya bertatahkan emas, candiliernya diperbuat daripada balang Kristal.
Ramai yang cuba memasuki aspuranya. Namun tiada seorang pun yang berjaya memasukinya. Barang sesiapa pun tidak Berjaya memasuki tempatnya. Sesiapa yang cuba menceroboh, akan ditimpa malang. Secret Garden dikelilingi bermacam jenis haiwan berbisa. Setiap penjuru ia dikawal ketat semua binatang tersebut. Hinggakan mereka tidak berjaya untuk memasukinya. Bahkan jika mereka itu datang hanya sehampir 60 hasta akan diburu dan dikejar binatang tersebut.
Antara binatang yang berkawal di darat ialah ular tedung, ular sawa, harimau, beruang, manakala mereka yang berkawal dalam tanah seperti semut, kala jengking dan anai anai. Mereka mengangkat sumpah taat setia untuk tidak berpecah belah dan bersama menjaga Secret Garden.
Keliling Secret Garden diliputi tumbuhan berduri yang menjalar pada kesemua tamannya. Bahkan sesiapa yang melihatnya akan berperasangka ianya lubuk puaka yang menyeramkan. Sesiapa pun tidak berani memunculkan diri mereka disana.
Secret Garden dimiliki oleh seseorang. Dia bernama Mihrab. Kehidupannya hanya berseorangan. Ia hanya bergaul dengan orang orang tertentu sahaja. Setiap hari setiap masa, dia keseorangan. Dia tidak pernah mempedulikan akan hal dunia luar. Baginya hidup begini sudah mencukupi buatnya. kehidupannya hanya berkisarkan sendirian sahaja. Namun kekuatannya telah membuka satu jalan yang besar tanpa pengetahuan umum.
   
Sebuah magis terjadi. Dengan kekuatan yang ada, dia telah membuka satu cabang yang telah mewujudkan satu suasana yang mendamaikan. Pintu pagarnya, diperbuat daripada emas, manakala lampunya merupakan sebuah cendilier yang diperbuat daripada kristal. Apabila tangannya diangkat, para penjaga pintu yang terdiri daripada tikus tikus segera memutarkan palang untuk membukakan pintu tersebut. Pakaian tikus tikus tersebut lain benar, ia diperbuat dari sutera hijau yang lembut dan bersinar. Pintu pagar yang setinggi 60 hasta itu segera terbuka.
Dia menuju langkah ke dalamnya. Sungguh mengasyikkan, suasana menghijau di tutupi kanopi yang mendamaikan.setiap penjuru dan tepi jalan terdapat bunga bungaan yang wangi dan cantik. Setiap kali dia melangkah, akan di kelilingi debunga yang menyanyi menyambut kehadirannya. Didalamnya terdapat berbagai jenis haiwan dan tumbuhan. Suasananya begitu tenang. Unggasnya, serta haiwannya bermain dan menikmati alam. Semua hidupan bebas melakukan aktiviti mereka dimana mana sahaja, tanpa ada kedudukan seorang manusia, kecuali pemiliknya, Mihrab.
Mihrab berjalan mengelingi tamannya. Ia bermain dengan haiwan yang terdapat disitu. Semua haiwan amat menyenangi pemiliknya. Mereka bermain dengan girang sekali, tiada sedikit pun perasaan bosan. Mereka bernyanyi dengan penuh seni, alunannya yang merdu membuatkan hari semakin panjang.. itulah kelebihan di taman tersebut. Sehari di taman tersebut, seminit lamanya di alam nyata. Begitu takjub masa yang diberi.
Mihrab berjalan melalui denai yang berhampiran sungai. Dilihatnya seekor ikan emas yang hampir mati melekat pada rumput. Sungguh kasihan, ekornya yang hampir hancur bisa memungkinkan yang ianya akan mampu berenang didalam air. Begitu sayu sekali. Lalu mihrab meletakkan ikan emas  tersebut ke dalam kedua telapak tangannya. Lalu diletakkan didalam kolam yang berada di tengah aspura. Kolam tersebut diperbuat dari balang kaca zaitun yang bersilau gemerlapannya.

*****

Mihrab termenung memikirkan perkara yang terjadi kepada dirinya di dunia nyata. Dalam dunia nyata, kehidupannya penuh derita. Tiada sesiapa pun yang dapat mengubatinya. Di dunia nyata. Kehidupannya penuh terluka, setiap hari lukanya makin membesar. Dia seorang yang penyabar, namun kerana sifatnya yang penyabar, ramai manusia yang mempermainkannya. Itu menambahkan lagi lukanya.
Setiap hari, dia merintih. Minta semuanya yang berlaku hanya mimpi. Dia tidak sanggup menghadapinya. Semakin hari, semakin parah lukanya. Dia sering termenung, bila memikirkan tentang hidupnya, dia akan mula terasa marah. Marah dan dendam pada manusia yang durjana. Dalam hatinya, tersimpan seribu rahsia yang belum terungkap. Sebuah rencana yang belum tentu akan dilakukannya.
Dahulu, kehidupannya hanya berseorangan. Hanya ditemani oleh ahli keluarga dan beberapa orang sahabat. Hidupnya hanya seorang, tapi penuh kegembiraan. Tiada seorang pun orang luar yang hadir dalam hidupnya. Taman taman hidupnya penuh warna warni. Namun segalanya telah berubah. Seorang sahabat telah membawa dirinya keluar ke dunia luar. Sejak itu hidupnya berubah dikelilingi ramai manusia. Menjadi seorang yang girang, bergurau senda dengan mereka. Hilang semua kesunyian selama ini.
Dirinya bergembira sesama mereka. Walaupun telah keluar dari dunianya yang dahulu, dia masih lagi seorang yang baik, pendiam dan penyabar. Dia mula mengenali ramai orang. Pada mulanya mereka kelihatan amat baik, bermanis mulut bila bercakap. Namun, lama kelamaan semuanya terbongkar. Rupa Rupanya mereka itu hanya manusia yang bertopeng. Segalanya musnah.
Mihrab mendiamkan diri sahaja. Sepanjang hidupnya dia hanya menahan di dalam hati. Kesedihannya hanya terjadi didalam hati. Setiap saat dirinya menangis. Namun tiada sesiapa pun yang tahu. Kerana Mihrab tidak pernah menangis pada luaran. Hanya menangis dan merintih dalam hati. Lama kelamaan lukanya bertambah. Hidupnya penuh gundah, benci menguasai dirinya. Terkunci kemas dalam dirinya.
Mihrab terlantar diatas aspura Secret Garden. Tanpa sedari air matanya keluar tanpa henti. Ya.. inilah kali pertama Mihrab menangis. Dia terlena dalam airmata kecewa. Kecewa dengan sikap manusia. Di luar, dirinya hanya menjadi boneka hidup yang dijadikan permainan untuk mereka bersuka ria. Tanpa memikirkan hati dan perasaan dirinya. Apabila diperlukan, dia akan di jaga bagai menatang minyak yang penuh, tetapi.. bila tidak diperlukan, dirinya akan dibuang jauh jauh.. Mihrab baru tersedar siapa dirinya yang sebenar.
“ Aku benci kau! Aku benci sangat sangat engkau! Keluar kau dari hidup aku! Aku benci engkau! Benci yang amat sangat..!!” Mihrab melaung sekuat hatinya. Dalam hatinya perasaan marah dan benci sedang membara. Seperti gunung berapi yang menghembuskan lavanya ke luar dan memusnahkan apa sahaja yang ada disekelilingnya.
Semakin hari, semakin bercambah perasaan bencinya pada manusia. Dia akan mula marah apabila terkenangkan sikap manusia terhadapnya. Nun dalam hati, dia berkata, engkau akan terima pembalasan dari aku.. suatu hari nanti. Dengus Mihrab.
“Ah.. sakitnya...” begema suara Mihrab didalam bilik. Ya Tuhan, sakitnya dada aku. Mengapa ia begitu sakit? Aku tidak mampu mengharunginya. Terasa pedih dan sakit pada bahagian dadanya. Sakit ini hanya kadang kadang bertandang. Namun, setiap kali ia datang, pasti menyeksakan dirinya. Tapi dia harus kuat, kerana itu ujian dari Allah.
Dia meringkuk disebalik selimut. Menahan rasa sakit yang amat. Dia teringat sesuatu, seorang sahabat yang amat rapat dengannya telah pergi meninggalkannya untuk selamanya akibat sakit pada bahagian dada. Ya Allah, aku tidak mahu mati lagi. Tolonglah hambamu ini Ya Allah. Dia merayu dalam sakit.
Setiap hari, perasaan benci dan marahnya semakin membuak buak.. dia tidak tahu lagi bagaimana untuk menanggung semua luka di hatinya. Hanya mampu berserah sahaja kepada Tuhan. Dia sedar, tiada gunanya dia menyimpan dendam, jika akhirnya dia sendiri yang terluka.
Mihrab terlena dalam sakitnya. Akhirnya dia sampai di sebuah tempat yang indah, iaitu Secret Garden. Dia berhenti pada sebuah pohon yang kering di tamannya. Begitu dingin suasana di taman. Luas saujana mata memandang.

