May 21, 2013

cerpen bersiri : Resepi dari TUHAN bhg 2 full edited




Bab 6

Dari dalam sangkar, mata Aisyah menangkap kelibat suaminya yang ke hulu ke hilir di dapur. Kadang-kadang lelaki itu tersengguk di sinki. Dah berapa kali lelaki itu ulang alik dari sinki.

Aisyah memegang perutnya yang terasa lapar. Sekarang dia mudah cepat lapar. Perutnya pula terasa membulat. Bibirnya tiba-tiba senyum sendiri. Perutnya diusap penuh rasa kasih. Baju kurung yang dipakai nasib baik agak longgar. Jika tidak sudah tentu sukar untuk dia bernafas.

Wafiy memegang kepalanya yang terasa sakit. Dia bersandar pada peti sejuk. Dah beberapa kali dia ulang alik ke sinki. Pagi ini sudah sepuluh kali dia ke sinki untuk muntah. Tekaknya tiba-tiba terasa loya. Tidak pernah dia mengalami situasi seperti ini. Pening. Semua kelihatan berputar sahaja.

Dia membuka peti sejuk. Melihat apa yang dimakan olehnya semalam. Ayam masak madu. Itupun dia beli dari kedai makan. Mungkin aku keracunan makanan kot, hatinya merumus sendiri. Kotak First Aid dicapai.

Dari dapur sempat dia melihat kelibat Aisyah yang duduk di dalam sangkar sambil membelai arnab-arnab mamanya. Bibirnya mencebik. Meluat. Benci! Semuanya bergabung untuk wanita itu. Dia berlalu ke ruang tamu.

Aisyah mengaduh lapar. Matanya melilau mencari makanan di dalam sangkar. Kot-kot ada yang boleh dimakan. Matanya terarah pada pokok guava hasil tanaman Dato’ Arman. Bibirnya terlukis senyuman gembira. Perlahan-lahan dia ke hujung sangkar.

Tangannya mencapai buah guava pada pokok yang tertanam di tepi sangkar. Tersepit tangannya memandangkan lubang sangatlah kecil, namun digagahi juga olehnya. Dapat! Jerit batinnya.

“Alhamdulillah, ada juga makanan untuk dimakan. Bismillahirrahmanirrahim min awwalin wal akhirin...,” dia mula menguyah buah guava yang sedang-sedang masak itu. Begitu berselera Aisyah memakannya.

Bibirnya masih lagi dengan senyuman gembira. Akhirnya perutnya dapat diisi juga. Tanpa dia sedar, dari tingkat atas ada mata terbias wajah garang sedang menahan nafas. Bibirnya terketar-ketar menahan rasa marah. Merah padam wajahnya tika ini.

Supaya mereka makan  dari buah-buahannya dan dari apa yang dikerjakan oleh tangan 
mereka; maka patutkah mereka tidak bersyukur? (Yaasiin: 35)

Hasbul Wafiy datang menghampiri Aisyah. Matanya jelas menampakkan sirna garang. Semakin lama, semakin dekat dia menghampiri. Pintu sangkar dibuka dengan kasar. Terpelanting pintu sangkar. Arnab-arnab bertempiaran lari.

“Kau sini!” jerkah Hasbul Wafiy. Matanya tajam memandang susuk tubuh di dalam sangkar. Dadanya sedari tadi berombak kencang.

Aisyah tersentak. Kunyahan terakhir ditelannya. Terketar-ketar badannya menghampiri suaminya. Hatinya tiba-tiba berdebar. Allah, apa pula kali ini. Desis hati yang lemah itu.

Buk! “Argh...!!!”

Belum apa-apa Aisyah sudah meraung kuat. Matanya terpejam rapat. Senak! Sakit, perit! Perutnya dipegang erat. Ya Allah, na’uzubillah,  jangan terjadi apa-apa Ya Allah, sakitnya. Rintihnya. Aisyah mengongoi lemah di atas tanah.

“Tu padahnya bila mengambil harta aku tanpa kebenaran. Hei perempuan! kau dengar sini, ada aku suruh kau ambil harta aku sesuka hati hah! Ambil harta bukan milik kita hukumnya haram! Dan untuk kau, aku tak pernah halalkan apa yang kau makan tadi. Ingat tu!” marah Hasbul Wafiy dengan mata yang membulat. Dadanya ditepuk beberapa kali untuk melampiaskan rasa marah.

“Kau tunggu sini.” Hasbul Wafiy berlalu masuk ke dalam rumah. Pintu dapur pula yang ditendangnya. Nampak benci sungguh Hasbul Wafiy terhadap Aisyah. Entah apa dosa si yatim ini kepadanya.

“Hei bagunlah!” tempik Hasbul Wafiy. Kini dia sudah berada di hadapan Aisyah. Matanya tajam menikam wajah lembut yang terbaring kaku di atas tanah. Huh! Dengusnya kasar. Semestinya dengusan kebencian yang makin menggunung.

