Mar 7, 2013

cerita pendek, Bukan Sesiapa

BUKAN SESIAPA

Seorang gadis naïf. Hidup yang dipenuhi dalam kebencian keluarga sendiri. Puas mencari dan menilik kesalahan apa yang telah dilakukan, langsung tidak membuahkan hasil. Dalam hidup seharian dia dipulaukan oleh abang-abang dan kakaknya sendiri.

Ibu…
telah lama pergi menghadap ilahi sejak dirinya mula mengenal apa itu dunia.

Ayah…
menghilang buat sekian lamanya. Setelah kematian ibu, ayah membawa diri sampai sekarang.

Baru pandai bertatih mengenal huruf, hidupnya telah diserahkan kepada seorang pengasuh yang miskin.

Mak Imah, seorang wanita tua yang sanggup menggalas beban memikul tanggungjawab untuk memelihara gadis itu. Tidak pernah terdetik dalam hidupnya, gadis itu menyusahkannya. Baginya itulah anaknya dunia dan akhirat. Setelah kesemua anaknya Berjaya dalam hidup. Kehidupan wanita tua itu langsung tidak diambil peduli. Bagi mereka ibunya telah MATI!!!

Rabiah Mardiyah, perwatakan seorang gadis yang cantik dan sopan. Bertudung labuh hingga paras bawah dada. Merupakan seorang gadis yang sedia maklum, dipenuhi ilmu akhirat didada. Biarpun hidup sering dibenci dan diherdik. Langsung tidak berbekas dalam dirinya. Baginya sabar adalah segalanya. Untuk Tuhan dia serah ketentuannya.

Rumah agam yang terbentang indah, langsung tidak memberi berkas dalam jiwa. Tidak pernah terdetik dalam hidupnya untuk tinggal dalam rumah mewah itu. Tidak layak untuknya. Baginya, sangkar emas itu bukan hak miliknya. Biarlah abang-abang dan kakaknya yang tinggal di situ. Sedar akan penerimaan keluarga sendiri dalam hidupnya. Bagi mereka, dia hanyalah pembawa SIAL dalam kehidupan mereka berkeluarga.

Berpeluang melanjutkan pelajaran di Negeri Sembilan memberi sinar baru dalam hidupnya. Tiga tahun menghabiskan pengajian, dia diterima bekerja di salah sebuah syarikat yang terkemuka di Malaysia. Kepunyaan yang berpangkat Tan Sri.

Sebulan belajar bekerja. Dirinya sentiasa menjadi bahan cemuhan buat warga dalam syarikat apabila diri dikaitkan dengan anak pengarah syarikat.

“tidak malu, perempuan jalang, perempuan murah, ustazah jelik.” Penghinaan demi penghinaan yang diterima. Hanya zikir yang setia dibibir. Sabar. Itu yang ada. Ikhlas. Pasti Tuhan merancana sesuatu.

Air yang tenang jangan disangka tiada buaya. Itulah peribahasa.
Terkadas dalam kancah derita saat dirinya dikahwinkan dengan anak pemilik IM Holdings. Atas satu kesilapan atau dirancang oleh sesorang, mereka dikahwinkan.

Air mata ibu tersayang, Mak Imah terpahat kukuh dalam jiwa. Luluh hatinya bila melihat air mata orang yang dia ada didunia lebat mengalir membasahi pipi. Wajah penuh kedutan itu menjelaskan betapa terkilannya anak yang di sayang sanggup berbuat demikian. Biarpun hati menyangkal keras.

Puas dirinya membela diri, namun tiada seorang pun yang mempercayai. Akhirnya roboh begitu sahaja pertahananya. Kesalahan yang tidak pernah dia lakukan!
Air mata bukan jalan terbaik. Dia telah bersumpah! Tiada air mata dalam kamus hidup.

Adik beradik yang lain hanya memandang sinis.

Kau memang pembawa sial! Kau sepatutnya dah lama mati. Sekarang kau dah hancurkan maruah orang yang tidak bersalah!” tengkingan dan herdikan abang dan kakaknya masih kukuh. Di hadapan semua orang dirinya dipermalukan. Lebih lagi dihadapan Tan Sri Idham selaku CEO syarikat tempat bekerja.

Nur Firman, bergelar jutawan muda. Hidup yang dilimpahi kemewahan.Selaku bakal pemilik IM Holdings. Memiliki rupa paras yang hensem dan kacak membuat ramai wanita tertewas padanya. Lelaki kasanova dan berhidung belang. Pantang melihat wanita cantik. Pasti akan digayatnya. Tapi tidak pada seseorang.

Setiap kali melihat wajah itu, perasannya membuak-buak penuh kebencian. Entah kenapa, melihat wajah tenang itu sedia membuat hatinya bertambah sakit. Benci melihat wajah yang tenang. Seolah mencabar dirinya.

