Nov 28, 2012

Walaupun kita tidak serupa, aku tetap mencintaimu


Walaupun kita tidak serupa, aku tetap mencintaimu…




Aku memandang kawasan sekeliling. Tanganku naik memegang dadaku. Masih lagi berdetak kencang. Sekali lagi aku cuba menoleh ke arah pintu. Yess, walid tiada. Bibirku mengukir senyum. Alhamdulillah, terima kasih Ya Allah…

Dengan langkah berhati hati aku menuju ke pintu utama. Pengawal walid tiada. Lagi bertambah senyumanku tika ini. Aku berjalan berjengket menuju ke pintu. Sudah seminggu aku di kurung walid di Istana megah ini.

Seminggu berada dalam istana menambahkan lagi kebosanan dalam jiwaku. Aku ingin hidup bebas sama seperti yang lain. Kenapa hidupku tidak pernah sama dengan mereka. Aku hanya mampu berkawan dengan pengawal, dayang dan juga mereka yang ada dalam istana.

Kehidupanku sangat terbatas. Aku hanya didedahkan soal pengurusan istana sahaja. Untuk keluar istana pun mesti ada pengawal yang berada di sampingku. Itu membuatkan bertambah kuno bagi aku. Ye lah, tidak sekali aku dibenarkan berjalan seorang diri.

Kaki masih ku atur ke pintu istana. “ adinda Indera!” satu suara kedengaran begitu lantang di belakang aku. Pantas aku menoleh kebelakang. Kelihatan kakanda sulungku sedang bercekak pinggang dari arah tangga.

“Adinda mahu ke mana?” soalnya lagi setelah lama aku membatu diri. Suara kakanda ku ini boleh membuat semua haiwan mati terkejut. Lantang mengalahkan suara lembu di kandang. Aku masih termagu magu. Memikirkan cara untuk melepaskan diri.

“Er… adinda mahu ke taman kakanda. Mahu menghirup udara segar.” Jawabku dengan tergagap gagap. Kakanda ku tidak boleh tahu kemana aku ingin pergi sebenarnya. Bertambah rumit jika dia melaporkan kepada walid. Kakanda sulungku tidak sama seperti kakandaku yang lain. Dia lebih rapat dengan walid.

“Adinda tidak berbohong?” dia menghampiriku. lagaknya tidak seperti kebiasaan. Raut wajahnya masih lagi merenung ke arahku. Tanda tidak percaya. Lama dia memandangku, seperti sedang mencari rahsia yang terselit dalam hatiku. Kalau dadaku boleh dibelah, pasti dia akan melakukannya.

“Yup, betulla.” Aku cuba menghalang dirinya dari terus mengorek rahsia. Aku hanya memandangnya dengan senyuman. Senyuman yang manis buat kakandaku ini seorang yang bawel atau lebih dikenali sebagai menjengkelkan.

“Adinda jangan ulang perkara yang sama. Adinda masih ingat lagi pesan walid?” soalnya lagi. Pesan walid? Apa yer? Aku pun dah tak ingat. Yang aku ingat, masa walid marahkan aku, aku hanya buat endah tak endah sahaja. Otakku masih lagi ligat memikirkan perkara yang disampaikan oleh walid tempoh hari. Hai otak, cepatla berfungsi.

“Ingat… walid mana?”

“Walid ke Roman dua hari lepas, ada urusan yang nak di selesaikan kat sana. Malam nanti baru balik. Kenapa?”

“Tak ada apa la. Patutla tak Nampak walid. Okeyla, Indera keluar dulu. Assalamualaiku.” Hati ku melonjak kegembiraan. Maknanya aku boleh la keluar sampai petang. Walid balik malam. Yeah…

=========

“Lagi sekali walid dengar kamu keluar dari istana sesuka hati, walid tidak teragak agak untuk menghalau kamu keluar dari sini. Biar kamu hidup sendirian di luar sana. Lagi pula umur kamu bukan muda lagi, sudah menjangkau 24 tahun.” Lantang sekali suara walid.

Aku yang masih lagi bertenggek di atas sofa lembut hanya memandang sepi ke arah lantai marmar yang di hampar karpet berbunga. Otakku masih lagi cuba mencerna apa yang di ungkapkan walid sebentar tadi. Halau? Halau apa pulak walid ni.

“Dengar tak ni Indera Faiq Qawwim? Kamu jangan sesekali cuba keluar lagi dari istana. Ni bukan sekali walid dengar kamu keluar dari istana. Tetapi hampir setiap hari kamu keluar. Betul tak? Cuba bagi tahu walid ke mana kamu pergi yang sebenarnya?”
Aku menelan liur. Walid tahu aku keluar istana setiap hari? Compress Indera, bertenang. Walid tak kan berani menghalau kau la dari istana. Walid hanya bergurau sahaja tu. Jantungku berdegup tak sekata. Bimbang jika walid benar benar mengotakan janjinya itu.