*****

Dia berbisik sesuatu pada pohon tersebut. “Wahai pokok, engkau sememangnya sudah kering, namun engkau tetap teguh berdiri untuk tatapan semua. Wahai pokok, andainya lah dirimu akan lupus suatu hari nanti, apa yang akan terjadi? Sesungguhnya aku percaya. Dirimu tidak akan patah, kerna ramai yang menyayangimu. Sesungguhnya, amat bertuah dirimu ini. Biarpun dirimu sudah kering, namun engkau amat bermanfaat. Engkau masih lagi berkhidmat untuk sang burung yang keletihan berterbangan untuk menumpang rehat, untuk sang tupai, sang semut menumpang untuk tinggal bersamamu disini.memang bertuah dirimu.”
Mihrab berjalan sekitar Secret Garden. Dilihatnya semua haiwan dan tumbuhan sedang bersukaria bermain. Dia tersenyum puas. Inilah dunia yang paling tenag buat dirinya. Dia menyusuri lembah lembah kecil diatas bukit. Disitu dia berhenti untuk berehat. Dia memandang keadaan sekeliling, begitu menakjubkan. Mungkin tiada sesiapa pernah datang kesini.
Dia meneruskan perjalannya. Tetiba, “argh!!!! Sakit…” itulah ayat yang keluar dari mulutnya. Dia memegang kedua dua tangannya di kepala. Dia terduduk menahan rasa sakit yang amat sangat.            “ tolong.. sakit.” Rintih Mihrab. Ya Allah.. sakitnya kepala aku. Mengapa ia harus terjadi begini Ya Allah. Sayu Mihrab merintih. Sakit yang ditanggung olehnya sejak berumur 11 tahun lagi. Dahulu, sakit kepalanya jarang bertandang. Namun sejak akhir akhir ini dalam umur dewasa, sakitnya kerap datang. Tambahan pula, sakit pada bahagian perut pula kian terasa.
Amat pedih sekali. Sesekali dia menahan rasa sakitnya. Namun, dia hanya insan yang lemah. Tidak mampu bertahan. Tapi, kerana Tuhan, tetap digagahi juga akannya. Dia tersedar dari tidurnya yang panjang. Sakit pada bahagian dada dan perut masih terasa lagi. Bila agaknya ia akan hilang.
Dia menuju ke kamar mandi, lalu dibasahkan tubuhnya. Selesai mandi, segera mengambil wuduk. Setelah itu, ia menuju ke bilik untuk menunaikan solat.
“ Aku benci kau! Aku benci sangat sangat engkau! Keluar kau dari hidup aku! Aku benci engkau! Benci yang amat sangat..!!”. masih terngiang ngiang lagi dalam kepala mihrab akan kata katanya pada hari itu. Dia termenung. Orang yang sangat dikasihinya sanggup menyakiti hatinya. Sanggup melakukan perkara begitu terhadapnya. Begitu sakit hatinya. Dia berharap, orang sanggup menyakiti hatinya pergi jauh jauh dalam hidupnya. Namun jauh di sudut hati. Dia masih lagi menyayangi dan amat merinduinya.
Bila teringatkan kembali, ingin sahaja dia musnahkan mereka yang menyakitkan hatinya itu. Tapi kasih sayang masih lagi wujud dalam jiwanya. Jika tidak sudah lama mereka tiada di atas dunia ini.
Penat yang amat sangat dirasainya. Ingin sahaja dia meninggalkan dunia ini selamanya. Tidak sanggup menghadapi segala cubaan dari manusia bertopeng.
Mihrab menyandar pada titian Secret Garden. Dia terlena. Walaupun dirinya sudah tidur, tetapi akalnya masih lagi bergerak. Dalam mindanya, dia mula membina sebuah singgahsana untuknya beradu dalam taman itu. Cahaya memancar keseluruh kawasan dan membentuk seperti sebuah katil. Sebuah singgahsana yang bertatahkan emas berkilau apabila terkena sinaran sinaran matahari. Di celah celahnya pula, terdapat kristal yang berkilau. Ia bercahaya pada waktu gelap. Sinaran itu bisa membuatkan suasana yang tenang dan nyaman.
Dia membina pula sebuah pintu yang tingginya setinggi 240 meter. Mungkin itu pintu yang paling tertinggi di Secret Garden. Sebuah pintu yang ditutupi perak itu kelihatan amat besar. Mihrab berbicara, “ wahai pintu sakti, akan aku buka untuk sesiapa memasukinya. Selagi mereka tidak melangar peraturanku, mereka akan teselamat. Sekiranya mereka berdusta, akan aku binasakan mereka tanpa ada sebarang belas kasihan dari aku. Sesungguhnya, jika aku berkata aku amat membenci, bermakna selamanya aku benci. Wahai pintu sakti engkau akan menjadi saksi ku pada hari ini.”
Mihrab tersedar dari tidurnya. Di dapatinya terdapat sebuah singgahsana dan pintu yang amat besar di sisinya. Baru dia sedar bahawa dia yang telah mewujudkan keduanya. Lantas dia mengeluarkan sebiji kristal yang terdapat padanya. Lalu diangkat tinggi kristal tersebut. Terpancarlah sinaran kristal itu seluruh pelusuk taman. Lalu ia berkata, “ inilah kristalku yang telah aku wujudkan Secret Garden. Barang sesiapa tidak boleh mengambilnya dari aku. Sesiapa yang ingkar akan aku hukum sampai binasa.” Kristal itu berwarna kaca kilauan keemasan. Lut sinar nampaknya.
 Semua haiwan dan tumbuhan kelihatan akur dan tiada setitik pun tidak senang hati pada diri mereka. Mereka semua bergembira.
 Entah dari mana silapnya, sekumpulan manusia mula memasuki Secret Garden tanpa pengetahuan Mihrab. Mereka semua kelihatan sungguh kaku. Barangkali terpesona dengan tamannya. Mereka kelihatan sedang meneliti hampir kesemua taman. Ada pula diantara mereka sedang menikmati alam tersebut.
 Mihrab mula memasuki tamannya. Dia tidak perasan bahawa sudah ada manusia telah memasuki tamannya. Mihrab melaui jalan yang diperbuat dari kaca. Kelihatan bersinar dan memancar. Dia melihat alam sekeliling. Terpana, ada sekumpulan manusia sedang berehat berhampiran singgahsananya.
Mihrab mengalu alukan kedatangan mereka. Mereka semua kelihatan sungguh gembira. Mereka dibawa melihat sambil menikmati suasana secret garden. Mereka begitu asyik memerhati keadaan sekeliling. Sungguh indah sekali. Inilah tempat yang paling indah yang pernah mereka lihat.
Kelihatan mereka sedang bertengkar sesama sendiri. Semua binatang lari menjauh dari mereka. Mereka bertumbuk lagi. Mihrab menghampiri mereka. Kerena tidak tahan dengan karenah mereka. Mihrab telah memanggil ular tedung yang berkepala lima datang kapadanya. Mereka yang melihatnya bertempiaran lari.
Mihrab tersenyum puas. Akhirnya mereka berjaya juga diusir. “ pengawal pintu! Tutup semua pintu masuk, aku larang sesiapa untuk memasukinya. Melainkan mendapat izin dariku.”
Tikus tikus itu faham. Dia segera menurut perintah Mihrab. Pintu telah ditutup rapat rapat. Utara selatan, timur dan barat telah tertutup. Tiada sesiapa yang dapat masuk kedalamnya lagi.
*******

