May 21, 2013

cerpen bersiri: Resepi dari TUHAN bhg 3


sebelumnya-
Resepi dari TUHAN bhg 2 full edited

Bab 7

Dia bersandar lesu di hadapan pintu pagar rumah teres dua tingkat. Perut yang terasa senak diurut perlahan. Kepalanya pula berdenyut-denyut agak kuat.

Pintu pagar digugahnya berkali-kali. Untuk bersuara langsung tiada daya. “Mai, bukak pintu Mai. Aku sakit. Tolong aku Mai...” perlahan suaranya. Digagah juga badannya untuk berdiri ketika pintu pagar rumah Hasbul Wafiy ditutup. Orang yang memandang pelik padanya langsung dia tidak peduli. Orang hanya akan kata dia gila. Akhirnya sampai juga dia di hadapan rumah Maizara.

Maizara menguap beberapa kali. Tidurnya terganggu dek bunyi pagar besi berbunyi bising. Pintu rumah dikuak perlahan sebelum matanya terbuka luas. Hilang terus kantuknya.

“Hah, Aisyah!” jerit Maizara. Dia berlari mendapatkan batang tubuh yang terkulai di sisi pagar rumahnya.

Aisyah membuka matanya perlahan-lahan. Figura Maizara di sisinya dipandang sebelum dia bersuara. “Mai, dia dah halau aku. Tolong aku Mai, aku dah tak ada tempat berteduh. 
Tolong mai, sakit... anak aku...” adu Aisyah sambil tangannya mengusap perut. Akhirnya Aisyah terkulai layu dipangkuan Maizara.

“Aisyah...!” jerit Aisyah.

Bab 8

Baju ditangan dihentak ke sofa. Tubuhnya pula dihentak di atas katil empuk. Matanya terpejam rapat. Dia mendengus! Sakit hati masih bersisa dalam diri. Bebelan mama masih lagi kedengaran di cuping telinganya.

“Apa nak jadi dengan Wafiy ni hah! Apa yang dah Wafiy buat pada Aisyah sampai dia lari dari rumah?” marah Datin Rubiah. Sakit hati betul dengan perangai anak yang langsung tidak matang.

“Mana ada Wafiy buat apa-apa.” Bela Wafiy, dia yang sedari tadi diam mula bersuara.
“Mana boleh tak ada apa-apa, Wafiy ingat mama tak tahu? Wafiy tak pernah berlembut dengan dia pun, yang Wafiy tahu cakap kasar dan kesat.

Wafiy tak kasihan kat dia ke hah? Dari dulu lagi dia cukup dibenci keluarga sendiri, tak kan Wafiy pun nak jadi macam keluarga mereka?” tekan Datin Rabiah lagi. matanya mencerun memandang anak teruna yang duduk dihadapannya.

“Pak Cik Lan sendiri yang suruh Wafiy dera dia!” suara Wafiy juga sedikit tegang. Marah sungguh bila mama membela perempuan itu. Entah apa yang ada pada perempuan itu pun dia tidak tahu.

“Allah, kenapa Wafiy ikut kata dia? Apa nak jadi dengan Wafiy ni hah! Dia tu bukan manusia tahu! dia tu bapa berhati binatang!” tengking Datin Rabiah. Terasa hati bila anaknya meninggikan suara kepadanya lebih lagi anaknya menurut perangai binatang bapa mertua merangkap besannya.

“Kat mana dia sekarang?” tanya Datin Rabiah lagi. matanya tepat memandang anak teruna yang sedang menunduk itu.

“Entah, Wafiy dah halau dia.” Balas Wafiy selamba.

“Apa!!! Anak kurang ajar. Aku tak ajar kau jadi dayus.” Naik oktaf suara Datin Rabiah.

Pang!

“Aku ingat bila aku kahwinkan kau dengan dia, kau boleh jaga dia. Rupanya kau ni sama je berhati binatang dengan mereka!” amuk Datin Rabiah lagi. Dadanya tercungap-cungap menahan getaran.

Terasa perih di pipi Wafiy. Dia memandang tajam mata mamanya. Sakit hati. Tanpa menunggu dia berlalu ke bilik.

“Argh...!”

Tempiknya.

Bilik yang kalis bunyi memungkinkan orang luar mendengar tempikannya. Bantal peluk disisinya seperti raut wajah itu. Bantal peluk dihentam kuat menggunakan tangan. Ibarat dirinya sedang menumpuk wajah itu.

Bibirnya menguntum senyuman sinis. Hatinya puas. Puas melepaskan amarah di dada.

