Nov 10, 2012

DIA TIDAK BERDOSA



Pang!!! Dia tersungkur. Aku mendesah geram. Aku menarik tudung labuhnya, mukanya ku tarik menghadap aku. Dia terketar ketar memandang aku. Pang!!! Satu lagi tamparan kuat mengenai pipinya. Dia tersungkur jatuh ke lantai. Dia terpisat pisat untuk bangun. Airmatanya semakin kuat meleleh jatuh membasahi pipi.
“Abang, jangan pukul saya lagi. Sakit.” Dia memegang perutnya. Aku tersenyum sinis kepadanya.
“Aku benci kau!” bentakku.
Aku marah, kerana mama dan papa menjodohkan aku dengannya. Dia masih lagi terpisat pisat untuk bangun. Kaki ku dengan kuat menghentak perutnya. Kali ini dia meraung.
“Abang, sakit.” Kali ini dia sudah tidak berdaya lagi. Hanya terbaring lesu di atas lantai marmar ini. Air matanya masih lagi tumpah. Kedengaran esakan halus dari bibirnya. Aku meraup beberapa kali mukaku.
Aku memalu langkah ke pintu. Pintu dihempas kuat. Kereta ku pandu laju meninggalkan rumah hadiah papa dan mama sempena perkahwinanku. Aku meninggalkannya yang masih lagi terbaring di lantai.

******

“Sayang…” aku memeluk Tina yang masih lagi dengan pakaian tidurnya. Aku mencium pipinya. Dia juga membalas ciuman dariku. Aku memeluknya erat. Lalu di baringkannya di atas katil kondo milik aku.
“Bi… U pergi mana, I rindu sangat kat U. Kenapa U tak datang ke sini semalam?” Soal Tina sambil tangannya lincah merungkai satu persatu butang baju kemeja ku.
“Sorry sayang. I ada hal semalam.” Jawab ku. Tanganku mencubit lembut pipinya yang putih gebu itu. Malas untuk memberi jawapan kepada Tina. Hati ku sekarang panas membara.
“U tak pergi rumah U ker Bi? Kasian kat wife U.” Tina melentokkan badannya di atas badanku. Terus kurangkul badannya itu.
“Malas lah!” terus bibirku merapat ke arah bibir Tina. Bibirnya yang ranum itu bisa menggetarkan jiwa lelaki ku.
“Bi, bangun dah lewat ni. Nanti papa U cari pulak.” Tina mengejutkan ku dari lena. Aku terpisat pisat bangun. Dia tersenyum kepadaku. Satu kucupan singgah di pipinya yang putih itu.
“Sayang, tolong ambilkan pakaian I.” dia menghulur pakaian kepada ku. Aku dengan pantas mencapai dan memakai pakaianku. Lewat sikit, pasti papa akan membebel sakan.

*****

“Nazrin! Irah apa khabar? Lama papa tidak bertemu dengannya. Mama kamu rindu sangat dengan menantunya itu.” Soal papa sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dalam bilik papa.
“Err… dia sihat. Ada tu kat rumah.” Jawabku tergagap gagap. Terlintas pula aku pada Syahirah. Selepas peristiwa itu, aku langsung tidak pulang ke rumah. Kalau di ikutkan sudah seminggu.
“Nanti bawa la Irah jumpa papa dan mama.” Suara papa mematikan lamunanku. Aku hanya mengangguk. Bawa Irah? Nanti jika papa dan mama lihat luka dan lebam pada Irah macammana? Mati aku kena pancung kat papa. Desis hatiku.
“Bila la agaknya papa dan mama akan dapat mendukung cucu yer? Dah lama kami tunggu. Bukan apa Nazrin. Papa dan mama ni dah tua. Nak jugak, sebelum mati dapat mendukung cucu. Kamu tahukan, kamu satu satunya anak kami.”
Sambung papa. Aku hanya memandangnya. Jelas kelihatan wajah sugul pada riak papa. Mungkin ingin sangat mendapatkan cucu. Kesian pula aku tengok papa.
“insyaAllah pa. ada la tu.” Jawapan yang cukup memberi papa kelihatan senang. Dia tersenyum kepada aku lalu mengangguk. Aku membalas senyumannya.
“Okey lah Nazrin. Papa ada meeting ni.” Dia berlalu meninggalkan aku di bilik. Aku masih lagi setia duduk di atas kerusi.