Suasana suram sedikit, apabila keadaan seperti ingin hujan. Mihrab berdiri berhampiran jendela. Memerhati kanak kanak yang sedang bermain dengan lagaknya. Asyik nampaknya mereka bermain. Sakit dalam dada masih lagi belum hilang. Bila agaknya ia akan sembuh seperti sedia kala ya. Itulah yang bermain dalam benak Mihrab.
 Dia membelek novel novel yang diberi oleh abang angkatnya sewaktu berkunjung ke kuala lumpur hari itu. Sebanyak 5 naskah ada ditangannya. Jika ikutkan hatinya, nak ambil semua novel yang ada disitu untuk di beli. Maklumlah kan.. ada orang yang nak tolong bayarkan. Tapi apakan daya, nak ambil banyak takut dikatakan pula dia ni over sangat.. ambil ajela 5 naskah. Tu pun dah habis kesemuanya dibaca.
Kesemua novel berkisarkan alam percintaan, Kesedihan dan kesengsaraan. Dia terasa seperti dalam cerita novel itu pula. Yelah kan.. hidupnya tak pernah aman sejak mengenali manusia bertopeng. Lagi la hancur hatinya. Semalam dah disapu ubat pada dadanya, tapi sakit tu hilang sekejap. Bila teringatkan wajah manusia bertopeng, semakin sakit pula dadanya. Sakit sangat sangat.
Sekejap lagi dia akan ke bandar bersama rakannya yang baru balik untuk cuti semester. Kenapa la agaknya semester  tidak sama ye? Mihrab cuti lebih awal manakala rakannya seminggu lagi untuk mihrab memulakan semester baharu, baru kawannya cuti. Tak sempatla nak bermesra dengan rakannya. Boleh la hilangkan sikit perasaan marah pada manusia bertopeng.
Almaklumlah kan.. sejak mengenal manusia bertopeng, hatinya selalu tergores, sakit dan kecewa. Kalau boloeh dia ingin melupakan manusia bertopeng itu secepatnya. Biarlah dia yang menderita. Asalkan mereka semua bahagia. Korban diri demi mereka, apa salahnya. Betul tak?
 “Argh!!!!!!! Benci aku.. mengapa la kau selalu hadir dalam ingatan aku? Tak cukupkah lagi kau membuat aku terseksa sejak mengenalimu. Aku benci kau. Benci sangat sangat. Kenapa kau segar dalam ingatan aku? Tak cukupkah apa yang telah kau buat pada aku hah? Ak sakit, terseksa kerana kau? Ada kau faham perasaan aku? Aku benci kau.. benci!!!”. Bentak Mihrab pada lamunannya, yang tiba tiba hadir manusia bertopeng di dalamnya. Ya Allah, mengapa ia segar dalam mindaku. Aku benci akannya. Aku mahu bebas darinya. Kerana dialah yang selalu membuatkan aku terguris, merana, betapa sakitnya hatiku Ya Allah. Aku benci dia. Aku tak mahu ingatkannya. Biarlah dia hilang dalam hidupku. Rintih Mihrab.
Terngiang ngiang lagu sudah cukup sudah nyanyaian dari Nirwana Band. Lagu ni sebijik apa yang terjadi atasnya. Kesedihan menimpa dirinya. Alangkah bahagianya jika orang yang kita sayang juga menyayangi kita seperti mana kita sayang padanya. Mengapa tidak aku? Menyayangi dirinya. Tetapi aku tidak tahu sejauh mana kebenaran bahawa dia juga menyayangi aku. Kata kata sayang yang diucapnya seperti tidak ikhlas, seolah olah untuk mengambil hati kau semata mata. Seperti aku dipermainkan olehnya sahaja.
 Mengapa aku tidak boleh menyayangi orang lain. Sedangkan ramai diluar sana yang sayangkan aku. Aku buntu. Mengapa aku sangat menyayangi dirinya. Tetapi aku juga seperti sedang dipermainkan olehnya sahaja. Jika benar aku dipermainkan.. owh.. begitu terlukanya diri aku. Begitu bodoh kerana menyayangi dirinya sedangkan aku tak ubah seperti permainan olehnya. Seperti boneka hidup yang kehausan. Bodohnya aku..
 Mengapa engkau hadir dalam hidup aku? Mengapa sejak kehadiranmu aku bertambah terluka? Mengapa? Sejak engkau hadir aku sentiasa dalam kesedihan. Sejak kau hadir, aku tidak pernah terasa gembira? Hanya keresahan yang ada dalam diri aku. Mengapa engkau tega melakukan ini pada aku? Adakah engkau tiada hati perut? Tidak nampakkah engkau betapa diri aku merana kerana engkau? Aku sakit tapi aku cuba kawal perasaan sakit aku. Tapi masalah lain pula yang timbul. Aku sakit dada. Jantung aku sentiasa berdegup kencang. Mengapa bala terus menimpa aku? Apakah engkau tidak kasihankan aku? Aku merayu pada kau, lepaskanlah aku. Bagilah aku hidup dengan aman di dunia aku. Biarlah aku menjadi pengemis. Asalkan engkau melepaskan aku.
 Aku tidak pernah gembira sejak bertemu denganmu. Apa yang telah engkau lakukan pada aku? Memang aku senyum, tapi aku terpaksa pura pura semata mata untuk hilangkan marah aku pada engkau. Tapi apa yang engkau lakukan? Memang sukar untuk aku hilangkan perasaan marah aku pada engkau. Mengapa ia harus terjadi? Aku sedih sangat.. rintih Mihrab dalam hati kesunyian.
Dahulu aku hanya sendirian. Tapi tiada pun sedikit kedukaan. Tapi sejak kenal engkau, bertambah parah luka hatiku hari demi hari. Naik gila aku memikirkannya. Kadang kadang aku bercakap seorang diri. Semata mata untuk melupakan wajahmu yang selalu membuat aku derita. Tapi bila sahaja aku terasa kosong, tiba tiba wajah engkau pula yang muncul dalam fikiranku. Bertambah celaru aku dibuatnya. Mengapa harus engkau hadir dalam hidup aku, jika semata mata untuk menyakiti hatiku yang sememangnya sudah tergores. Rayunya lagi dalam keheningan fajar.
Sesekali Mihrab membelek telefonnya. Dahulu setiap hari telefonnya berbunyi. Tapi sekarang, sudah agak jarang kedengaran. Hidupnya macam tidak keruan sekali. Benci dan marah yang tidak sudah pada manusia bertopeng. Kerana dia aku menderita.
Manusia hanya tahu berdusta desis hatinya. Akhirnya dia terlena. Ya... lena yang lama. Dia membuka matanya. Sang burung hinggap di atas dadanya. Biarkan ia berlalu. Aku gembira dengan dunia aku... Secret Garden tempatku untuk selamanya.
Pintu Secret Garden bercahaya terang. Cahaya itu mengelilingi berbentuk pusaran. Akhirnya semua tersergam indah. Mihrab tersenyum. Manusia akan terima akibatnya.

TAMAT….

Oct 23, 2012

Secret Garden







Hakimi menghentak stereng keretanya. Ahh… dia bertempik. Sepupunya Idhalan masih tertidur. Hakimi mendengus geram. Suasana malam yang pekat menambahkan lagi suasananya yang suram.


Dia tercari cari lampu suluh pada bahagian tempat duduk belakang. Terpisat pisat dia mencarinya. Tujuan kedatangannya ke sini adalah untuk lari dari masalahnya dengan orang tuanya yang tak henti henti menyuruhnya mencari seorang calon isteri akhirnya bertukar menjadi tragedi apabila keretanya mati di tengah tengah hutan.

Nasib baik dia membawa sepupunya Idhalan. Jika tak, mahu mati dia keseorangan di sini. Tangannya sudah mencapai lampu suluh. Dihentak hentak lampu suluh dengan tangannya. Nasibnya baik, lampu masih hidup lagi.

Dia mengambil bilah parang. Bersiap sedia jika apa apa yang terjadi. Dia menyandarkan bahunya ke kerusi. Termenung dengan nasib yang haru dihadapinya kini.

Sedang leka dia termenung. Dia terpandang kelibat misteri yang melintasi keretanya dari hadapan. Buntang matanya. Jantungnya seakan mahu luruh juga tika ini. Dikejutnya Idhalan yang masih lagi tidur. Namun hampa, Idhalan berdegil tidak mahu bangun.

