May 22, 2013

Cerpen bersiri: Resepi dari TUHAN bhg 4


sebelumnya:



Bab 11

Dato’ Roslan membuka matanya perlahan-lahan. Terasa berdenyut dikepalanya. Dia memandang sekeliling. Dia sekarang bukan di dalam bilik tidur mewahnya. Tapi dia sekarang berada di tempat yang dipenuhi pokok-pokok. Kepalanya dipicit beberapa kali. Mungkin fikirnya ini hanyalah sebuah mimpi.  Mana mungkin dia tidur ditempat sebegini. Tiada class.

Angkuh sungguh dirinya. Dia lupa bahawa Tuhan yang memiliki kekayaan. Sekali Dia tarik nikmat dari lelaki itu baru dia tahu siapa berkuasa. Entah sedar entah tidak lelaki itu.

“Dah bangun?”

Dato’ Roslan menoleh. Wanita berpakaian jubah hijau dan bertudung putih sedang membelakanginya. Kening Dato’ Roslan sedikit terjongket. Mungkin pelik, siapa wanita itu atau entah dari mana wanita itu boleh masuk ke dalam mimpinya barangkali.

“Siapa kau?” Dato’ Roslan menjerkah. Jarinya lurus tepat ke arah wanita itu. Sikap sombong angkuh masih lagi wujud dalam diri manusia ini. Umur sudah menginjak tua. Wanita itu memusingkan badannya.

Dato’ Roslan terpana. Air liur ditelan beberapa kali. Rasa perih ditekak. Untuk lelaki ini seharusnya biar tercekik sampai mati. Tapi perancangan Tuhan melebihi segalanya.

“Kenapa? Terkejut Dato’ melihat saya?” Tanya wanita itu berbaur sinis. Dia masih berdiri di hadapan Dato’ Roslan yang masih lagi kelihatan terkejut. Sampaikan hendak terkeluar biji matanya.

“Sa...yang!” tergagap-gagap dia berkata. Entah bila penyakit gagapnya datang. Suaranya kedengaran lembut. Maklumlahlah orang kesayangan dihadapan mata sekarang. Wanita di hadapannya menjuihkan bibir. Mungkin rasa meluat.

“Rindunya abang kat sayang...,” Dato’ Roslan berdiri. Dia berjalan menghampiri Mariah. Tangannya didepakan untuk memeluk isterinya yang tercinta itu. Rindu yang tidak tertanggung.

Mariah menepis dengan tangannya. Dato’ Roslan terkedu sendiri. Dia terkaku ditempat tadi. Matanya redup memandang wajah suci si isteri. “Apa Dato ni hah?” marah sungguh nampaknya Mariah. Bahasa untuk suaminya juga sudah berubah.

“Kenapa ni sayang?” tanya Dato’ Roslan lembut. Mesti isteri aku sengaja nak mendera perasaanku je. Desis hati Dato’ Roslan sendirian. Bibirnya sudah tersenyum meleret. Dia berjalan menghapiri isterinya. Tangannya memaut pinggang isteri.

Pipi si isteri pula jadi mangsa. Bertalu pipi isteri dicium. Perkara itu membangkitkan perasaan marah dalam hati Mariah. Pantas ditepis dan ditolak tubuh itu. Laju Dato’ Roslan tersungkur di atas tanah.

“Aduh...,” adu Dato’ Roslan. Tangannya laju menyapu kesan tanah pada siku dan bajunya. Seluarnya juga di sapu membersihkan kotoran yang melekat. Tajam matanya memandang isterinya. Memberi amaran bahawa dia tengah marah.

“Uweks,” nak termuntah Dato’ Roslan menghidu bau tanah. Sangat meloyakan. Lupa lagi dia, bahawa dia juga berasal dari tanah. Sebagaimana dia loya melihat tanah macam tu juga tanah meludah setiap kali langkahnya di atas tanah.

Mariah ketawa sinis. Tiada langsung perasaan takut kepada jelingan tajan suaminya. Dia berdehem beberapa kali. Dia berjalan ke arah sungai. Dato Roslan berdiri semula. Wajahnya berkerut menahan sakit. Hati jahat berkata padan muka. Dia hanya ikut dari belakang isterinya.

Mata Dato’ Roslan tertancap pula pada dua orang kanak-kanak lelaki yang masih kecil sedang bermain sesama mereka. Comel kanak-kanak itu. Di sisi mereka terdapat seorang perempuan yang berjubah hijau dan bertudung labuh hijau. Kelihatan perempuan itu sedang membaca sebuah al-kitab.

Kanak-kanak itu sedang bermain dengan riang sekali. Sesekali tawa mereka meletus ceria bila mereka bergurau senda. Wajah keduanya terlalu polos. Comel, kata hati Dato’ Roslan. Hatinya sudah tertarik pada kedua kanak-kanak itu.

“Siapa tu?” tanya Dato’ Roslan. Matanya langsung tidak berkalih memandang kanak-kanak itu yang sedang berlari sesama mereka. ingin sekali dia pergi mendapatkan kanak-kanak itu. Tapi dikuburkan hasratnya kerana mereka terpisah dengan sungai.