*****


Malam itu cukup memenatkan. Mana taknya, seharian aku harus bertungkus lumus dipejabat kerana papa terpaksa pergi outstation. Untuk menghilangkan rasa stressku, aku mengambil keputusan untuk pergi tenangkan fikiran di club.
Agak lama dalam club, aku pun dah agak mabuk, Nazmi terpaksa menghantarku kerumah memandangkan aku tidak mampu untuk membawa kereta sendiri disebabkan terlalu mabuk.
Nazmin hanya menghantarku diluar pagar sahaja. Keretanya meluncur laju meninggalkan aku yang masih mamai dalam kemabukan. Dengan kudrat yang ada aku gagahkan juga untuk menekan bell. Tak lama pintu terbuka.
Aku melangkah masuk dengan langkah yang terhuyung hayang masuk ke dalam rumah. Pintu utama dibuka. Terpacul seraut tubuh yang tak pernah aku lihat. aku menjongketkan kening. Lama aku memerhatikannya.
Berani betul dia memakai pakaian yang begini malam ni. Dari atas ke bawah aku memandangnya. Dia juga seperti terkejut. Dia hanya membatu sahaja. Malam ni dia hanya mengenakan pijama satin berwarna pink separas lutut dan tidak berlengan hanya bertali.
Aku meneguk air liur. Aku cuba mengawal perasaanku. Aku berjalan untuk naik ke atas. Terasa lemah sendiku akhirnya aku merasakan seperti mahu jatuh. Pap! Sebelum aku jatuh ada tangan yang sedang menyambut aku. Semakin lama aku melihatnya, semakin gelodak jiwaku. Dia memimpinku naik ke bilik.
Tak tahan melihat akan dirinya. Gelodak nafsuku semakin memuncak. Dia membaringkan aku ke atas katil. Tangannya terketar ketar ingin menanggalkan stoking yang aku pakai.
Selesai menanggalkan stoking, dia menghampiri badanku. Dapat ku lihat wajahnya yang pucat tika ini. Dalam keadaan mabuk aku sempat mengukir senyum sinis. Takut konon. Bentakku.
Dengan perlahan lahan dia menanggalkan satu persatu butang baju yang di pakai aku. Saat diangkat bajuku melepasi bahagian dada, dia lekas memejamkan matanya. Aku mengukir senyum buas.
Kini badanku sudah tiadak berbaju. Hanya separuh berbogel dengan memakai seluar. Dia masih lagi terketar ketar untuk menghabiskan kerjanya. Comforter ditarik hingga separas dada ku. Lama aku memerhati tingkahnya.
Dia berkira kira untuk meninggalkan bilik tidurku. Dalam keadaan jarak satu meter dia berjalan, aku bingkas bangun menyebabkan comforter yang membaluti tubuh ku tersingkap hingga ke paras pinggang.
Dalam keadaan yang masih mamai lagi, terus aku sambar lengan miliknya. Oleh kerana tidak dapat imbangkan badannya, dia terjatuh di atas badan milikku. Tepat jatuh di atas dada bidang milikku.
Dengan pantas terus ku rangkul badannya dengan kemas. Dirinya cuba melepaskan rangkulanku. Tetapi aku masih lagi dengan kemas merangkulnya. Dia masih lagi cuba melepaskan diri.
Aku dengan pantas mendekatkan bibir ku ke arah bibirnya yang kemerahan itu. Dia cuba menepis tetapi gagal.
Kerana tidak tahan gelodak nafsuku, semakin buas aku mencumbui dirinya. Air matanya tubir ke pipi. Namun aku tidak endahkannya. Dia halal untukku. Tak akan aku lepaskan begitu sahaja.
Nafsuku semakin memuncak. Dalam keadaan suasana suram, aku mencumbui dirinya. Dia kelihatan akur dengan perlakuanku. Mungkin kerana tidak dapat melepaskan dirinya dariku.
Terasa malam ini malam yang paling indah sekali buatku. Tidak seperti malam malam aku bersama Tina. Mungkin kerana Irah masih lagi dara. Aku tersenyum puas.
Malam itu, aku memperlakukan dirinya sesuka hatiku.
“Hoi!” jerkah Wahid, seraya mematikan lamuananku terhadap peristiwa itu. Sudah tiga bulan ia berlaku. Setelah peristiwa itu. Langsung aku tidak bertegur sapa dengannya. Hanya sekali aku bercakap dengannya, disebabkan dia tertumpah air pada baju kemeja ku pada minggu lepas. Kerana terlalu baran, aku bertindak memukulnya.
“Apa?” soalku sepatah.
“Teringat kat wife ker?”
Cehh… serkap jarang Nampak. “Tak ada lah. Jom lah keluar lunch, aku lapar ni.” Ucapku sambil menapak keluar dari ruang pejabat. Dia membututiku dari belakang.