Agak lama juga kelibat misteri itu muncul di hadapannya. Hakimi memerhati. Jika hantu, ia tidak memijak tanah. Getus hatinya. Tetapi apa yang dilihatnya kini adalah lembaga yang menyerupai wanita yang seakan memakai jubah putih dan bertudung. Lembaga itu akhirnya menyelinap dan menghilang ke dalam hutan tebal.

Hakimi mengambil keputusan untuk mengekori lembaga itu. Dia segera turun dari kereta dan menyalakan lampu suluh ditangannya. Hakimi berjalan dalam hutan yang belum pernah dilihatnya. Dia mencari gerangan yang dilihatnya tadi.

Suasana begitu kelam sekali. Bulan mengambang penuh. Lebih besar dari apa yang pernah dilihatnya sebelum ini. Burung burung berterbangan yang melintasi bulan kelihatan begitu indah sekali. Seperti berada dalam dunia magis.

Kicauan cengkerik dan unggas tidak mematahkan semangat Hakimi. Malah menambahkan lagi perasaan berani untuknya mencari lembaga itu.

*****

Sebuah taman yang tidak pernah diceritakan kepada sesiapapun.. sebuah taman yang dipenuhi alam flora dan faunanya,,, semua hidupan hidup dengan bebas. Sesiapa yang melangkah masuk, pasti akan terkena jerat. Begitu kuatnya jerat yang dipasang, hinggakan mereka yang melangkah tidak merasa mahu keluar. Kerana terpesona dengan tamannya.

Puteri Cahaya berjalan melintasi hutan tebal untuk pulang ke rumahnya. Dia tahu ada seseorang yang sedang mengekorinya.

Dia tersenyum bahagia. Inilah takdir buatnya. Hanya boleh keluar pada waktu tengah malam.  Dia berjalan di sekitar hutan. Burung burung yang terbang di lambainya penuh kasih. Itulah sahabatnya dalam hutan.

Dia berlari lari anak sambil menguntum senyuman. Di usapnya lembut pokok pokok yang ada di sampingnya. Dia tahu, pokok ini senang dengan kehadirannya.

Bunga bunga yang ada di sekelilingnya dicium penuh mesra. Terasa bebas dirinya waktu ini. Seekor burung hantu putih terbang ke arahnya. Diusapnya lembut.

Burung itu memberi isyarat kepadanya. Puteri Cahaya mengangguk. Dia sudah tahu ada manusia yang tengah mencarinya.

Bunyi cengkerik begitu mendamaikan, lebih lebih lagi dengan deruan air terjun yang menjunam ke bumi. Ahh.. begitu mengasyikkan sekali.

Puteri cahaya berehat disisi sirip.


 *******


“Di sisinya yang  terdapat sebuah air terjun yang mana airnya yang menjunam kedalam kedengaran begitu merdu.. unggas bermain bebas didalam tasiknya. Sebuah aspura ditengah tengahnya. Sekelilingnya bertatahkan emas, candiliernya diperbuat daripada balang Kristal.

Ramai yang cuba memasuki aspura. Namun tiada seorang pun yang berjaya memasukinya. Barang sesiapa pun tidak Berjaya memasuki tempatnya. Sesiapa yang cuba menceroboh, akan ditimpa malang.

Secret Garden dikelilingi bermacam jenis haiwan berbisa. Setiap penjuru ia dikawal ketat semua binatang tersebut. Hinggakan mereka tidak berjaya untuk memasukinya. Bahkan jika mereka itu datang hanya sehampir 60 hasta akan diburu dan dikejar binatang tersebut.

Antara binatang yang berkawal di darat ialah ular tedung, ular sawa, harimau, beruang, manakala mereka yang berkawal dalam tanah seperti semut, kala jengking dan anai anai. Mereka mengangkat sumpah taat setia untuk tidak berpecah belah dan bersama menjaga Secret Garden.

Keliling Secret Garden diliputi tumbuhan berduri yang menjalar pada kesemua tamannya. Bahkan sesiapa yang melihatnya akan berperasangka ianya lubuk puaka yang menyeramkan. Sesiapa pun tidak berani memunculkan diri mereka disana.” Abangnya masih lagi bercerita. Puteri Cahaya masih lagi setia mendengar.

Puteri cahaya tersenyum, masih ingat lagi cerita yang pernah diberitahu oleh abangnya. Dia bersandar lagi pada sirip mimbar.

“ Sebuah magis terjadi. Dengan kekuatan yang ada, abang telah membuka satu cabang yang telah mewujudkan satu suasana yang mendamaikan. Pintu pagarnya, diperbuat daripada emas, manakala lampunya merupakan sebuah cendilier yang diperbuat daripada kristal.

Apabila abang mengangkat tangan, para penjaga pintu yang terdiri daripada tikus tikus segera 
memutarkan palang untuk membukakan pintu tersebut. Pakaian tikus tikus tersebut memang lain, abang telah memberi pakaian yang cantik untuk mereka. Ia diperbuat dari sutera hijau yang lembut dan bersinar. Pintu pagar yang setinggi 60 hasta itu segera terbuka.

 Abang menuju langkah ke dalamnya. Sungguh mengasyikkan, suasana menghijau di tutupi kanopi yang mendamaikan.setiap penjuru dan tepi jalan terdapat bunga bungaan yang wangi dan cantik. Setiap kali abang melangkah, akan di kelilingi debunga yang menyanyi menyambut kehadiran.

 Di dalamnya terdapat berbagai jenis haiwan dan tumbuhan. Suasananya begitu tenang. Unggasnya, serta haiwannya bermain dan menikmati alam. Semua hidupan bebas melakukan aktiviti mereka dimana mana sahaja, tanpa ada kedudukan seorang manusia, kecuali pemiliknya, abang...” abangnya tersenyum. Wajah sugul abangnya tetap masih kelihatan.

“Abang, Cahaya nak pergi juga boleh?”

“Boleh, pergilah, abang izinkan. Tapi cahaya hanya boleh pergi waktu malam sahaja. Cahaya jangan bmbang, tiada apa yang berlaku. Semua benda menjaga adik abang kat sana.” Abangnya memegang tangannya. Cahaya mencium tangan abangnya.

“Abang... ke mana abang menghilang? Cahaya rindukan abang, abang... pulanglah. Cahaya sudah tidak punya sesiapa lagi selain abang.” Puteri Cahaya masih lagi merengek. Dia amat rindukan abangnya. Abangnya menghilang secara tiba tiba. 


******

Hakimi masih berjalan lagi. Penat sudah tidak mampu diungkap lagi. Dia lepaskan lelahnya dengan bersandar pada pokok besar. Dikesatnya peluh yang mengalir. Matanya terpandang pada gerbang yang terbuka luas. Dari luar, cahaya memancar bersinar.

Pelik, itu yang mampu diungkapnya. Setahunya tiada rumah dalam hutan sebegini. Dikuatkan juga hatinya untuk masuk. Dengan langkah hati hati, dia mendekati pintu itu. Begitu besar pintu itu. Warnanya kekuningan seperti emas.

Terpana wajahnya itu. Suasana yang begitu mengasyikkan. Tidak pernah dia melihat suasana seperti ini. Dia rasakan seperti berada dalam dunia maya. Dunia yang penuh keasyikan. Dia memalu langkah kedalamnya. Lampu suluh ditangan segera dimatikan. Sinaran cahaya didalamnya sudah membuatkan waktu seperti tengahari.

Dia menghirup udara segar. Bau bunga bunga yang berderetan sepanjang jalan menambahkan lagi rasa asyik dan damai. Dia menghidu segenap pokok pokok yang ada disitu. Semuanya mengeluarkan bau yang berlainan. Semuanya wangi wangi belaka.
Dia berdiri di tengah tengah jalan. Memang besar tempat ini. Tapi apakah namanya? Itulah yang bermain dalam benaknya.

Matanya tak lekang memandang keadaan sekeliling. Kelihatan burung burung, arnab, rusa dan kancil sedang berkumpul. Seolah mereka sedang berbual sesama sendiri. Pelik, memang ini dunia maya. Getus hatinya. Jika tidak, mana mungkin makhluk ini boleh berkelakuan seperti itu. Pusing kepalanya.

Dia mendekati tasik yang berkilauan. Luas tasiknya tasik ini. Matanya terarah pada sebuah mimbar yang terdapat ditengah tengahnya. Leka dia memerhati mimbar itu. Mimbar yang juga kelihatan seperti warna emas. Dia terpandang pada susuk tubuh yag sedang bersandar disisi mimbar itu. Ya, perempuan yang dicarinya tadi. Dia menghampiri mimbar itu.