Aisyah cuba mendongak memandang wajah suaminya. Wajah yang tiada perasaan kasihan belas itu ditenung dengan perasaan sayu. Suaminya pula bagaikan sedang mengejeknya hanya memandang dengan muka yang garang.

Memang! Memang Hasbul Wafiy sedang mengejeknya. Kalau boleh ikutkan hatinya, dah lama dia bunuh wanita itu! Tapi mengenangkan besar dosa membunuh dia membatalkan hasratnya.

Syaitan bersorak riang. Yahoo, yahoo... seorang lagi anak Adam aku berjaya bawa masuk neraka. Hasbul Wafiy lupa, dalam dia hebat mencipta perkara itu,  percaturan Allah lagi yang Maha Hebat. Demi nafsu dia ketepikan segalanya.

Lama, Aisyah masih dalam keadaan yang tadi.

Hasbul Wafiy menjadi baran tiba-tiba apabila melihat Aisyah yang hanya diam tidak berkutik. Naik meluat melihat rupa itu lama-lama. Tubuhnya ditundukkan sedikit supaya membongkok. Dengan kasar, rambut Aisyah disebalik tudung dicengkamnya kemas.

“Argh... Encik, tolong jangan apa-apakan saya Encik. tolong kasihankan saya. Apa dosa saya kepada Encik...,” rayu Aisyah dengan linangan air mata yang tidak berhenti mengalir. Aku pinta sedikit belas, kasihankanlah aku. aku tidak minta banyak, cukuplah berhenti sekejap menyakiti aku. Hasbul Wafiy ketawa kuat.

“Hei bodoh! Buat apa aku kasihankan engkau hah! Kalau kau nak MAMPUS sekalipun, ada aku kisah...!!! kau ingat dengan air mata kau ni aku akan kesian? ha...ha...ha... rasa nak bagi penyepak aje!” tempiknya lagi ditelinga Aisyah. Pijar mata Aisyah mendengar tempikan itu. Dia menolak kasar kepala Aisyah sehingga menyebabkan Aisyah terpelanting agak kuat di atas tanah yang keras itu. Sekali lagi Aisyah menjadi barang buruk kepada Hasbul Wafiy.

“Allah...,” hanya itu yang mampu diungkapkannya. Kepalanya terhantuk kuat di atas tanah. Sakit bukan main lagi. sakit dalam kepala. Rasa macam otak mahu terkeluar dari celah mata. Senak rasanya mata itu. dia sudah tiada kudrat. Perlahan-lahan, cecair merah mengalir keluar melalui rongga pernafasannya termasuk matanya.

Hasbul wafiy mendengus untuk seketika. Rambutnya diramas kasar. Darah yang mengalir dari hidung Aisyah dipandang sepi. Seakan tidak wujud kesakitan yang ditanggung Aisyah. Yang ada sekarang, hatinya belum puas menyakiti insan itu!

“Ptuihhh...” Hasbul Wafiy meludah air liurnya. Tepat terkena muka Aisyah. Aisyah hanya diam tidak berkutik. Ludah di mukanya langsung tidak dikesat. Fikirannya merawang jauh. Hanya ibu yang dia mahukan saat ini.

Tubuh Aisyah dipaksa supaya berdiri. Tapi Aisyah masih membatu diri. Dengan perasaan marah yang menggunung tubuh Aisyah diseret. Sekali pandang Aisyah diperlakukan tak ubah seperti bangkai haiwan berat yang diseret.

Walaupun terasa sakit yang amat sangat pada bahagian pergelangan tangan, dia tiada daya untuk membantah perlakuan binatang suaminya itu. Dia hanya mampu membiarkan sahaja.
Pintu automatik terbuka. Tubuh Aisyah dilambung kasar di atas jalan raya. Sakit Ya Allah, sampai hati abang. Saya bukan boneka bang, saya ada hati, saya juga ada perasaan!

“Ni, kau ambil barang kau semua ni dan mulai hari ni aku tak nak tengok muka kau lagi. Sekali lagi aku nampak kau, nahas kau aku kerjakan. Aku boleh buat yang lebih teruk dari ni!” tegas suara Hasbul Wafiy. Dia berdiri dihadapan Aisyah.

Beg pakaian yang lusuh ditangannya itu  dibaling ke arah Aisyah. Tepat terkena perutnya. Senak. Terpejam mata Aisyah. Makin kuat darah mengalir dari mata. Aisyah masih lagi diam. Hasbul Wafiy berlalu. Pintu automatik tertutup rapat.

“Dari Allah aku datang, kepadanya aku akan kembali. Tunggu Aisyah, ibu kat sana...,” terketar-ketar bibirnya mengungkap perkataan itu sebelum matanya tertutup rapat.

Iaitu orang-orang yang di timpa musibah mereka mengucapkan” sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepadaNya-lah kami kembali. Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhannya dan mereka ialah orang-orang yang mendapat petunjuk. (Al-Baqarah: 156-157)

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...