Sep 30, 2012

Meniti Pintu Syurga 1





Hujan turun renyai renyai membasahi bumi. Suasana petang berubah menjadi kelam akibat dari cuaca yang mendung. Semendung hatinya kini. Perlahan dia memandang di luar jendela. Pandangannya kosong. Sekosong jiwanya. Dia pusing memikirkan masalah yang dihadapinya. Petir sambar menyambar. Sebuah pohon yang besar tiba tiba tumbang. Maha Suci Allah, dia bisa melihat keagungan Tuhan. Hatinya tenang kini.

Mungkin ini suratan buatnya. Orang kata takdir mampu diubah dengan berdoa. Mengapa satu pun doanya tidak dimakbulkan? Apakah silapnya ini. Orang lain semua bahagia. Mengapa dia tidak? Dentuman kuat membuatnya kembali semula kealam realiti. Astaqfirullah.. mengucap panjang dirinya. Allah sedang berbicara dengannya. Siapa tidak ingin melihat keluarga bahagia. Namun kenapa berkahwin sedangkan seperti orang bujang.

Munirah Alia menyeka air mata yang membasahi pipinya. Mengeluh bererti tidak bersyukur pada Ilahi. Sedangkan kini Tuhan telah kurniakan segala nikmat kepadanya. Dari bergelar orang susah kini berubah kepada menantu orang kaya. Keluarga kerabat pulak tu. Menjadi kaya dalam sekelip mata. Namun perasaannya  tidak mampu berbohong. Hanya satu yang diimpikan, iaitu ingin bahagia bersama suaminya Ku Fahri Razman. Adakah tinggi benar cita citanya untuk bersama seorang suami?

“Abang.. abang nak keluar?” soal munirah sambil memandang ke arah suaminya. Dia yang sedang memasak di dapur terserentak. Diperhatikan kelibat suaminya di muka pintu. Ku Fahri hanya buat tidak tahu. Bukannya hendak menjawab soalan Munirah, tapi ingin melarikan diri pula dari Munirah.

“Abang… jawablah soalan Irah. Abang nak kemana ni? Kan hari ni hari minggu? Apalah salahnya abang rehat dirumah. Irah rindu nak berbual dengan abang…” lirih suaranya memujuk Ku Fahri.

“Hei Munirah. Apa lagi yang tak kena dengan awak ni hah? Apa, semua yang saya bagi ni tak cukup lagi ke buat awak? Rumah banglo ni, kereta, duit semuanya saya sudah bagi. Apa lagi yang tak cukup? Sampai awak nak mengatur hidup saya pulak?” kasar suara Ku Fahri memarahi isterinya. Memang sedari dulu lagi kasihnya tidak pernah tertumpah buat insan yang bernama Munirah Alia. Dia tidak pernah sayang pada Munirah. Malah perkahwinan ini hanya sekadar ingin mengambil hati mama. Jika bukan kerana mama, tak ingin dirinya tidur sekatil dengan anak orang gaji di rumahnya. 

Perlahan lahan Munirah tersungkur dihadapan suaminya. Tangannya menggemgam erat kaki suaminya.

“Aa… abang, Irah merayu pada abang tolong jangan buat Irah macam ni. Tiap hari Irah tunggu abang balik dari ofis semata mata untuk bertemu dengan abang. Irah rindu sangat kat abang… Irah masak yang sedap sedap buat abang.. tapi abang balik lewat. Kadang kadang abang tak balik langsung. Irah risaukan abang…”

"Ha.. kalau awak rasa perlukan saya dan nak lebih lama tinggal dengan saya, baik awak jangan campuri urusan saya. Saya tak sukaaa….” Tempik Ku Fahri dihadapan isterinya sambil melulu keluar. Pintu dihempas dengan kuat.

Munirah bungkam tanpa sepatah kata.

******

"Ehh.. Irah, Fahri!! Dah sampai pun anak mak. Masuklah..” pelawa Ku Zah kepada anak menantunya itu. Disambut mesra salam menantu, pipi Munirah dicium kasih. Sayang benar dia pada menantunya itu. Makin lebar senyumannya tatkala terpandang Ku Fahri dan Munirah berpegangan tangan. Alhamdulillah ucapnya syukur.

Munirah duduk disisi Ku Fahri. Mereka masih lagi berpegangan tangan. Makin lebar senyuman Ku Zah.

"Mana papa… mama?" Ujar Ku Fahri Razman. Selalunya petang petang begini papa akan bersantai dirumah. Dia senang melihat keadaan papa dan mamanya.

“Papa kau keluar kejap. Jumpa kawan katanya. Haa… Irah ni dah masuk setengah tahun dah ni, bila mama dapat main dengan cucu?” ujar Ku Zah berseloroh.
Munirah tersentak. Hampir tumpah air yang di minumnya.

“Belum tahu lagi mama…, belum ada rezeki…” jawab Ku Fahri berpura pura senyum. Biar mama tak tahu. Dia tak mahu mama sedih dan kecewa.

Munirah tunduk. Mama… macam mana la Irah nak hamil mama, kalau abang tidak sayang Irah. Kalau adapun kami bersama, semuanya seperti terpaksa. Dia sayang Irah hanya kerana nafsu. Bukan dari hatinya… mama!! Bisik hati Munirah. Kesal dengan sikap Ku Fahri yang pandai berlakon. Di hadapan mama mereka berpegangan tangan. Itu kerana arahan dari Ku Fahri Razman. Di luar, nak sentuh kuku pun amat susah. Dia menahan air mata dari tumpah.

“Tak apalah kalau belum rezeki lagi. Hmm… malam ni makan kat sini yer.” Ujar Ku Zah ceria. Irah.. jom tolong mama memasak. Ajak Ku Zah berlalu ke dapur.

******

Suasana di Frasser Hills memang sejuk. Kelihatan kuntuman bunga ros mekar berkembang. Nun jauh disana kelihatan sepasang kekasih yang sedang memadu asmara.

“Abang… Su sayang abang, tapi Su tak boleh terima keputusan ni. Abangkan dah beristeri. Apa kata kak Munirah nanti?” ujar Suraya sambil memandang ke arah Fahri Razman. Lelaki yang dicintainya.

“Sayang… dia tak boleh buat apa apa. Abang ada hak!! Abang kahwin dengan dia sebab abang kasihan dia yang sebatang kara itu. Tu pun sebab mama yang pujuk abang.. Kan ke mak dia jugak yang banyak berkorban kepada keluarga abang. Percayalah sayang… abang sikit pun tidak mencintainya. Abangkan ada Su. Sekarang abang nak Su terima lamaran abang ini.” Ucap Fahri sambil mata mereka bertentangan.

bersambung.... 

No comments:

Post a Comment

jika ada yang tidak berbuas hati, komen atau pandangan silakan tinggalkan jejak anda di sini

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...