******


Puteri Cahaya bergegas bangun. Lelaki yang mengekorinya tadi ada disini. Bagaimana lelaki itu boleh masuk. Kata abang, hanya dia dan abangnya sahaja yang boleh masuk. Dia menyorok di balik mimbar.

Hakimi tercari cari gerangan tadi. Tadi ada, sekarang tiada. Misteri betul, getus hatinya. Dia masih berjalan lagi mencari gadis itu.

Puteri Cahaya masih lagi bersembunyi. Dia berlari ke sebelah tasik apabila lelaki itu bergerak kearah belakang darinya. Nasib baik, getus hatinya. Wajahnya sudah pucat. Bagaimana orang luar boleh masuk ke sini. Soalan tadi berlegar dalam mindanya.

Hakimi mendengus geram. Dia buntu. Ke mana lagi ingin mencari gadis itu. Dia berpaling, kelihatan wanita tadi sedang berlari kearah belakang. Dia mengejar. Jangan harap dapat lari.

Puteri Cahaya terpana. Dia berlari makin kencang. Bagaimana lelaki itu boleh melihatnya.

“Awak!! Tunggu...” Puteri Cahaya tidak berpaling. Semakin kuat dia berlari. Tidak sanggup untuk berdepan dengan lelaki itu. Entah baik atau jahat dia pun tidak tahu. Dia bersandar pada pokok meranti. Tercungap cungap menahan lelah.

Hakimi tidak berputus asa. Terus dikejarnya perempuan itu. Kemana ia menghilang? Matanya tak lepas mencari perempuan itu. Bunyi suara esakan membuatnya berpaling ke kiri. Seekor kancil sedang menangis rupanya. Dia mendekati kancil itu. Terlihat kaki kancil itu terjerat dahan pokok yang tumbang.

Perlahan lahan dia mencabut kaki kancil itu dari celahan dahan pokok. Usahanya berhasil. Diusapnya lembut kepala kancil itu. Dikucupnya penuh kasih. Ya dia memang sangat menyayangi haiwan. Lalu dilepaskan kembali. Kancil itu seolah tersenyum kepadanya. Dia juga tersenyum. Dia berjalan lagi mencari perempuan itu.

Puteri Cahaya yang melihatnya dari balik pokok tersenyum. Inilah sifat seorang yang bertanggungjawab. Sama seperti abangnya yang amat mengasihi binatang. Mungkin lelaki ini baik. 
Abang kata haiwan disini kenal hati budi manusia yang mana baik dan mana jahat. Jika lelaki ini jahat, sudah lama haiwan ini lari darinya. Dia menyusup keluar dari tempat persembuyiannya.

“Awak, tunggu saya. Saya nak berkenalan dengan awak. Auch...” Hakimi terlentang jatuh. Dia tersadung akar pokok. Matanya terasa kelam. Akhirnya semuanya gelap gelita.


******


“Dah bangun?” Puteri Cahaya tersenyum pada Hakimi. Ketika lelaki itu jatuh, dia jadi tak tentu hala. Nasib baik abangnya pernah cakap, dalam taman ini terdapat air yang boleh menyembuhkan. Lalu tanpa menunggu, dia terus mendapatkan air itu. Abangya pernah menyembuhkan ikan dengan air itu.

Hakimi hanya menganggukkan kepalanya. Terasa pening masih lagi bersisa. Dia memandang wajah perempuan itu. Wajah yang cukup cantik. Dengan senyuman yang amat manis, muka yang bersih dengan pandangan yang redup, cukup membuat hatinya terasa lapang.

“Awak nama apa? Saya Hakimi.” Hakimi memperkenalkan dirinya. Dia ingin mendekati lebih dekat perempuan ini. Hatinya sudah bertaup padanya.

“Saya Puteri Cahaya. Panggil aje Cahaya.” Puteri Cahaya mengukir senyum kepada Hakimi.

“Owh, awak ni Kerabat DiRaja ker?” Hakimi menggaru kepalanya yang tidak gatal. Kalau Cahaya anak raja, harapan untuk memilikinya amat tipis. Bukan tipis, tapi memang tak boleh.

“Ish, awak ni, tak lah. Saya orang biasa je. Ibu bapa saya yang beri nama ni untuk saya.” Ketawa meletus juga akhirnya.

“Hehehehe, saya ingatkan kerabat diraja. Jika betulla, tipislah peluang untuk saya...”

“Untuk apa?”

“Memiliki awak. Saya rasa saya sudah jatuh cinta dengan awak.”

Puteri Cahaya hanya tersenyum. Merah padam mukanya. Malu bila disebut pasal cinta. Jantungnya juga berdegup kencang. Dia juga rasa apa yang diluahkan oleh Hakimi tadi.

“Ini tempat awak ker?” Hakimi mula memecahkan kesunyian. Dia melontar batu dalam tasik.

“Tak lah, ini tempat abang saya. Saya...” hatinya terasa sebak tiba tiba.

“Awak menangis? Awak sakit?” Hakimi pelik dengan tingkah tiba tiba berubah. Jelas terlihat mata Cahaya sudah berair.

Puteri Cahaya hanya mengeleng. Dikesatnya air mata yang bergenang.

“Kenapa awak menangis?” Soal Hakimi lagi. Hatinya juga dipagut rasa sakit melihat air mata itu. Suasana senyap seketika.

“Saya sebenarnya mencari abang saya. Dia tiba tiba menghilang. Saya selalu datang ke sini. Berharap saya akan jumpa abang saya.” Puteri Cahaya menundukkan wajah. Terasa malu menangis dihadapan orang yang baru dikenalinya.

“Awak sabar yer, saya kan ada. Saya akan jaga awak sebaiknya.” Kata Hakimi penuh yakin. Cuba ditatap mata Puteri Cahaya. Tetapi Puteri Cahaya melarikan matanya ke arah lain. Malu ditatap begitu. Lebih lebih lagi mereka bukan muhrim.

“Awak... saya nak tanya sikit boleh?” soal Hakimi lagi. Dia memandang wajah cahaya.

“Apa?”

“Saya cintakan awak, bolehkah saya menjadi pelindung setia buat awak?” Hakimi berkata penuh yakin.

Puteri Cahaya hanya tersenyum. “Jika jodoh itu milik kita, insyaAllah kita akan bersama. Berdoalah padaNya.”


*******


“Sayang... buat apa tu? Abang balik pun sayang tak perasan.” Hakimi memeluk insan yang amat disayanginya. Dikucupnya ubun ubun isterinya itu.

“Abang, maaf. Tak perasan tadi.” Dikucupnya tangan suaminya. Dia mengukir senyum buat insan yang amat dicintainya merangkap sebagai pelindung setia buatnya.

“Sayang, abang bahagia sayang hadir dalam hidup abang. Abang tak pernah rasa sebahagia ini. Lebih lagi kejap lagi abang akan dapat seorang anak.” Hakimi berkata girang. Tangannya mengusap lembut perut isterinya yang makin membesar.

“Cahaya pun gembira sangat ada abang disisi cahaya.” Puteri Cahaya memeluk erat Hakimi. Hakimi mengemaskan lagi pelukannya, hatinya tenang dan damai.

Mujur mama tidak membantah niatnya ketika menyatakan untuk berkahwin. Malah mama lebih teruja darinya. Selepas malam itu, dia terus pulang ke rumah, nasib baik kereta boleh dihidupkan kembali. Sampai di rumah, kelihatan papanya sedang bercekak pinggang. Mamanya pula sedang bersandar pada sofa. Lantas diterkam mamanya dan menyuakan hasratnya itu. Seminggu kemudian mama terus masuk meminang Cahaya.

Bercerita pasal Secret Garden, ia tetap wujud. Mereka berdua selalu ke sana. Tiada seorang pun yang tahu akan kewujudannya. Tempat itu aka dibiarkan terus rahsia hingga kini. Kebahagian milik mereka berdua.

Abangnya tersenyum bahagia melihat adiknya sudah bahagia disisi orang tersayang. Dia berpaling. 
Diangkatnya tangan setinggi tinggi yang boleh. Cahaya terang terpancar keluar. Dia menghilang dibalik kabus tebal.

TAMAT...