“Faham.” Ucapku sepatah. Walid yang masih lagi bercekak pinggang sudah tidak dihiraukan lagi. Aku ingin berehat dahulu. Aku melangkah masuk ke dalam bilik. Sampai di bilik, pintu ku buka dengan hati yang sebal. Aku menghempaskan tubuhku di atas sofa lembut milikku. Mataku pejam rapat.

======

Seorang perempuan yang cantik sekali. Dia sedang berjalan menuju ke arah tasik. Lembutnya wajah, putih. Yang paling aku kagum, ada nur di wajahnya. Ahh, tanganku memegang dada. Kenapa la kau berdebar hai jantung.

Mataku dari tadi lagi memerhatikannya. Cantik sangat, dengan berjubah labuh dan tudung labuh, fuhh, memang ini la wanita yang ku idamkan sedari dahulu lagi. Dia sedang duduk di kerusi. Di tangannya terdapat sebuah buku. Kelihatan dirinya begitu khusyuk membaca. Membaca novel barangkali.

Aku yang juga sedang duduk di kerusi tidak jauh darinya hanya mampu melihat sahaja. Selalunya aku akan melepak disini sahaja bila aku memboloskan diri dari istana. Nak berkawan, dengan siapalah aku nak berkawan. Langsung aku tidak kenal mereka di luar. Memang katak di bawah tempurung la kau Indera! Desis hati kecilku.

Mana taknya, setiap hari istana la tempat aku melihat. Nasib baik ada internet. Dapat juga aku merujuk dunia luar melaluinya. Aku memang berterima kasih sangat pada internet. Kerana dia la aku tahu tempat yang menarik di luar salah satunya tasik ini. Berkat bantuan google image dan google maps. Lagi pula ia tidak jauh dari istana. Sebab itu aku hanya berjalan kaki sahaja.

Owh ya, aku keluar istana pun ikut lubang yang aku buat masa umur aku 17 tahun melalui taman istana. Hehehe, masa tu aku teringin sangat nak keluar istana sebab ada Expo bersebelahan istana. Sampai sekarang aku masih lagi keluar melalui lubang itu. Lubang itu banyak berjasa untuk aku seorang ini.

Kelihatan perempuan itu senang berjalan ke arahku. Opss, bukan ke arahku sebenarnya tetapi berjalan ikut jalan kebetulan arah dia berjalan dari arahku. Memang cantik perempuan ni.

Sedang leka aku memerhatikannya atas kerusi. Seorang budak kecil sedang menangis dihadapanku. Aku hanya buat buat tak tahu sahaja. Lagi pula aku tidak pandai bergaul dengan budak kecil. Mataku pula memerhati apabila perempuan itu berhenti di hadapan budak kecil itu. Dia mengusap ngusap kepala budak kecil itu. Apa yang diperkatakan oleh perempuan itu aku tidak dengar kerana kedudukan yang agak jauh sedikit dariku.
Perempuan itu memimpin tangan budak kecil itu ke arah pakcik yang sedang menjual aiskrim. Mataku terus memandang seraut wajah itu. Ingin sekali rasanya untukku menghampirinya. Namun aku takut, jika dirinya sudah berpunya.

Seusai membeli aiskrim, perempuan itu memimpin anak kecil itu ke arah kerusi. Dalam hati aku berdoa, semoga dia duduk di kerusi berhampiran denganku. dengan itu aku bisa memandang dirinya sepuas puasnya.

Aku mengucap syukur, dia duduk di kerusi berhadapan denganku. tanpa sedar aku mengukir senyuman. Ralit aku memandangnya. Tiba tiba, sepasang suami isteri menghampiri mereka. Entah siapa aku tidak tahu. Mungkin ibu bapanya atau bukan. Owh hati, sudah tidak tertahan mahu menghampiri mereka. Namun ku tahan juga..
Pasangan itu membawa anak kecil pergi dari situ. ‘Terima kasih kerana menjaga anak kami’ itu yang aku dengar. Jadi, mereka itu bukan orang tua perempuan itu lah yer? Hatiku berbunga riang.

Mataku masih tidak puas memandang raut itu. Dia bangun dari kerusi untuk berlalu pergi. Dia menghampiriku. dia sempat berhenti didepanku. Dia mengukir senyuman yang cukup manis sekali.

Merah padam rasanya mukaku. Kantoi… ahh, senyumannya, bisa membuat aku tidak bisa tidur dengan lena malam ini.. aku cinta kamu!!! Owh, ingin sekali aku bertempik memberitahunya… dadaku berdegup makin kencang. Seperti kejap lagi aku terpaksa pergi ke hospital membuat pemerikasaan jantungku.


bersambung.. 

No comments:

Post a Comment

jika ada yang tidak berbuas hati, komen atau pandangan silakan tinggalkan jejak anda di sini

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...