*******


Aku dan wahid berjalan masuk ke Mid Valley. Kereta ku palirkan di luar sahaja. Malas nak nak berlama kat tempat parking atas. Langkah ku atur terus ke Noodles Station.
Lebih kurang sejam kami di situ. Setelah membuat pembayaran, kami melangkah keluar untuk masuk semula ke ofis. Memandangkan waktu sekarang sudah berginjak angka dua petang.
Langkah ku terhenti sebaik melihat kelibat Tina bersama seorang lelaki berjalan masuk beriringan ke dalam sebuah butik. Lagak mereka begitu manja sekali. Panas terasa hatiku tika ini.
Langkah ku atur mendekati mereka berdua. Wahid dari tadi hanya kebinguan turut melangkah mengikut aku dari belakang.
Owhh, jadi betulla selama ni yer? Kau simpan jantan dalam kondo aku!” jerkah ku kepada Tina ketika masuk ke tempat fitting room. Dia juga kelihatan terkejut. Mukanya kelihatan pucat. Mungkin tembelangnya sudah pecah.
Memang aku bodoh la kan, bukan seorang yang kata kau ni keluar dengan ramai jantan. Tapi dah berpuluh yang kata begitu. Aku pekakkan jer telinga aku selama ni. And for your information, we are over!!!” jerkah ku lagi. Panas hati mengatasi segalanya.
“Bi, sorry… I janji I akan setia dengan U. please…” dia merengek manja. Aku merenungnya tajam. Ikutkan hati aku yang panas ni. Dah lama aku campaknya ke bawah.
“Kau tak faham ker hah! We are over!!!” bentakku sambil menunding jari ke mukanya. Mata mata yang memandang sudah ku tidak hiraukan lagi. Lelaki yang di sebelah Tina hanya terkebil kebil melihat kami berdua. Aku tersenyum sinis kepada lelaki itu sambil berlalu keluar.
“Satu lagi. Aku nak kau serahkan kunci kondo dan kunci kereta yang aku bagi kau dulu. Malam ni, aku nak kau dah tak ada kat kondo tu. Kalau aku Nampak kau ada lagi, aku tak teragak agak nak bunuh kau!”
Kelihatan Tina sedang mengejar lelaki tadi dari arah pintu keluar. Mungkin lelaki itu juga tidak percaya atas apa yang berlaku tadi. Wajah lelaki itu juga kelihatan bangang. Mungkin tembelang dia dah diketahui. Aku mengekek ketawa kepadanya. Lelaki itu langsung tidak menghiraukan Tina yang terkedek kedek mengejarnya.
Hati aku tersenyum puas. Padan muka kau Tina. Dasar wanita murahan.
“Siapa tu beb?” soal wahid yang sedari tadi lagi berdiam diri. Aku memandangnya sinis.
“Tu perempuan TAK GUNA!” sengaja perkataan tak guna aku tekan. Marah yang amat sangat pada Tina. Kerana ramai yang mengatakan Tina banyak simpan lelaki, ramai juga aku putus kawan kerana sebab itu. Aku terduduk. Menyesal atas apa yang berlaku.
Wahid hanya diam.