Oct 20, 2012

Dalam Sujud-Nya 1





Aku sedang menghadap laptop di hadapanku. Kekadang mataku tidak lepas memandang satu susuk tubuh yang sedang mundar mandir di dalam bilikku. Kelihatan si dia sibuk mengemas bilik ini.

“Awak…” aku memandangnya.

“Yer..” jawabku sepatah.

“Baju ni, awak nak basuh ker? Jika nak basuh, saya boleh bawa turun kat bawah.”

“Ermm…” malas aku nak melayannya. Dia turun ke bawah dengan membawa bakul pakaian ditangannya. Aku memandangnya sampai si dia menutup kembali pintu bilik ku.

Hmm.. Aku terpaksa berkahwin dengannya kerana desakan dari orang tuaku. Jika ikutkan hati aku, memang aku tidak mahu berkahwin lagi. Aku masih muda. Aku mahu menikmati kehidupan ini dahulu. Baba aku seorang yang tegas. Jika aku tidak mengikut arahannya, aku akan hilang segala benda yang telah diberikan kepadaku. Aku terpaksa akur. Demi harta yang aku ada sekarang.

“Awak…” dia mendekati aku. Apa lagi yang dia mahukan ni. Bisik hati kecilku.

“Dah nak masuk waktu ni, jom solat.” Dia duduk dikerusi berhadapan denganku. Mataku masih lagi tak lepas memandang screen laptop dihadapanku.

“Awak ni kenapa hah? Kalau nak solat awak pergi dulu la. Jangan nak suruh saya pulak. Awak nak saya solat untuk awak ker?” entah mengapa hati aku terasa panas tiba tiba bila dia mengungkit pasal solat. Aku akur, memang aku tidak pandai solat. Aku menghentakkan meja dengan kuat.
Baba bukan tidak pernah mengajarku. Tapi aku terlebih kepada dunia sosial hingga aku lupa pada ajaran agama.

Kelihatan dia begitu terkejut dengan pelakuanku. Dia menunduk. Dia segera bangun terus ke bilik mandi. Hatiku disapa rasa bersalah pula. Aku mengekorinya dengan anak mataku sahaja.

Pintu bilik mandi dikuak, dia berjalan kearah ruang solat dalam bilikku. Dia mencapai telekungnya. Dia menunaikan solat. Begitu khusyuk sekali dirinya. Aku hanya memerhati. Hilang fokusku pada kerja yang dilakukan tadi apabila melihat si dia menunaikan solat.

******

Aku merebahkan badanku di atas katil. Sejak makan tadi, si dia langsung tidak bercakap denganku. Mungkin dia kecil hati disebabkan aku marahkannya siang tadi. Aku cuba melelapkan mataku.

“Awak…” terasa tanganku disentuh lembut. Jantungku terasa nak guruh dengan sentuhan itu. Sentuhan yang amat lain sekali. Berbanding dengan mana mana wanita yang telah menyentuhku.

Jantungku berdegup kencang mendengar suara lunak itu. Suara yang aku tidak pernah dengar selama ini. Suara yang amat lain sekali.

“Ermm..” aku membuka mataku perlahan. Hampir nak tergolek katil aku tika ini. Aku ingatkan hantu di sebelahku, rupanya si dia yang siap bertelekung.

“Awak ok tak ni?” soalnya kepada aku yang masih pucat. Aku memandangnya tajam. Dia kelihatan serba salah sekali.

“Awak… baba panggil solat, jom…” dia mengukirkan senyuman. Senyuman yang belum pernah aku lihat. Makin berdegup kencang jantungku. Senyumannya memang menawan sekali. Bisa membuat hatiku terasa lapang dan damai.

“Awak pergi dulu, nanti saya menyusur.” Aku memalu langkah kearah pintu bilik mandi.
Usai mengambil wuduk, aku terus ke ruang solat yang terletak di tingkat atas yang selalu digunakan oleh baba.

Aku menguak pintu. Si dia tersenyum kepadaku. Jantungku berlagu resah. Aku buat buat tidak tahu. Baba dan mama juga memandang aku. Aku mengukirkan senyuman kepada mereka. Aku berpaling kepada si dia. Masih lagi tersenyum. Memang murah betul dia dengan senyuman.

Aku bernasib baik, baba yang mengetuai sebagai imam. Usai menunaikan solat, baba memberi ceramah sambil menunggu solat isyak. Hampir 15minit baba memberi ceramah, baba meminta isteriku membaca surah Yusuff.

Ya Allah, alunan suaranya memang merdu sekali. Bacaannya memang membuatkan kalbuku benar benar tersentuh. Merdu sekali. Dia memang pandai dalam soal agama. Tanpa sedar air mata aku jatuh juga.

“Kenapa awak menangis tadi?” dia memandangku dengan renungan yang lembut.

“Kau peduli apa? Suka hati aku lah nak nagis ke nak ketawa ker! Kau siapa!” aku menengkingnya. Bukan apa, setiap kali aku dekat dengannya pasti jantungku akan berlagu rentak yang tidak sekata. Aku mahu mengusir perasaan yang mula  hadir dalam jiwaku.

Dia menundukkan wajah. Dia melulu masuk ke dalam bilik sebelah yang aku jadikan sebagai biliknya. Aku menghampiri pintu biliknya. Kedengaran esekan halus dari dalam. Aku terasa berdosa pula membuat dirinya menangis.

********

“Kau…!!!”

Pang!!! Aku menampar pipinya sekuat tenaga ku. Dia terjelepok jatuh ke lantai. Dia memegang pipinya yang aku tampar tadi.

“Kau ni… memang tak guna betullah. Perempuan jenis apa kau ni hah?” aku menengkingnya lagi.

“Perempuan mana la yang baba KUTIP ni buat jadi bini aku. Langsung tak boleh diharap!” dia terpisat pisat untuk bangun. Aku menolaknya keras. Dia terduduk kembali.

Aku mencengkam bahunya dengan kuat. “Ma.. maafkan saya, saya tak sengaja tadi.” Makin kuat 
aku mencengkam bahunya. Dia memandangku meminta simpati. Air matanya tubir ke pipi. Aku melepaskan cengkamanku. Terasa sakit hatiku bila meihat air matanya jatuh. Aku terduduk.

Dia terus bangun dengan esekannya masuk ke bilik. Aku juga buntu. Fikiranku melayang tika ini.
Aku mengambil kain. Aku mengelap kertas kertasku yang kotor akibat tertumpah air. Esok adalah proses menandatangani MoU dengan syarikat antarabangsa. Semuanya hancur terkena air.

******

Sudah seminggu si dia langsung tidak bercakap denganku. Nasib baik baba dan mama sedang berada di Jakarta. Melawat kakakku yang baru melahirkan anak keduanya. Jika tidak, mahu penggal kepala aku.

Si dia seolah ingin melarikan diri dariku. Jika waktu pagi, makanan sudah tersedia, tetapi si dia langsung tiada. Begitu juga saat aku pulang dari kerja. Si dia juga tiada.

Sejak perubahannya, hatiku terasa kosong. Terasa kehilangan yang amat sangat. Jiwa aku jadi kacau. Aku sendiri tidak pasti mengapa ia seperti ini.

Aku mundar mandir dalam bilik. Hatiku berkata pergi menjenguknya di bilik. Tapi badanku kaku tidak mahu pergi.

Dengan langkah lemah aku menuju ke biliknya. Pintu bilik dikuak, tidak berkunci desis hatiku. Aku masuk ke dalamnya. Si dia tiada. Jantungku seolah mahu luruh. Aku memncari sekitar biliknya, namun hampa. Dia tiada. Aku membuka almarinya, bajunya juga tiada. Aku hampa. Air mata lelaki tumpah juga. Kenapa air mata ini keluar?

Ke mana ia menghilang? Sejak pemergiannya, bohongla jika aku kata aku tidak mengingatinya. Bahkan aku sentiasa mengingatinya. Adakah ia perasaan rindu? Adakah perasaan baru yang mula hadir ini?

Hidupku terasa seperti terumbang ambing. Tiada arah yang mahu dituju. Di ofis, aku banyak mengelamun. Hingga rakanku yang lain Aku buntu sekali lagi. Balik dari ofis, aku terus melulu masuk ke biliknya mengharap agar dirinya pulang kembali. Pintu bilik dibuka seluas luasnya. Hampa… itulah perasaan yang mampu aku ucap tika ini.

