Aug 13, 2013

The Star- byul



I feel the wind blow in this place,
There I see the stars beyond this window pane,
Shining so bright, in here this night,
Here I feel the sense of love.

Malam yang cukup indah sekali untukku. Puncak bukit ini menjadi pilihanku. Tempat yang cukup sunyi. Sesuai untukku untuk menyendiri. Jauh dari gangguan manusia amnya.

Tanganku memeluk tubuh kejap. Sejuk bertandang. Mataku kuyu memandang ke arah hadapan. Lama. Rasanya diri ini menyukai Suasana di sini. Nafasku, aku tarik dengan lembut. Dalam kepala ini cukup berserabut rasanya. Namun, aku masih di situ. Melupakan perkara yang telah berlaku.

Nun jauh di angkasa, bintang saling berkelipan. Saling menunjuk siapa yang lebih berkilau dan cantik. Suasana di sampingku sepi. Hanya sang cengkerik sahaja yang memainkan irama mereka. Terdapat ketenangan di situ.

Badanku kini berkalih tempat. Dari memeluk tubuh, aku memeluk lutut. Peristiwa yang telah berlaku banyak merobekkan hatiku ini. Kini rasanya aku sudah tidak cukup kuat untuk menanggung semuanya.

Terpejam rapat mataku. Biarlah. Akan aku cuba sedaya upaya aku!


Deep in my heart I cry for you,
Every tear that falls fells like wound,
 The stars in the sky, gently shine,
Taking away my pain.

Kini aku sudah teresak-esak sendiri. Kuat suaraku. Memecah hening sunyinya malam. Bergetar dadaku menahan rasa hati. Kini telah tumpah tepat di atas puncak bukit ini. Kuat aku memeluk lutut. Air mata dibiarkan jatuh di atas lututku.

Kata-katanya dahulu bagaikan terlayar kembali. Oh Tuhan, sakitnya hati ini. Kuat tanganku menumbuk dada. Cuba mengusir rasa sakit dalam hati ini. Kenapa ia harus hadir dan berlalu tika hati ini mula gembira? Dan hati ini menangis lagi entah kali yang ke berapa…

Suasana malam seperti ini seharusnya aku hirup dengan tenang. Tapi kenapa peristiwa dahulu menjengah lagi? Tidak cukupkah lagi menghukumku. Aku tidak kuat. Tidak kuat menahan rasa hati. Benci! Ingin sekali aku menghapuskannya.


I hear voice gently saying,
DON’T BE AFRAID,
I fell the warmth come over me,
as I sleep in their embrace,

Dalam aku melayan perasaan ini. Tiba-tiba sayup-sayup kedengaran suara seperti orang sedang berbisik. Tepat ditelingaku.

Kau kuat. Kau bukan yang lemah! Ayuh bangkit! Tunjukkan betapa kuatnya engkau. Jangan mudah diperdaya. Kau kuat! Ayuh bangkit semula! Tunjuk padanya bahawa engkau masih lagi mampu berdiri walaupun sudah sepenuhnya engkau musnah.’

Rasanya kepalaku terasa ringan. Bagai berada diawangan tika ini. Adakah itu satu motivasi untukku? Yang pasti aku yakin itu. Jatuh bukan bererti kalah. Jatuh juga bukan bererti aku lemah.

Air mata kusapu dengan kasar. Pergilah air mata, pergi! Jangan datang lagi padaku. Ya, aku harus bangkit. Bukan jatuh bila aku sudah sedia kalah. Tanganku aku genggam erat. Mengambil sedikit kekuatan. Perlahan-lahan bibirku menguntum senyuman setelah aku tahu apa yang harus ku buat.

Mencuba lagi apa salahnya. Kaki ini melangkah meninggalkan bukit ini.


And even though I
Do not have the strength to go on
Even though I try to hold on|
This love will never ever be meant for me

Walaupun pada dasarnya ku tidak punya sebarang kekuatan untuk terus ke hadapan, dan setelah aku mencuba untuk memegangnya agar ia tidak terlepas dariku namun, jika sudah takdirku begitu barangkali. Ia bukan milikku selamanya. Hanya pada Ynag Esa aku berserah segalanya.

Puas aku merayu dan puas juga aku merintih. Bagaikan pengemis dijalanan aku meminta simpati. Namun, sayang seribu kali sayang, ia langsung tidak mengubah apa-apa. 

Akhirnya hatiku kambali terluka. Parut lama tertoreh lagi. Hatiku menangis sekian kali.
Rupanya pertemuan kali kedua langsung tidak membuahkan hasil juga. Dan aku, terpaksa akur pada suratan takdir. Dia sudah membuangku tanpa sebab. Adakah kerana hatinya sudah beralih arah?

Wajahnya aku pandang untuk kali terakhir. Dia memandangku juga. Dalam matanya dia menghalau diriku. Bagaikan kucing kurap rasanya. Bagaikan mengerti maksud yang dia sampaikan, kepalaku aku angguk.

Penuh perasaan kecewa, aku berlalu meninggalkan tempat itu. Melihat kanak-kanak dan dewasa yang lain sedang bergembira sedikit sebanyak membuat hatiku sedikit tenang. 

Tidak perlu hidup dalam kesedihan!


But I keep on smiling
Even thought my dreams won’t come true
I’ll remember every moment with you
Like the stars that shine forever
I’ll treasure my love… FOR YOU…

Sebelum berlalu. Bibirku sempat mengoyak senyuman nipis. Rupanya semua mimpi itu tidak akan menjadi reality. Begitu juga mimpiku. Aku harus tahu akannya lebih awal lagi. Mungkin kerana terlalu yakin akannya. Akhirnya aku terleka sebentar yang Allah lebih segalanya.

Bunga tulip ku usap penuh perasaan. Tulip melambangkan cinta. Namun bukan bagiku kerana cintaku, sudah lama berkecai. Bagaikan ada gam yang melekat di kakiku agar aku tidak terus berlalu dari sini.

Segala kenangan indah itu bermula di sini. Dan ia akan berakhir juga di sini. Lama aku menatap tempat ini. Kenangan lalu kembali terlayar. Tanpa sedar, sudah lama aku berada di sini. Akan aku bawa kenangan ini sehingga sampai masanya aku akan kuburkannya. 
Biarlah ia terus bergemerlapan bagai bintang dalam fikiran ini.

Penuh duka, aku membawa cinta ini dari sini tanpa menoleh ke belakang lagi. Datang tanpa pamit, berlalu juga tanpa pamit. Susah payah aku bawa cinta ini, akhirnya 
kesudahannya sampai di sini.

Dari jauh terdengar sebuah letupan yang cukup kuat. Namun itu langsung tidak membuatku untuk terus mara ke hadapan dan menoleh. Bagiku cukuplah sampai di sini sahaja.

Orang ramai semuanya bertempiaran lari. Hotel tempatku duduk tadi runtuh! Dan dia… masih di situ. Adakah aku harus menolongnya? Tanyaku pada diri sendiri. Geleng. Tidak 
perlu. Dan kaki ini terus melangkah meningglkan sejarah di sini.

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...