“Siap kau kalau aku jumpa kau pompuan, memang takkan hidup lama kau aku kerjakan!” dengusnya kuat. Dia berlalu ke bilik air.

Bab 9

“Aisyah kau tak rasa sedih ke bila keluarga kau buat kau macam tu? Lebih lagi suami kau?”

Aisyah mengeleng. Bibirnya dipaksa supaya terbuka untuk senyum. Walaupun cukup terasa hambarnya. Tangannya diletakkan di atas meja batu.

“Itu resepi dari Tuhan untuk aku Mai. Resepi yang tiada tara nilainya. Besar sungguh anugerah Allah itu, hingga dengan nyawa aku sendiri pun aku tak dapat nak balas. Kau tahu, aku malu sangat-sangat pada Allah.

Aku ni iman cukup rapuh lagi. Tapi Dia menghadiahkan aku resepi yang cukup istimewa. Aku malu. Allah... mana aku nak letak muka aku ni.”

“Tu keseksaan kau kata resepi? Kau ni kenapa Aisyah, kalau pun nak sedapkan hati aku kau tak payahlah, nak cakap macam tu.” Sanggah Maizara keras. Matanya membulat memandang Aisyah di sisinya.

“Astaqfirullah, kenapa dengan kau ni Mai? Betul apa yang aku cakap tu. Dengar sini Mai. ‘Seandainya ujian yang Allah titipkan kepada hambanya itulah resepi cinta Tuhan untuk hambanya. Hadiah yang berupa kasih sayang Allah kepada hamba-Nya.’ Ujian yang Allah bagi kat aku, aku tak pernah anggap ianya satu bala. Aku terima dengan reda. Aku ikhlas.

Kau tahu, dalam dunia ni aku tidak pernah terima kasih sayang dari sesiapa. Bapak aku pun sekali tak pernah bagi kat aku selama aku hidup. Nak sentuh hujung kukupun dia jijik tahu. Yang dia bagi, hanya caci maki. Abang dan kakak aku? aku mati pun belum tentu diorang bagi aku kasih sayang tu. Suami aku? cukuplah dia terseksa kerana mengahwini aku.” balas Aisyah lagi. Nada sedaya upaya supaya bersahaja.

Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirirmu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri. (Al-Hadid: 22-23)

“Bapak kau tu aku tak faham lah, kenapa benci sangat dia kat kau hah.” Marah Maizara tiba-tiba. Hatinya menjadi panas tiba-tiba. Sakit hati dengan perlakuan Dato’ Roslan. Orang yang cukup disegani di bandar, tapi perangai dengan anak macam setan.

Aisyah diam. Nafas ditarik perlahan-lahan. Dia menghembus kembali nafasnya. Kepalanya berdenyut. Sakit.

“Dia kata aku ni pembunuh. Aku bunuh ibu aku. tapi, ibu kata, aku bukan pembunuh. Memang patut pembunuh macam aku ni dipinggir. Kalau ibu tak mati, pasti Madiha, Aiman dan Kimi gembira sekarang. Besarkan dosa aku? sanggup bunuh ibu sendiri.”

“ Ya Allah, tak baik Aisyah kau cakap macamtu. Tu takdir Tuhan untuk ibu kau. Cuma bapak kau tu yang salahkan Tuhan. Aku yakin satu hari nanti, orang yang buat jahat kat kau akan terima padah. Masa tu, aku boleh bayang betapa puasnya hati aku melihat diaorang terseksa.

Betul ke kau nak pergi Aisyah? Jauh sangat tu.” Maizara memegang kedua belah tangan Aisyah lalu menggenggam lembut. Diusap tangan itu dengan sopan.

“Aku kena pergi Mai. Suami aku dah halau aku. Keluarga aku pun benci kat aku. takkan aku nak balik kepada diaorang? Mak Yam pun dah lama pergi tinggalkan Aku. Aku ni yatim piatu Mai. Aku tak ada sesiapa. Hanya kau je yang aku ada kat atas dunia ni.” Jernih mata Aisyah memandang ke arah Maizara.

“Kenapa kau nak pergi Aisyah? Kau sakit sekarang. Aku tak nak apa-apa terjadi pada kau. Perlu ke kau nak pergi jugak Aisyah? Tapi aku tak nak kau pergi...,” serak-serak sedikit kedengaran suara Maizara.