Dengan langkah longlai, aku terus ke katilnya. Aku menghempas diri diatas katil. Ahh.. pusing kepala aku tika ini. Aku mengurut lembut pelupuk mataku. Baru aku teringat, aku harus mencari bukti alamat tempat tinggalnya.

Sebelum ini aku tidak mengambil tahu akan perihalnya. Menyesalnya aku rasa. Aku membuka laci meja. Mataku tertumpu pada sebuah buku seperti diary. Memang benar, ia adalah diari milik isteriku.

15 ogos 2012

Ya Allah, aku seorang isteri yang tidak sempurna. Aku gagal untuk menjadi isteri yang solehah untuknya. Rupanya aku memang tidak boleh menjadi isteri buatnya.

Aku membelek halaman seterusnya. Semuanya berkaitan tentang diriku.

18 ogos 2012

Dia seorang yang baik. Namun kerana bukan cinta dia menikahiku, sifatnya jadi tidak menentu. Mungkin kerana baran marah terhadap perkahwinan ini masih bersisa lagi. Ya Allah, aku ikhlas menerima takdir ini.

9 september 2012

Ya Allah, aku isteri yang nusyuz, aku telah menyakiti hatinya lagi tanpa sengaja, aku menumpahkan air keatas kertas kerjanya. Aku derhaka kepadanya. Ya Allah, ampunkan aku. Abang… ampunkan Warah.. Warah tidak layak untuk abang…

Tarikh ini aku masih ingat lagi, yang mana aku aku telah menamparnya. Aku meraup mukaku beberapa kali. Aku berdosa padanya. Warah… ampunkan abang... aku menutup kembali diari. 

Tidak sanggup untuk aku membaca yang selebihnya. Hanya membuat hatiku bertambah bersalah. Satu helai kertas terjatuh kebawah. Aku pantas mengambilnya.

Aku tersenyum. Gambar pernikahan aku dengannya rupanya. Aku membelek belakang gambar itu, kerana aku perasan ada tulisan dibelakangnya.

‘Warah sayang abang, Warah cintakan abang… izinkan Warah menjadi isteri abang walau cuma sementara. Warah tidak minta lebih dari abang, cukuplah cinta abang untuk Warah. Kasih sayang abang buat Warah membuatkan Warah kuat menghadapi barah yang ditanggung. Warah bertuah mendapat seorang suami yang soleh seperti abang.. Warah cintakan abang untuk selamanya…

Izinkan Warah mati dalam sujud kepadaNya… abang…’

Abang pun cintakan Warah juga. Ucapku sambil mencium gambar pernikahan kami. Air mataku tumpas lagi. Entah mengapa sejak akhir ini air mata ku mudah mengalir.

Oct 11, 2012

Kau Juga Yang Terindah





Aku berjalan masuk ke dalam bilik. Aku terlupa di mana aku letak projek pembinaan Masjid Al Hamra. Pelan itu amat penting buatku. Ini adalah projek terbesar yang mengaitkan syarikat dengan kerajaan Yaman.

Aku geledah seluruh bilik. Masih tak jumpa juga. Mana perginya pelan masjid ni. Sedang aku mencari, mata ku tertancap pada sebuah buku yang bertintakan warna emas. Tulisan khat menggamit hatiku untuk mengambilnya.

Satu persatu aku belek muka suratnya. Ini adalah diari isteriku. Segala luahan hati tersemat kemas di dalamnya. Sedang leka aku membeleknya, satu keping gambar terjatuh ke lantai. Aku tangkas mengambilnya. Gambar pernikahan aku dan isteriku rupanya. Aku mengukir senyuman.

Mataku terarah pada helaian berwarna emas. Dengan berhati hati aku membelek muka surat tersebut.

Andai itu yang harus ku lakukan...

Aku tidak mengharapkan payung emas dari Tuhan.
Andai aku dipersoalkan suatu hari nanti oleh Allah di muka pengadilan,
‘ mengapa kamu membenarkan suami mu berkahwin lain? Adakah kerana mengharapkan paying emas dari-Ku?’
jawapan ku untuk-Nya memang mudah…
‘tidak… aku lakukan ini kerana Engkau semata mata. Aku ikhlas kerana Engkau, dan aku reda kerana Engkau. andai pengorbananku ini hanya kerana mengharapkan payung emas. Aku tahu, pasti aku tidak ikhlas kepada takdir-Mu. Dalam agama, lelaki boleh berkahwin empat. Kerana itulah aku membenarkannya. Kerana aku tahu, dia seorang yang mampu untuk melakukannya. Ya Allah, andai ini yang terjadi buatku. Perkukuhkanlah imanku untuk-Mu. Aku tidak mengharapkan syurga dari-Mu. Yang aku harapkan keredaan semata mata.

andai dirimu bukan milik ku, izinkan aku terus pergi dari mu. andai cinta ini bukan milik kita, izinkan juga aku berlalu pergi. jika aku rebah, bukan bereti aku kalah terhadapmu. tapi, aku mengalah dari terus membuat orang yang aku sayang terus merana disampingku. sakit mu, sakitlah aku.. gembira mu, gembiralah aku.. inilah takdir buat aku dan kamu..

*****

Sejak pulang dari rumah mama, wajah Asha sudah berubah. Wajahnya sentiasa sugul. Bila ditanya sepatah, sepatah juga yang diungkapnya. Aku hairan dengan perubahan mendadak isteriku.
Aku hanya mendiamkan diri. Mugkin Asha ada masalah. Biarlah, aku patut memberi ruang untuknya bertenang. Mungkin bila dia sudah selesa dia akan menceritakan masalahnya kepadaku.

“Abang nak air?” Aku lihat Asha yang sedang ke luar dari dapur membututiku dari belakang saat aku turun dari tangga.

“Hmm... sayang buatkan abang air kopi yer. Abang terasa ngantok la, masih banyak kerja yang abang perlu buat.” Ujarku kepadanya. Asha berlalu ke dapur selepas menganggukkan kepalanya. Aku hanya memandangnya dari jauh.

Aku bertuah memiliki isteri yang baik seperti Asha. Seorang isteri yang solehah dan taat kepadaku. kebajikan terhadapku memang tidak pernah terabai. Segala urusan dia yang buat. Dia tidak pernah lupa pada Sang Pencipta. Setiap malam pasti dia akan bangun melakukan qiamullail.

Walaupun aku ini jenis yang jahil agama. Dia tidak pernah persoalkan tentang diri aku. Keluhuran budinyalah membuat aku semakin dekat dengan Ilahi.

“Ni airnya abang...” lamunanku terhenti saat dia mengurut lembut tengkuk ku yang terasa masih lenguh. Aku menghadiahkan senyuman kepadanya.

“Thanks sayang... pandai sayang urut abang. Ni buat abang bertambah sayang kat sayang.”  Aku suka menyakat isteriku yang seorang.

“Abang ni, ada ada jer la.” Sepitan ketam membuatkan aku berteriak. Dia masih gelakkan aku. Pantas aku mencium pipinya. Wajahnya mula berona merah. Pasti malu. Hahaha... aku suka tengok isteriku bila dia malu. Wajahnya pasti bertambah cantik.

“Sayang... duduk la kat sini kejap.” Aku menyuruhnya duduk saat dia mahu berlalu ke dapur.

“Tapi...”

“Ala.. sayang buat la kejap lagi. Abang nak cakap sikit ni ngan sayang.” Ucapku lembut sambil menepuk sofa disebelahku supaya dia duduk di samping aku.

Dia duduk disamping aku. pantas aku memeluk pinggangnya. “Ada apa abang?”

“Hmm...” ucapku dengan senyuman yang tak lekang dibibir. “Abang...”

“Abang sebenarnya teringin sangat nak ada anak. Bila yer kita akan dapat anak?” soalku kepadanya.

Dia menundukkan wajah. Langsung tidak menjawab sepatah pun. Aku hairan. Asha berlalu meninggalkanku di ruang tamu terus ke dapur. Aku mengeluh lemah. Kalau asha belum bersedia, aku juga harus menghormati keputusannya.
*****

“Abang... tolong Asha boleh.” Asha menghampiriku. Matanya memandang tepat ke arah mataku. Matanya yang redup membuatkan hatiku terasa lapang saat ini. Dia mengusap lembut dadaku tika ini.

“Apa yang abang boleh tolong untuk sayang?” aju ku sambil mengelus lembut wajahnya. Walaupun dia memakai niqab, jelas kelihatan wajahnya yang cantik. Matanya yang berwarna hazel cukup membuatkan hati ku terpaut padanya.

