Mar 26, 2013


~~BAB 1~~
AKU hanya mampu memandang dari jauh. Susuk tubuh itu menghilang di sebalik pintu bilik mandi. Kedengaran air dari bilik mandi mencurah-curah. Petanda dia sedang mandi. Mataku mengerling sekilas pada jam di dinding. Sudah pukul sebelas malam. Seperti kebiasaannya, pulang lewat ke rumah.
Selepas dia mabuk terus seminggu yang lalu. Dia mula berubah sikap. Kerana terlalu mabuk. Dia telah merogol diriku. Hingga kini perasaan itu menghimpit hatiku.
Lamunanku  tersentak saat merasakan sesuatu menghempap pada  mukaku. Mataku berkalih pada ‘benda’ yang menghempapku tadi. Sehelai baju kemeja putih yang mana tie terdapat di dalam poket dan sehelai seluar slack hitam.
Mataku berkalih pula pada susuk tubuh yang sedang berdiri di hadapan meja solek. Kelihatan wajah itu begitu ceria. Tanganku mula mengutip pakaian yang dilempar tadi. Haruman yang meloyakan menerjah masuk kedalam rongga tengkukku.
Bau arak serta wangian yang bercampur baur. Menandakan lelaki itu baru pulang dari kelab malam. Ingin sekali aku memuntahkan isi kandungan yang telah penuh memenuhi rongga tengkukku. Perlahan-lahan aku berdiri dan berlalu ke dapur untuk membasuh pakaian tadi. Pintu bilik ditutup meninggalkan lelaki itu yang sedang bersiur di hadapan cermin.
Penutup mesin basuh aku buka. Sebelum meletakkan pakaian itu kedalamnya, aku menyelongkar dahulu di dalam kocek seluar. Bimbang jika tertinggal sesuatu yang penting. Pernah sekali aku tidak menyelongkar seluarnya. Akibatnya, tangannya naik kepipiku apabila lelaki itu mendapati cek telah hancur menjadi kertas kecil selepas dibasuh.
“Bodoh...! kenapa kau tak cek dulu dalam poket sebelum basuh hah!”
Pang!
Terasa kebas pipiku. Pedih pada pipi dan lebih pedih dalam hati. Aku mengangkat muka memandang wajah itu. Cukup bengis. Aku hanya mampu diam. Lelaki itu berlalu dengan meja dapur dihamburnya. Berkecai kaca dilantai.
Seluar lelaki tu aku masukkan ke dalam mesin basuh. Baju kemejanya masih ditanganku. Mataku membuntang saat terpandang pada kolar baju itu. Kesan gincu memenuhi ruang kolar baju. Tiba-tiba hatiku berdetak hebat, rasa yang maha pedih biarpun setiap hari aku melihat bajunya dipenuhi kesan gincu. Jariku naik mengelap kesan gincu yang melekap pada kolar baju. Langsung tidak tertanggal.
Aku menyediakan makan malam untuknya setelah aku siap membasuh pakaian lelaki itu. Biarpun hari sudah lewat malam, dia akan tetap turun makan sebelum dia menyambung kerja pejabatnya di bilik rehat. Bunyi derapan kaki sedang turun dari tangga. Cepat-cepat tanganku menyendukkan nasi ke dalam pinggan.
Lelaki itu melabuh punggungnya dikerusi. Wajahnya seperti biasa. Serius. Tidak pernah senyum untukku. Aku menunduk tanda hormat. Nasi yang siap dicedok, aku letakkan dihadapan lelaki itu. Wajah itu langsung tidak memandang kepadaku. Jijik barangkali.
“Tuan mahukan lauk ayam madu?” aku bertanya kepada lelaki itu. Dia mengangguk. Namun wajahnya tidak memandang kepadaku. Namun begitu, bibirku tetap melakar senyuman untuknya. Ayam madu, aku letakkan dalam pinggan yang berisi nasi tadi.
Setelah itu, aku menuang milo ais kedalam gelas. Gelas dihulur kepada lelaki itu.
Tidak bersambut.
Aku meletakkan gelas tadi di tepi pinggan lelaki itu. Aku berlalu. Berdiri disisi tepi dinding. Memerhati lelaki itu makan malam.
“Esok aku nak kau masak yang spesial sikit.” Suara lelaki itu kedengaran agak jelas. Aku yang sedang berdiri tadi tersentak. Aku memandangnya.
“Untuk apa Tuan?” aku menanya lelaki itu. Wajah itu yang tadi sedang melayan makan malamnya kini berkalih memandangku. Matanya tajam menikamku. Aku menelan liur. Aku terlalu takut dengan renungan itu.
“Kau ni banyak tanya pulak! Kalau dah biul memang biul la. Takkan kau tak reti-reti lagi. esok aku nak date dengan Gina!” tengkingnya. Berseriau wajahku. Aku cepat-cepat menunduk hormat.
“Baik Tuan.” Ucapku lemah. Takut memandang wajah itu. Lelaki tadi meneruskan suapannya. Aku hanya memerhati.