******

Sudah dua minggu aku tidak pulang ke rumah. Entah mengapa hatiku bagai di jerut rasa bimbang. Tiba tiba perasaanku teringat pada rumah dan Irah. Ya, sejak peristiwa itu aku langsung tidak bertemu dengannya.
Tanganku mencapai kunci kereta. Dengan langkah cepat, aku melangkah keluar dari ofis. “Encik nak kemana, kita ada meeting jam dua nanti.” Laung setiausahaku.
“Cancel semua. I ada hal.” Ucapku tanpa menoleh ke belakang.
Kereta ku pakirkan betul betul di halaman rumah. Pagar tidak berkunci. Semakin kuat rasa bimbangku. Aku melulu ke pintu rumah. Baru ingin mengambil kunci rumah, pintu sudah terbuka. Pelik, pintu juga tidak berkunci.
Aku melangkah masuk kedalam rumah. Mencari kelibat Irah. Namun hampa, dia tiada. Mataku tertancap pada darah kering yang melekat pada lantai marmar. Aku mencangkung dan aku usap tanganku pada darah itu. Jantungku berdegup kencang.
Rumah juga kelihatan berdebu. Mungkinkah irah telah lari? Aku berlari naik ke tingkat atas menuju ke bilik Irah. Habis semuanya aku geledah. Dia tiada. Bajunya juga masih ada dalam almari. Tapi ke mana dia? Jika ke rumah mama, pasti mama akan beritahu aku.
Aku duduk disisi katil. Kepala kuramas ramas. Kusutnya kepalaku saat ini. Aku merebahkan diriku atas katil. Lama aku termenung, hingga tidak terasa aku terlelap.
Kosong. Itulah yang bisa aku ungkapkan. Jiwa ku kosong saat dia tiada. Walaupun aku tidak pernah bersikap baik dengannya. Sekurangnya aku tahu dia ada dirumah ini. Kini ia kosong… sekosong hatiku.

******
Aku bangun dari pembaringan. Suasana begitu panas sekali. “Aku kat mama ni!” tempikku.
Aku bangun mencari tempat berteduh. Hampa. Tiada satu pun pokok di situ. Kaki ku juga melecek teruk. Aku menggulupur kesakitan. Padang apa pulak ni. Semuanya berpasir. Aku jatuh tersungkur kebawah.
“Mama, papa! Tolong Nazrin. Sakit. Ahh…” wajah mama dan papa menghilang di sebalik kabus tebal. “Mama, papa!!!” tempikku.
Aku menunduk. Panas mentari semakin memuncak. Aku dahaga. Ya dahaga yang amat sangat. Aku nak air… aku cuba untuk bangun, eh, kenapa tak boleh bangun ni! Aku mendongak ke bawah. Rantai besi telah mengunci kakiku. Ah… tak nak!
Kedengaran sayup sayup suara bayi sedang menangis. Kekadang suara itu ketawa. Semakin lama semakin hampir dengan ku suara itu. Aku melilau mencari arah suara itu. Mata ku terpaku. Seorang bayi sedang membawa balang air.
“Tolong… saya nak air.” Dengan suara yang serak aku cuba memanggil anak kecil itu.
Lama aku memerhatikan anak kecil itu. Berharap agar dia membawa air tadi kepada aku. Mata anak kecil itu melilau kerah situ sini. Tiba tiba anak kecil itu menangis teresak esak. Aku buntu. Tiba tiba dia ketawa lagi. Tertelan air liur aku. Pelik dengan apa yang aku lihat.
Dek rasa dahaga yang tidak tertahan, aku melambai tangan kepadanya. Mudahan dia akan melihat aku. Tekaanku benar, dia melihat aku. Dengan tawanya dia berlari kepada ku. Dihulur kepada aku air berwarna jernih tersebut. Sedapnya. Walaupun warna seperti air masak, namun ia terasa asing. Tidak pernah aku merasainya sebelum ini.
Usai meminum air itu. Anak kecil itu mengambil semula balangnya. Dia tersenyum manis kepadaku. Lama aku memerhatikan wajahnya. Sama seperti aku. Matanya pula seperti Irah! Siapa budak ini sebenarnya.
“Papa… tolong jaga mama yer?” dapp, jantungku seakan seperti berhenti berdegup. Belum sempat aku bertanya lebih lanjut, dia sudah menghilang disebalik kabus halus. Aku buntu.
Aku tersedar dari tidur. Peluh merenek jatuh membasahi tubuhku. Aku menelan air liurku. Kenapa rasa tadi masih ada? Sedangkan ia Cuma mimpi? Aku mengelap peluh yang jatuh menggunakan belakang tapak tanganku.
‘Papa… tolong jaga mama yer?’
Kata kata itu terngiang dalam kepalaku.