“Tak boleh Mai. Aku kena pergi. Aku perlu ketenangan untuk hidup sendiri. Aku kena cari pengalaman. Dulu aku terlalu bergantung hidup pada Mak Yam. Sekarang aku kena biasakan diri aku. Lagi pula, aku membawa nyawa lain sekarang ni. Kau kena tahu satu perkara bahawa, aku sayang kau sangat-sangat...,” air mata dipaksa supaya tidak keluar.

Maizara sudah teresak-esak menangis.

“Aku sayang kau jugak Aisyah. Aku sayang kau. Ingat, kalau ada apa-apa yang terjadi, kau jangan lupa telefon aku. Aku tunggu kau Aisyah. Pesan kat Zam supaya jaga kau elok-elok.”

Mereka berpelukan, Aisyah gagal menahan air mata. Perlahan-lahan tubir matanya turut basah membasahi pipinya.

“Kau janji dengan aku boleh?” pinta Aisyah lembut.
Maizara mengangguk. Mereka masih lagi berpelukan.

“Andai umur aku sudah tidak panjang lagi, kau tolong jagakan anak aku ye? Kau sayanglah dia sama macam dia anak kau sendiri. Kalau kau tak mampu dan tak boleh jaganya, kau hantarlah anak aku ke pusat asuhan anak yatim. In Sya Allah, satu hari nanti akan ada yang sanggup menjaganya.” Sapa Aisyah lembut. Pelupuk matanya yang basah dikesat.

Maizara mengeleng laju. Jantungnya bergetar hebat. Sedih dan kecewa terhadap manusia binatang. Hujung hidung disapu sebelum dia bersuara. “Tak, tak..., dia anak aku. Aku takkan serahkan dia pada orang lain. Bagaimana kau sayang dia, begitulah aku akan sayangkan dia. Sama seperti aku sayangkan kau Aisyah...”

“Terima kasih sahabat, terima kasih... hanya Allah yang mampu membalas kebaikan kau. Jika dikira mulut aku masin, aku akan berdoa, Ya Allah, letakkan sahabat aku di dalam syurga-Mu.

Bila umurnya dah besar. Kau khabarkan kepadanya bahawa, ibunya sangat menyayanginya dan sangat menyintainya. Katakanlah, bahawa sampai hujung nyawa ibunya menyayanginya walaupun tidak akan ada peluang untuk bertemu dengannya.” Ada sendu pada ayat yang terakhir itu. Pelukan semakin erat.

Bab 10

Hasbul Wafiy bagikan orang gila. Sudah  lima bulan dia mencari Aisyah. Selama itu juga pencariannya gagal. Pernah juga dia mencari di rumah bapa mertuanya. Seperti biasa orang tua itu mana pernah ambil tahu. Apa yang diperdengarkan,

“Eloklah kalau dia dah hilang. Mampus cepat lagi bagus.” Mengeleng hasbul Wafiy. Bukan dulu dia bencikan Aisyah? Kenapa sekarang lain?

Itulah kuasa Tuhan. Dia melabuh punggungnya di sisi katil milik Aisyah. Matanya paku pada sebuah buku hitam yang berada di bawah katil. Tangannya dipanjangkan untuk mengambil buku tersebut. Helai demi helai kertas itu di belek.

21 MAY 2011
Hari ni aku menangis lagi. Tuan memukulku agak kuat sekali. Air tertumpah atas kertas Tuan. Bila aku masuk bilik Tuan untuk mengambil baju kotornya, tuan tidak ada disana. Aku berjalan ke arah meja. Aku ingat Tuan ada di sana.

Belum sempat aku ke sana aku disergah dari belakang. Rupanya Tuan baru siap mandi. Aku mengambil baju yang kotor. Belum sempat aku keluar, dia memukul aku menggunakan kayu bestball di kepalaku. Ya Allah, sakit rasanya. Dia marah aku! katanya aku yang menumpahkan airnya. Sanggup dia menghukum aku atas bukan kesalahanku. Bukan salah aku! Bukan! Kenapa Tuan selalu mencari  salahku. Apa dosa aku padanya.

Malam ni aku diam tidak berkutik. Aku takut. Bila mata garang Tuan menusuk mataku aku jadi kecut. Aku tidak berani. Aku takut. Bagai aku pesalah yang besar. Aku hanya mampu menikus.
Mereka makan dengan riang di meja makan. Bergelak ketawa. Langsung tidak memandang kepadaku. Mereka makan di meja, sedang aku hanya berlapikkan lantai. Kenapa aku selalu disisihkan.

28 MAY 2011

Tuan merentap kasar rambutku hari ini. Kesalahan yang aku lakukan kerana bajunya ada sedikit kedut. Ya Allah... seminggu sakit akibat dipukul Tuan belum hilang, kini dia menambah lagi perisa dalam sakitku.