“Cucu-cucu saya.” Balas Mariah selamba. Dia juga memandang kanak-kanak itu. Bibirnya menguntum senyum setiap kali melihat keletah cucunya yang tidak pernah kenal erti penat bermain.

Dato roslan memandang pelik. Cucu? Siapa yang berkahwin? “Siapa yang kahwin? Aiman, Madihah dan Hakimi belum kahwin lagi.” soalnya bodoh. Kepala yang sedia gatal digarunya. Matanya dapat melihat kelibat perempuan dan kanak-kanak itu menghilang di sebalik rimbunan pokok anggur. Pelik!

“Anak saya!” tukas Mariah. Langsung tidak memandang wajah suaminya.

“Siapa? Aisyah si bodoh tu?” berderau darah Mariah apabila anaknya dipanggil BODOH. Tubuhnya dipalingkan menghadap Dato’ Roslan. Wajah Dato’ Roslan beriak sinis. Terlalu sinis. Benci sungguh dia pada Aisyah.

“Hei Dato’, jangan Dato’ cuba mencabar kesabaran saya! Dato’ jangan ingat saya tak tahu apa yang telah Dato’ lakukan kepada anak saya! Dato nak ambik mereka, Dato’ ambiklah, tapi jangan Dato’ cuba rampas anak saya! Anak saya dunia akhirat! Aisyah dan Aisyah anak saya!” lantang suara Mariah menampar gegendang telinga Dato’ Roslan.

“Dato nak ambik Madihah, Kimi dan Aiman Dato’ ambiklah! Tapi Dato’ jangan cuba mengambil anak saya!” sambungnya lagi. nafasnya jelas menampakkan getaran yang maha hebat. Jika tidak difikirkan lelaki dihadapannya ini adalah suaminya, dah lama akan merasa penumbuk. Tangannya dikepal menahan amarah.

“Mereka juga anak sayang!” jerit Dato’ Roslan juga. Nafasnya sudah tercungap-cungap menahan marah. Matanya mencerun memandang wajah isterinya. “Ahhh...! semua pasal budak sial tukan?”

“Ha...ha...ha... hei Dato’, kalau mereka anak saya kenapa tak pernah sekali saya dengar diaorang doakan saya? Mana ajaran awak kepada mereka hah? Awak ajar anak-anak bersama syaitan. Hei, jangan sesekali Dato’ memanggil anak saya ‘sial’ sebab Dato’ lebih sial dari binatang!” tempik Mariah sekali lagi.

“Kau memang kurang ajar Mariah!” kesabaran Dato Roslan makin menipis. Tangannya sudah diangkat untuk menampar pipi mulus isterinya.

“Kenapa? Nak tampar? Tamparlah Dato’! Kau ingat aku tak tahu kau buat lebih teruk lagi pada anak aku! hei dayus! Kau ingat kau hebat membuat percaturan hingga anak aku kau buat macam binatang, sedang kau tak tahu kau yang sebenarnya binatang. Kau tahu? 
 BI...NA...TANG...!

Kau lupa Dato’, percaturan Allah lebih besar. Kau akan menyesal! Masa tu aku pasti anak aku jijik melihat kau!” perkatan binatang dikuatkan suaranya. Perkataan baik sudah tidak terkeluar dari bibirnya. Amarahnya terhadap suami telah meletus. Bagaikan gunung berapi melepaskan lava yang panas. Bulat matanya memandang suaminya.

Pang! Dato’ Roslan terkaku sendiri. Tidak menyangka dia akan menampar isterinya. Rambutnya dilurutkan kebelakang. Matanya terpejam rapat. Dadanya masih berombak kencang. “Ma... maafkan abang, abang tak sengaja.” Tergagap-gagap suaranya.

Mariah mengesat bibirnya yang berdarah. Tersungging senyuman sinis dibibirnya. 

“Syabas Dato’, syabas... ini baru sedikit nak dibandingkan sepak terajang kau pada anak aku. Anak aku merana barah otak disebabkan oleh perbuatan keji kau! anak aku akan mati disebabkan kau! ingat Dato’ tak selamanya kau akan selamat kat atas dunia ni.

Masa tu, baru kau tahu siapa Tuhan dan siapa kau! ingat Dato’ bertaubatlah sebelum kau merasa Bala Tuhan. Dan, berdoalah semoga ada kemaafan Aisyah untuk kau!” sehabis ayat itu, Mariah terus ghaib. Hilang terus dari pandangan mata Dato’ Roslan.

Dato’ Roslan masih berteleku di atas rumput. Tangannya mengehntak kuat pada rumput. Sakit hati! Sifat iblis masih belum goyah dalam diri dia. Berdoalah semoga lelaki ini sempat bertaubat.


p/s: ada terkurang harap dimaafkan. meluang masa sepanjang cuti sem amat menyeronokkan. menaip walaupun diri sendiri tidak tahu apa yang mahu dikarangkan.

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...