*****

Lama aku memerhati dirinya yang sedang terbaring lesu diatas katil. Wayar berselirat. Dia mampu bernafas dengan alat pembantu pernafasan sahaja. Dia tidak ubah seperti patung cendana. Diam tanpa kata.
Aku memeraup beberapa kali mukaku lantas memalu langkah ke arah kerusi. Aku duduk di sampingnya. Wajahnya yang mulus ku elus lembut. Mukanya yang putih melepak tak ubah seperti kapas.
Hidungnya mancung terletak elok. Bulu mata aslinya seperti memakai balu mata palsu. Biarpun ia seratus peratus asli. Matanya juga seperti orang memakai celak, walaupun dia tidak memakainya. Jelas kelihatan wajahnya yang cantik dan mulus walaupun matanya tertutup. Bodohnya kau nazrin.
Wajahnya yang tenang itu, seolah orang yang tidak ada masalah membuat hatiku lama menatap ketenangan di wajahnya dan terpegun dengan keindahan dan kenikmatan ciptaan Allah SWT.
Mataku beralih pula pada bahagian perutnya yang kelihatan sedikit buncit. Aku mengucap syukur. Kerana anakku masih hidup lagi. Lama aku menatapnya. “Maafkan papa sayang. Papa janji akan jaga mama…”
Segala kesalahanku pada Irah seperti diulang tayang. Aku meraup wajahku beberapa kali. Banyaknya dosa aku padanya. Tanpa sedar air mataku mengalir laju. Aku tersengguk sengguk disisinya. Tangannya tidak lepas dari peganganku.
“Maafkan abang Irah. Abang banyak dosa pada Irah.” Lirihku. Ku kucup lembut jari jemarinya. Kepala ku lentokkan disisinya. Aku terlena bersama perasaan bersalah.
Aku tersedar ketika terasa ada pergerakan di kepalaku. Mata ku genyeh beberapa kali. Buntang mataku melihat badannya yang naik turun naik turun.  Nafasnya juga sudah tidak teratur.
Alat bantuan pernafasan juga berbunyi bising sedari tadi. “Doctor!!!” jeritku dengan air mata yang tak tertahan. Beberapa kali aku menjerit, barulah doctor datang bersama dengan beberapa orang jururawat.
“Encik boleh keluar dahulu?” soalnya cemas. Aku mengeleng.
“Saya nak teman isteri saya doc. Please.” Pintaku. Dia mengeleng. Dia menyuruh beberapa orang jururawat menghantarku keluar dari bilik itu. Aku terduduk. “Jangan tinggalkan abang Irah.” Makin laju air mataku mengalir. Fasha yang baru sampai juga sedang menangis. Ditepuk tepuk bahuku agar aku bertenang. Aku mengeleng. Aku tak mahu berpisah dengan Irah.