Aku meraung. Meminta sedikit belas ehsan. Tahu apa yang dia lakukan pada aku? dia tampar aku! dia pukul lagi aku! aku sakit. Dia tidak pernah tanya. Yang dia tahu, setiap kali jumpa aku, aku akan jadi mangsanya.

Aku sayang Tuan. Aku sayang sangat-sangat kat dia. Kenapa dia tidak pernah memberikan walau secebis kasihnya kepadaku. Apa salah aku. hingga aku tidak layak untuk mendapat kasih sayangnya.
Kepala aku sakit. Semakin hari semakin sakit. Aku tidak sanggup lagi untuk menanggung. Aku berdoa, jika sakit ini boleh ditukarkan kepada kasih sayang Tuan, aku sanggup menanggungnya. Tapi itu mustahil bukan? Siapalah aku untuk dirinya.

1 JULY 2011

Ibu selalu berpesan, doa Aisyah... doa... jangan kamu pernah berhenti dari berdoa nak, ALLAH akan makbulkan doamu.

Walaupun berkali aku mengeleng. Ibu tetap menyuruhku berdoa.

Aku menangis. Setiap kali aku disakiti, Ibu pasti datang. Ibu akan peluk aku. nyaman sekali rasanya berada dalam pelukan ibu. Pelukan yang aku tidak pernah rasa dari sesiapa pun. Melainkan hanya Mak Yam. Aku sayang ibu, aku sayang Mak Yam.

Walaupun dalam dunia ini kedudukan aku tidak pernah diiktiraf. Aku reda. Sekurangnya tiada manusia yang akan mengganggu ku. Aku takut. Takut sekali. Jika aku tiada satu hari nanti, aku tidak bersama ibu. Aku mahu ibu. Aku mahukan ibu!

21 JULY 2011

Orang kata wajahku cukup cantik. Betul ke? Aku hanya mampu senyum. Aku bukan sesiapa. Aku tidak cantik.  

Kecantikan itu milik Allah. tidak akan kekal. Siapalah aku jika cantik sekali pun, bukan orang akan berkawan denganku. Dah lama aku dipinggirkan, sejak aku mula mengenal dunia ini. Hanya Mak Yam tempat aku mengadu dan ibu tempat aku mencurah perasaan. Biarpun hanya dalam mimpi sahaja.

6 OGOS 2011

PEMBUNUH

Itulah tuduhan kepadaku. Betul ke aku ni pembunuh? Aku pernah bertanya ibu pasal ni. Ibu menangis. Adakah salah jawapan aku? kenapa mereka sanggup mengatakan aku ini pembunuh?
Puas aku mencari jawapannya, baru kini aku tahu, ibu mati ketika melahirkan aku. ibu tumpah darah. Patutlah Tuan marah sangat dengan aku.

Tuan, aku tidak pernah minta untuk lahir ke dunia ni. Tapi itu takdir Tuhan kepada kau dan aku. Tuan, cukup seksa hidup dibenci. Bagaikan ketika itu aku bakal dihukum sampai mati. Kau tidak pernah merasainya, kerana kau orang yang dihormati.

Tapi aku? aku makhluk yang paling dibenci di dunia ni. Aku tidak pernah rasa bahagia walau sedikit sebagai anak kau. Aku barat anak haram. Langsung tidak diiktiraf.
Besarkan dosa aku? hingga kau sanggup kau membenciku sampai hujung nyawa.

1 JANUARI 2012

Air mata aku bagaikan tiada makna pada mereka. puas aku menangis. Rupanya tiada ihsan sedikit pun untukku dari mereka. sanggup mereka memperlakukan aku begini. Sanggup menjual aku!
Aku bantah. Mereka tampar aku. kata, aku tidak kenang budi.

Adakah itu kesudahan hidup aku?

16 APRIL 2012

Memang patut aku selalu rasa sakit kepala. Rupanya Tuhan ingin menemukan aku dengan ibu. Rupanya, Allah memberi jalan pintas kepadaku. Ya Allah, aku bersyukur sekali.
Sedih? Sudah tentu tidak jawapanku. Untuk apa aku sedih? Sedang di dunia ini aku cukup terseksa, sedang, itu adalah jalanku untuk bertemu Tuhanku. Aku seharusnya gembira.

Mata Hasbul Wafiy terpaku pada helaian yang terakhir. Sekeping gambar terlorot jatuh di atas lantai. Perlahan-lahan tangannya mencapai gambar tersebut. Sekali lagi dia terpana. Gambar janin dalam perut yang di scanning.