Dia menarik nafas dalam dalam. Pasti berat masalahnya tika ini. “Tolong nikahi Amera.” Ucapnya sambil menundukkan wajah.

“Apa? Apa yang sayang merepek ni!” aku meninggikan suara kepadanya. Aku terkejut dengan apa yang terluah di mulutnya. Aku melepaskan tangannya. Aku berpaling ke arah luar jendela. Hujan yang lebat tidak mampu menghilangkan rasa amarahku ini.

“Abang...” Asha memeluk ku erat dari belakang. Terasa cairan hangat di bajuku cukup membuatkan hati ku cukup bersalah. Aku tahu Asha sedang menangis. Pantas aku memalingkan badanku.

“Sayang, kenapa nangis ni...” ucapku lembut. Aku mengusap lembut bahunya. Dia masih menundukkan muka. “Sayang...” aku memanggil lagi setelah tiada respon darinya.

Asha memandang wajahku. Sugul wajahnya tika ini. “Abang... jika abang sayangkan Asha, tolong nikahi Amera.” Ucapnya lantas memeluk tubuhku.

Aku mengiringnya ke katil lalu melabuhkan punggungku disisinya. “Kenapa sayang buat abang macam ni?” aku ingin kepastian darinya. Aku hanya mencintai dirinya seorang.

“Sebab... Amera amat cintakan abang. Dia tidak mampu hidup selain dengan abang. Abang nikahi dia ya...” dia melentokkan kepalanya di bahuku.

“Abang hanya cintakan sayang seorang. Dalam hati bang hanya ada Asha, mana mungkin abang berkahwin lain.” Yer.. aku amat mencintai isteriku seorang. Tiada sesiapa yang berhak memilikinya melainkan aku seorang.

“Abang, tolong penuhi permintaan Asha.” Ucapnya. Dia bangun dari katil pantas masuk ke tandas. Kedengaran air paip di buka deras. Aku pasti dia sedang menangis sekarang.

*****

“Sayang memang tak nak hadir masa abang nikah nanti?” Asha hanya menggelengkan kepalanya sahaja. Buntu hatiku. Aku kahwin juga kerana ikut cakapnya. Jika tak, takkan berkahwin aku dengan wanita yang  aku langsung tidak cintai.

“Sayang nak pergi mana sebenarnya ni?” aku memegang lembut bahunya tika ini. Dia masih membisu.

“Asha nak ke Yaman, Hafiz konvensyen kat sana. Abang pun tahu kan, kami hidup dua beradik jer. Asha patut hadir untuk hari bersejarahnya.” Sayu matanya tika ini. Aku hanya diam. Tak tahu apa yang harus aku katakan. Aku mengeluh lemah. Perlahan lahan aku menganggukkan mukaku.

“Kenapa terlalu cepat sayang. Abang penuhi permintaan sayang untuk menikah Amera. Takkan sayang tak nak hadir.” Dia memelukku erat. ‘Asha terpaksa abang...’ itu lah yang aku dengar saat dia memeluk ku. Dia baca ayat seribu dinar, lalu dihembus di cuping telingaku.

Dialah bidadariku. Sentiasa menemaniku tika aku susah. Hidupku dipenuhi dengan sinar bersamanya. Tika aku susah, pasti dirinya akan membaca selawat atau surah surah tertentu ke telingaku. Hatiku pasti terasa tenang sekali. Dia pandai menyejuk amarahku terhadap kerja dengan alaunan yang merdu ke telinga. Hampir setiap masa dia akan melakukannya.

*****

Aku duduk berhadapan kadi. Semua mata sedang memandang saat ini. Aku berpaling ke arah Amera. Dia sedang tersenyum malu kepadaku. Mama juga aku lihat rapat benar dengan bakal menantunya itu. Tak lepas dalam pelukan. Dengan Asha mama tidak pernah begini. Hatiku terasa sebak tiba tiba.

Asha sudah bertolak ke Yaman petang semalam. Dia melarang aku untuk menghantarnya. Katanya pengantin baru tidak perlu keluar rumah.

Kadi memulakan bicara. Hatiku gusar. Tanganku dipegang kadi. Tak terkata saat ini, hatiku merintih tidak mahu. Aku tidak sanggup menduakan isteri yang amat ku cintai.

“Nanti....” satu suara di pintu utama kedengaran. Mata mata yang tadi sedang memandang aku beralih arah. Semua memandang ke arah wanita itu. Aku melepaskan tangan kadi terus menuju ke pintu utama.

“Kenapa Ida?” soalku pelik.

“Asha...” dengan nada yng tersekat sekat. “Dia.. kemalangan. Sekarang dia berada di hospital.” Ida menangis teresak esak ditepi pintu. “Doktor kata dia sedang mengandung tiga bulan.” Sambungnya lagi.

“Ya Allah...” bagai nak luruh jantungku tika ini. Orang yang aku sayang sedang bertarung nyawa sekarang ini. Aku terduduk. Terasa lemah sendiku.

Ida duduk di samping aku. Dia memegang bahuku. “Nadz... Asha ada cakap, Datin Maria yang memaksa Asha supaya kau berkahwin dengan Amera. Sebenarnya mama kau tak suka dengan Asha. Sebenarnya dia suruh aku rahsiakan semua ini. Tapi aku tak sanggup Nadz.. Asha sahabat aku.”

Buntang mataku. Aku berpaling ke arah mama. Mama hanya terkebil kebil. Pucat saja wajah mama. Pasti takut tembelangnya sudah pecah. Aku menarik Ida. Kami dalam perjalanan ke hospital.

******

“Asssalamualaikum....” aku tersedar dari lamunan. Aku mengukirkan senyuman kepadanya.

“Sayang.. dah balik yer... mana mama?” soalku kepada Adam yang masih memakai pakaian seragam TASKA. Memang comel anak aku ini. Sebijik macam mama dia.

“Tu...” aku berpaling ke arah pintu. Asha sedang tersenyum kepadaku.

“Sorry sayang... abang terbaca diari sayang. Abang nak cari pelan masjid, terjumpa pulak diari sayang. Abang minta maaf yer.” Asha menghampiriku. Di usap lembut bahuku.

“Tak ada apa la abang. Abang berhak untuk semuanya.” Asha masih lagi bersikap tenang.

“Terima kasih sayang...” terus aku memeluk Asha. Betapa sayangnya aku padanya.

“Ala.. nak jugak...” Adam merengek di sisi pahaku. Muncung sedepa  muncungnya saat ini. Pecah ketawa aku dan Asha dengan kerenah anak lelaki ku yang sorang ni.

“Tak boleh, Adam tak mandi lagi. Busyuk...”

“Wekk... papa yang busyuk, Adam dah mandi tadi kat sekolah.”  Adam menjelir lidah kepada aku. nakalnya sebijik macam aku kecil dahulu. Asha pantas menegur Adam. Adam hanya diam.

“Meh papa peluk. Sayang anak papa ni. Jangan merajuk lagi yer. Nanti papa bawa pergi makan aiskrim. Adam suka tak?” aku memujuk anak ku ini.

“Horreyy...” Adam menjerit keriangan. Dia berlari lari dalam bilik. Walaupun umur baru 4 tahun. Adam seorang yang petah bercakap. Kenakalan tak usah nak disangkal lagi. Aku hanya tersenyum dengan keletah anak ku.

“Sayang.”

“Ermm..”

“Abang sayang sayang. Abang cintakan sayang.” Aku mengucup pipi gebu isteriku. Wajahnya berona merah. Walaupun dah ada anak. Dia tetap begitu. Sentiasa malu denganku.

“Asha pun sayang dan cintakan abang jugak.” Dia juga mengucup pipiku. Hatiku berbunga riang.

“Thanks sayang...” Asha masih lagi senyum kepada ku. Senyuman yang bisa membuat aku hatiku  menjadi cair.

Sejak Asha kemalangan. Mama telah banyak berubah. Kini mama dapat menerima asha sepenuhnya. Malah hubungan dengan Asha bertambah akrab. Kekadang aku sendiri rasa cemburu. Apalah dengan aku ini, dengan mama sendiri  juga nak cemburu.

Terima kasih Tuhan....



p/s: nak buat panjang takut jadi cerpen plak.... VCL sedang menanti...

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...