******

Tanah yang masih merah itu aku aku usap lembut. Surah yaasin aku tutup. Dicuim surah yaasin dengan ikhlas hati. Mohon pada Allah agar di beri kekuatan untukku. Tanganku mencapai bekas air mawar lalu di siram di atas kubur itu.
Air mata yang ingin keluar, kutahan juga. Tidak mahu menambahkan lagi suasana suram. “Maafkan saya.” Ucapku sambil mengusap lembut batu nisan itu. Usai menyiramnya, aku mengulung tikar mengkuang.
“Nanti saya datang lagi jenguk awak.” Ucapku sambil berlalu pergi. Langkah kuatur ke kereta. Kereta di hidupkan, meninggalkan kawasan perkuburan.
“Takziah untuk encik, harap encik banyak banyak  bersabar. Semua yang hidup pasti akan kembali di sisi-Nya.” Setiausahaku memberi ucapan takziah buatku. Aku hanya menganggukkan kepala sambil tersenyum manis untuknya. Biarpun hatiku terasa perit.
Aku melangkah masuk ke dalam pejabat. Suram terasa suasana ini. Aku duduk termenung di dalam bilik pejabat. Kejap lagi aku harus melawat seseorang. Hatiku berbunga riang. Hilang sedikit rasa sedihku.
Jam sudah menunjukkan pukul lima petang. Waktu pejabat juga sudah tamat. Hatiku tidak sabar untuk bertemu dengannya. Langkah kuatur menuju ketempat yang sepatutnya menggunakan kereta milikku.
“Assalamualaikum,” aku mendongak ke dalam ketika sampai di sana. Tiada sesiapa. Pelik. aku melangkah masuk ke dalam.
Waalaikumussalam. Dah lama sampai? Maafla, tadi kat tandas.” ucapnya sambil mengukir senyuman manis. Berdegup kencang jantungku dengan senyuman yang diberi. Dia berjalan naik ke katil.
Baru jer, kenapa tak bagi tahu nak ke tandas. Boleh tolong.” Aku mendapatkannya. Aku peluk pinggangnya dengan erat. Dia hanya tersenyum. Kasih sayangku tumpah kepadanya.
Abangkan baru sampai…” meleret suaranya. Ku cuit hidung mancungnya. Dia mengekek. Dia melentokkan kepalanya pada bahuku. Aku mencium ubun ubunnya.
“Sayang cepat sembuh tau. Nanti kita pergi rumah mama. Mama dan papa rindu sangat kat sayang.”
“Pasti mereka gembira bila dapat tahu yang sayang mengandung.”  Ucapku lagi.
“InsyaAllah abang… abang dah makan?” soalnya kembali. Aku mengangguk. “Abang…”
Aku memandangnya.
“Bagaimana abang tahu Irah masuk hospital?” aku mengukir senyum untuknya.
“Masa tu, abang balik ke rumah. Abang cari Irah, tak jumpa jumpa. Hati abang bimbang sangat masa tu. Perasaan bersalah menguasai abang. Abang selongkar laci meja sayang, abang jumpa alamat rumah Fasha.
Terus abang datang ke sana. Sampai jer kat sana, abang kena maki pulak kat Fasha. Abang menyesal sangat. Kat situ baru abang sedar yang abang cintakan sayang sebenarnya.”
Aku memeluknya kemas. “Irah pun sayangkan abang jugak..” dia membalas pelukanku. Terasa sesuatu yang bergerak gerak pada perut Irah. Aku bahagia. Papa dah dapat mama sayang. Ucapku.
Betul Irah mengandung?” soal mama. Aku hanya mengangguk. Mama bertempik gembira. Tak habis mengucap syukur pada Ilahi. Papa pula mengangkat ibu jari kepadaku. Aku membalas dengan ketawa. Irah pula hanya tersenyum. Wajahnya pula berona merah, pasti malu. Aku memeluk pinggangnya.
Sejak tadi lagi, mama berbincang untuk mengadakan kenduri kesyukuran. Aku hanya mengangguk. Tak ada apa yang nak dibantah.

******

“Papa,” Muhammad Haikal Hafidz bin Muhammad Nazrin datang memelukku. Dicium pipiku berkali kali. Aku membalasnya lalu mendukungnya untuk masuk ke dalam rumah.
“Abang dah balik?” soal Irah yang baru keluar dari dapur sambil menatang dulang yang berisi air dan kuih muih kesukaanku. Diletakkannya di atas meja lalu datang menyalami tanganku. Aku membalasnya dengan sebuah kucupan hinggap di dahinya.
“Meh dekat mama sayang, papa penat tu.” Di hulur tangan kepada Hafidz. Anakku menyambutnya lalu beralih kepada ibunya. Aku hanya tersenyum. Sedangkan dalam hati, betapa gembiranya aku rasa.
“Sedapnya sayang.” Aku mengunyah kuih yang dibuatnya. Semua makanan buatan tangan isteriku akan menjadi kesukaanku. Bahkan akan menjadi terlebih sedap.
Dia hanya tersenyum sambil diribanya Hafidz yang sedang menyusu.
Anakku sorang ni sama seperti dalam mimpiku dahulu. Tak ubah langsung wajahnya. Comel dan genius. Hafidz berlari kepadaku setelah siap menyusu.
“Terima kasih papa…” ucapnya. Aku kebinguan. Untuk apa yer? Baru umur setahun setengah dah pandai cakap macam ni. Dia memelukku lalu mencium pipiku. Aku mendakapnya penuh kasih.
“Sayang terima kasih.” Ucapku kepada Irah dihadapanku. Dia tersyum lagi. Senyuman yang boleh membuat jantungku terlompat keluar.
Kasih abang diterima.” Dia memicit bahuku. Rasa lenguh terus hilang. Ajaibkan. Ini lah dikatakan SYURGA CINTA. Kekeke…  terima kasih Tuhan.

5 comments:

  1. best tapi klu bole ade byk part yg bole huraikan lgi. best ;)

    ReplyDelete
  2. hhehe, x sempat nak buat la dik, abg kn student IPT.. keje banyak. :) tq utk komennya dik.

    ReplyDelete

jika ada yang tidak berbuas hati, komen atau pandangan silakan tinggalkan jejak anda di sini

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...