Perkahwinan yang tidak terduga ini menambahkan lagi kebencian buat wanita itu. Baginya wanita itu adalah puncanya. Lebih lagi apabila melihat herdikan dari abang kandung wanita itu. Dalam kamus memori terselit kemas perkataan SIAL untuk wanita itu.

Yang pasti, dia akan memberi pengajaran yang setimpal untuk wanita itu. Dia akan memastikan wanita itu mula merasai penderitaan yang akan dilakukan.
Kerana perkahwinan ini, buah hatinya Edina merajuk dan membawa diri ke Utara dunia. Ini menambahkan lagi api kemarahan Nur Firhan buat wanita itu.
Setiap hari hanya dendam sahaja untuk wanita yang bergelar isteri.

“Dah la mak kau tu mati sebab kau! Abang dan kakak kau pun benci dengan kau. Memang patut pun diorang bencikan kau. Nak tahu kenapa? Sebab kau memang SIAL. Kau tau sial tu apa hah! B.A.L.A!!!”

“Eh, dah la kau buat-buat tenang macam tu. Kau ingat aku heran sangat. Orang macam kau ni berlambak kat tepi jalan tau! Kau ni memang sengaja, kan rancang semua ni? Sebab kau nak harta aku?”

“Dasar sial. Kalau dalam hidup tidak menyusahkan aku tak boleh ke hah! Sebab kau la Edina merajuk dengan aku kau tahu tak! Argh! Aku tak tahu la bala apa yang kau bawa untuk aku ni…!”


Rabiah Mardiyah- biar dalam mengurus hidup sehariannya dipenuhi dengan cacian dan makian dari insan yang bergelar suami, namun tiada sepatah untuknya cuba melawan. Pegangan agama telah tersemat kuat dalam diri. Sejahat-jahat mana seorang bergelar suami. Isteri wajib taat kepada suami kecuali suami melanggar hukum batas dalam islam.

Dibenci suami, tetapi keluarga mertua terlalu baik buat dirinya. Biarpun tersungkur dalam sangkar bertinta emas ini,tetapi ada selit perasaan bahagia dalam jiwa.

Panas jangan disangka hingga ke petang. Rupanya hujan di tengahari. Dalam diam dia mula mencintai insan bergelar sang suami. Namun dia sedar, cintanya tidak mungkin akan berbalas. Dia reda jika ini ketentuan-Nya. Tipu la jika dia mengatakan tiada perasaan cemburu dalam hati setiap kali di bibir lelaki itu hanya perkataan ‘Edina’ setelah dia kenal erti cinta. Namun itu bukan dayanya untuk menidakkannya.

ALLAHUAKBAR! Bergegar rasanya dunia ini. Semuanya berputar dengan laju. Air mata yang ditahan selama ini akhirnya tumpah juga. Mendengar perkataan keramat dari bibir suami cukup membuat hatinya terluka. Demi memenuhi kehendak seorang kekasih lama si suami sanggup menggantungnya tanpa bertali. Dunianya sudah gelap. Untuk merintih sudah tiada daya. Dia hanya insan lemah.

Demi menggapai sebuah cita-cita seorang suami. Dia membawa diri jauh ke rantau orang. Tanpa sedar, dia turut membawa insan kecil yang mula menumpang dalam rahimnya.

“Tuan Muda tidak pernah sayangkan ibu. Bagi Tuan Muda, ibu adalah bala yang besar yang terpaksa dia tanggung. Ibu yakin, jika dia tahu anak ibu ada dalam rahim ibu pasti akan bertambah benci dia pada ibu. Anak ibu jangan sedih ya, walaupun anak ibu tiada ayah. Ibu tetap sayangkan anak ibu sampai syurga nanti.”

Nur Firman- setahun pemergian seseorang yang bergelar isteri sudah cukup mengharu birukan hidupnya. Papa dan mama juga sudah bersikap dingin dengannya.
Rahsia terbongkar, pernikahan mereka telah dirancang oleh rakan seniaga papa. Tujuan utama adalah untuk menjatuhkan maruah keluarga itu akibat hasad dan dengki.

Kosong... itu perkataan yang mampu diungkapkan. Entah mengapa dunianya terasa kosong. Semuanya tidak kena. Kehadiran kekasih hati Edina kepangkuan langsung tidak memberi impak dalam hidup.

Sejak dulu hati langsung tidak menidakkan akan satu perasaan yang mula hadir dalam hati. Puas ditolak dan dinafikan. Hari ini dia harus mengaku, dia mencintai insan seorang isteri.