++++++

“Hoi pompuan! Sini kau kejap.”
Suara yang agak keras menampar gegendang telingaku. Pantas aku menoleh. Lelaki itu sedang bercekak pinggangnya di belakangku. Dia langsung tidak berbaju. Aku malu melihat dirinya yang berkeadaan bergitu. Aku menundukkan wajah. Merah mukaku menahan malu.
Aku cakap dengan kau ni bodoh. Bukan dengan orang lain. Lain kali bila aku bercakap, pandang aku. faham!” suaranya sudah naik beroktaf-oktaf. Dia masih lagi berdiri di hadapanku.
Suaranya yang bagai hililintar itu memaksa aku untuk mendongak. Tepat aku memandang wajah kacaknya. Langsung aku tidak memandang susuk tubuhnya yang taf itu.
“Baju aku ni kenapa berkedut hah! Ke dah tak reti gosok baju? Atau kau dah berangan jadi mam besar dalam ruma ni?” tengkingnya lagi. bahuku terjinjut. Seriau darah menyerbu.
“Ni!”dia melampar baju kemejanya tepat terkena mukaku. Dia berlalu naik ke biliknya tanpa memandangku. Kedengaran suaranya sedang membebel. Tapi aku langsung tidak dengar. Agak kasar perlakuannya tadi. Baju kemeja yang jatuh, aku ambil. Dengan hati yang masih sebal, langkah ku atur ke bilik menggosok pakaian.
Usai dia menjamu selera. Dia melulu keluar dari rumah. Aku turut mengekorinya dari belakang. Aku juga akan keluar. Untuk membeli barang dapur yang dipesan olehnya.
“Ni duit. Kau beli apa-apa yang patut.” Dia melempar duit ke arahku. Berterabur di atas lantai. Aku menunduk, mengutip wang yang bertaburan di bawah kerusi di koridor luar rumah.
Dia pula sedang membetulkan tie dikolar baju. Segak pemakaiannya tambah pula dengan wajah yang cukup hensome. Sesekali mataku menjeling kepadanya yang sibuk membetulkan kedudukan baju diseluarnya. Sangat berkarisma.
“Aku tahu la aku ni kacak. Kau tak payah la tengok aku macam tak pernah tengok orang.” Sindirnya. Dia hanya senyum sinis memandangku. Aku hanya menunduk. Membetulkan kedudukan wang di tangan.
Aku berdiri. Terlalu hampir dengannya. Pantas dia menjauhkan dirinya dariku. Mukanya dibuat seperti orang meluat. Bibirnya dicemikkan. Briefcasenya dicapai atas meja. Kunci kereta turut dicapainya. Dia memalu langkah ke arah kereta mewahnya. Aku hanya memerhati dari sini.
Dia berpaling semula. Mata kami bersabung. Menghadirkan rasa getar dalam hati.
“Kau tak reti nak gerak ke pompuan! Kau pikir aku nak ajak kau naik kereta denganku? Owh, pleaselah... tak hingin aku. tu kau nampak pondok bas? Kau naik tu!” tengkingnya kuat bersama sindiran pedas.
Aku mengetap bibir. 
Perlahan-lahan pintu pagar dibuka dan aku menuju ke pondok bas. Aku melabuhkan punggung di atas simen. Fairlady miliknya menderum kuat dihadapanku meninggalkan aku yang masih tercongok menunggu teksi.
Aku memilih pasaraya Jusco. Ramai mata-mata yang berpasang memandang ke arahku. Ada yang berbisik. Ada juga yang buat-buat muka geli. Aku hanya diam. Meneruskan langkah untuk membeli keperluan.
Tika aku lalu dihadapan KFC, langkahku tiba-tiba pegun. Mataku tidak berkelip memandang pasangan yang sedang membuat adegan suap-menyuap dalam restoran KFC. Sesekali kedengaran gelak ketawa dari mereka. aku hanya diam. Memerhati gelagat mereka.
Tanganku naik memegang dada. Kenapa harus ada rasa sakit. 

1 comment:

  1. salam....nk tny cite nie ad smbung x...sbb xde tajuk kan....

    ReplyDelete

jika ada yang tidak berbuas hati, komen atau pandangan silakan tinggalkan jejak anda di sini

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...