Lama dia menatap gambar itu. Bagaikan dirinya masih lagi bermimpi. Ditepuk pipinya beberapa kali. Terasa sakit. Dia memerhati sekali lagi gambar itu. Jelas terlihat dua janin yang mula menunjukkan sifatnya.

Anak siapa pulak ni? desis hati kecilnya. Gambar itu diletakkan di atas ribanya. Perlahan-lahan  dia mula membaca ayat tersebut.

25 APRIL 2012
Untuk anak-anakku permata hati ibu selamanya, dengarkanlah bisikan dari seorang ibu yang tidak pernah kenal erti kebahagiaan.

Anak ibu, engkaulah satu-satunya harapan ibu. Satu-satunya yang ibu punya dalam dunia ini.
Anakku, walaupun kita tidak pernah ketemu, ketahuilah, bahawa ibu sangat mencintaimu. Cinta ibu untuk anak ibu tidak akan pernah padam walaupun pada masa itu jasad ibu sudah di mamah bumi.

Anakku yang paling ibu sayangi.

Kalian dua beradik,
Allah, tiada kata yang mampu ibu ungkapkan melainkan rasa syukur yang tidak terperi. Tahu tak anakku, saat ibu mengetahui yang ibu mengandungkan kalian kembar, rasanya baru saat itu ibu tahu, erti kebahagiaan.

Segala kasih ibu, telah tumpah untuk kalian berdua ketika itu juga. Kasih sayang ibu gantinya adalah nyawa ibu sendiri.

Anakku yang ku kasihi, satu hari nanti ibu tahu, kalian akan mempersoalkan siapa ayahmu. Ketahuilah anakku, ayahmu adalah seorang yang cukup baik, sempurna dimata ibu. Ayahmu seorang yang cukup sifatnya, kacak sama seperti anak ibu. Tiada siapa yang menandingi ayahmu.

Anakku, ingat pesan ibumu, jangan sesekali dirimu mencari siapa ayahmu. Anakku, bukan ibu melarang untukmu. Tapi, ibu takut, takut sekiranya ayahmu terluka untuk kali yang keberapa.

Cukuplah ibu yang membuat ayahmu terluka, sekarang biarkanlah ayahmu dengan kebahagiannya. Ibu tidak menuntut sedikit pun anakku. Kebahagiaan ayah adalah yang lebih penting. Itulah apa yang arwah nenekmu selalu ajarkan kepada ibu di dalam mimpi.
Anakku, jangan menyalahkan takdir, sekiranya satu hari nanti ibu sudah tiada di atas muka bumi ini. Ingatlah anakku,

Setiap yang bernyawa, pasti akan merasai kematian ( Ali-Imran: 185)

Anakku, sedih sekali hati ibu. Bila difikirkan masa ibu untukmu sudah tidak mencukupi. Allah, ingin sekali ibu meraung ketika ini juga. Ingin sekali ibu terus hidup bersama anak ibu. Melihat anak-anak ibu membesar dihadapan ibu, melihat anak-anak ibu ke sekolah. Pasti comelkan anak-anak ibu berpakaian seragam sekolah.

Tapi, siapalah ibu anakku, untuk menyalahi takdir Allah ini. Tak apa la anakku, melihat dirimu membesar dalam perut ibu pun sudah cukup mengembirakan hati ibu.

Sekiranya ibu juga mampu berjumpa denganmu sama seperti ibu selalu berjumpa nenek di dalam mimpi cukup rasa bersyukurnya. Dapatlah ibu melihat anak ibu membesar di hadapan ibu. Anakku, sayang mama Mai dan papa Azam seperti ibu dan bapa kandungmu. Sedikitpun ibu tidak terasa.

Akhir kata dari ibu yang terlalu menyayangi dirimu, jagalah diri kalian baik-baik. Jadi anak-anak yang soleh buat ibu dan ayahmu. Doakanlah kesejahteraan ibu di alam sana anakku. Ibu sayang anak ibu lebih luasnya tujuh lautan di atas dunia ini.

Setitik demi setitik airmatanya tumpah di atas buku itu. Anak aku? Allah, banyaknya dosa aku. Rintih hati seorang yang bergelar bapa. Kepingan gambar itu dibawa ke bibirnya. Ciuman hinggap disitu. Gambar itu dibawa pula ke dalam pelukannya. Akhirnya dia terlena bersama air mata yang masih bersisa.

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...