Hati bertambah sakit bila mengenangkan kisah seorang isteri yang dibenci oleh suaminya. Di gantung tanpa bertali. Si isteri membawa diri ke Mesir mendalami ilmu agama dengan lebih mendalam. Tanpa si suami sedar, si isteri telah mengandung dan membawa sama satu-satunya zuriat ke sana.

Novel hasil karya Rubi Madi cukup menyentuh jiwa lelakinya. Cerita yang cukup sama dengan kisah hidupnya di dunia realiti. Terlalu sama perlakuannya terhadap Mardiyah.

Hari yang dinanti telah tiba. Pesta buku besar-besaran diadakan di PWTC Kuala Lumpur. Entah mengapa hatinya melonjak ingin berjumpa dengan pemilik buku Bukan Sesiapa. Dengar kata penulis itu turun padang. Pertama kali bertemu peminat.

Semakin lama semakin kuat jantungnya berdegup. Dari jauh sudah ternampak susuk tubuh bertudung labuh dan berniqab duduk melayan peminat. Ada yang sedang bergambar dengannnya. Langkah Firman semakin hampir dan hampir.

Mata bertemu mata. Seakan dunia telah berhenti berputar. Kedua-duanya kelu. Tiada patah yang keluar dari bibir mereka. Kehadiran seorang bayi lelaki yang menghampiri mereka cukup menggentarkan hati Mardiyah. Takut, jika Firman tahu segalanya.

Firman, hatinya berdetak hebat. Melihat kanak-kanak kecil yang didukung oleh Mak Imah cukup membuat hatinya tertanya-tanya. Wajah kanak-kanak itu begitu polos. Mirip wajah Mardiyah.

Entah mengapa hatinya sayu.

Diperkenalkan Muhammad Nur Aiman Ibnu Nur Firman kepadanya oleh Mardiyah telah mengungkap segala macam dalam benak, hatinya melonjak gembira bertemu kembali dengan insan yang dicintainya. Tak terduga anak itu adalah anaknya. Serasa 
air sejuk yang menyejukkan ubun-ubunnya.

Bagi Mardiyah, lebih baik membuka rahsia dari terus menyimpan. Walaupun tidak akan diterima oleh lelaki itu. Tiada sesiapa yang boleh memisahkan antara dia dan Aiman, anaknya.

Seminggu lagi sudah berlalu. Kepulangannya ke Malaysia disambut dengan berita gembira. Ayahnya telah kembali ke rumah agam itu. Abang dan kakaknya juga telah memohon maaf atas kesalahan mereka. Baginya ini hadiah yang paling terbesar dalam dirinya.

Kata-kata ayah dan adik-beradik yang lain cukup menyesakkan jiwa wanitanya. Firman ingin kembali kepangkuannya semula. Aiman yang sedang tidur dipandang. Terlalu polos. Wajah terlalu sama dengan Firman. Itulah pengubat rindunya bila mrindukan Firman.

Buntu, itulah ungkapan. Firman mula mati akal. Sudah bermacam cara dia lakukan untuk memujuk isteri tersayang. Sedar akan kesalahan diri. Terlalu menyakitkan hati isteri satu tika dahulu.

Bulan berganti bulan, hari berganti hari. Sedar begitu sukar untuk memujuk hati yang luka. Dia pasrah, andai Mardiyah bukan untuknya dia reda. Mungkin ini balasan untuknya atas kesalahan yang lampau. Dia mula melangkah berpaling dari rumah agam  itu.

Hangat. Itulah yang dirasainya. Dia berpaling. Wanita itu memeluknya erat dari belakang. Terasa cairan hangat mengalir pada bajunya. Mardiyah sedang menangis. Bibir itu tidak lepas melafaz kalimah maaf. Air mata lelaki gugur juga. Air mata kegembiraan. Bibirnya tidak lepas mengucap kata syukur pada yang esa.

Papa...

Sejuk ubun-ubun. Anak kecilnya pertama kali memanggil dirinya papa. Terharu? Sudah tentu. Satu-satunya anak yang dia miliki. Kanak-kanak itu berlari mendapatkan papa dan mamanya di laman.
Bahagia... itulah diri mereka sekarang. Tan Sri Idham dan Puan Sri Mariam mampu bernafas dengan tenang. Melihat anak menantu hidup gembira adalah satu pancapaian yang memuaskan. Mereka hanya mampu tersenyum dari jauh melihat telatah anak dan menantu yang sedang melayan kerenah cucu tunggal mereka.

Buang yang keruh ambil yang jernih...

Hahahaha... entah apa yang aku merapu gueh enggak tahu. Yang gueh pikir otak gueh jem. Hahhaha.. harap korang enjoy. Maafla, gueh malas menulis dialog. Nanti cerita berterabur.

2 comments:

jika ada yang tidak berbuas hati, komen atau pandangan silakan tinggalkan jejak anda di sini

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...