Feb 15, 2013

Mayang


Suasana sudah menginjak pekat malam. Semua penduduk sudah terlena dibuai mimpi. Yang ada hanya kedengaran derupan ombak yang memecah kesunyian. Sesekali suara cengkerik melunakkan lagi kepekatan malam.

Tok Moh sedang membaca jampi serapah. Bunga pinang di selarnya dengan air jampi. Buah limau nipis dibelah olehnya, lalu diusap pada bunga pinang. Keris kecil juga tidak lepas ditangannya. Air jampi di tiupnya perlahan lahan terus diusap pada bunga pinang sekali lagi. Lalu dilibas pada tikar mengkuang. Berdesing bunyinya.

Tok Moh tersenyum. Dililitnya kain kuning pada kepala. Diikat kemas agar ia tidak tercabut. Langkah Tok Moh diteruskan lagi dengan membawa bunga pinang yang telah siap dijampi tadi.

“Asal tunjang penunjang bumi,
Asal akar raja bersilang, asal batang raja berdiri, asal kulit baju raja…..
 Berkat kalam La Ilaha Illallah..”

Pengikut Tok Moh mengusung Ajam keluar. Mereka semua memakai pakaian berwarna kuning terang. Seorang lagi membawa tikar mengkuang yang telah dijampi oleh Tok Moh.

Yang membawa tikar mengkuang tadi terus menghamparkan tikar bersebelahan dengan pantai. Lalu mereka yang mengusung Ajam tadi terus meletakkannya di atas tikar mengkuang yang telah dihampar.

Tok Moh berjalan menyusuri mereka dari belakang. Ditangan Tok Moh hanya bunga pinang yang telah dijampi. Tok Moh duduk disisi Ajam yang tengah meracau tidak menentu.

Kepekatan malam hanya di simbahi sinaran pelita.

******

“Izinkan kami tujuh beradik pergi dahulu Tuanku,” Puteri Sari meminta izin. Aku hanya membelakangi mereka. Hatiku masih lagi kecewa dengan sikap mereka. Aku mendesah, pening memikirkan perihal yang tiada kesudahan ini. Aku harus membuat sesuatu agar perkara ini tidak terjadi lagi.

Ketujuh mereka telah menghilang di sebalik pintu istana. Dayang dayang masih lagi melakukan tugas mereka. Pengawal pintu juga telah menutup pintu istana setelah kelibat mereka telah tidak kelihatan.

Orang tua kami telah pergi menghadap llahi. Sejak lama dahulu. Titah telah diperturunkan kepada aku selaku satu satunya putera lelaki mereka. Yang lain adalah tujuh puteri.

Aku berjalan ke dalam bilik persemadian. Langkahku di teruskan hingga ke satu tempat yang menempatkan balang Kristal. Jari telunjukku memutar mutar air di dalam balang Kristal itu.

Cahaya yang bersinar menerangi setiap ruang. Terpancar tujuh puteri yang sedang berjalan ke arah mereka yang sedang berkumpul. Aku hanya diam. Memerhati mereka melalui balang Kristal. Aku ingin lihat, sejauh mana kemampuan mereka. Berani buat, berani tanggung.

*****
Tok moh sedang menyelar bunga pinang pada Ajam. Ajam meracau tidak tentu pasal. Pengikut yang lain hanya duduk di samping ajam, bersedia jika perkara lain berlaku tanpa tidak diduga. Mereka semua kelihatan khusyuk sekali.

Tujuh puteri masuk perlahan lahan dalam kelompok mereka. Mereka mengulek sekeliling Ajam. Aku hanya memerhati dalam balang Kristal. Aku mengukir senyuman sinis.

Umbuk, mayang di umbuk, umbuk dengan jala jemala.
sambut, mayang disambut.. sambut puteri nya dua
Ulek, mayang diulek, ulek dengan tuannya puteri….
Puteri dua berbaju serong, puteri dua bersanggul sendeng
puteri dua bersubang gadeng, puteri dua berselendang kuning.

Ajam bertempik tak tentu. Tok Moh melibas badan Ajam menggunakan bunga pinang yang dijampi tadi. Ajam masih lagi meracau. “Ahhh… tolong hamba puteri.”
Ketujuh puteri masih lagi mengulek… tiada kesan pun pada si Ajam. Aku hanya melihat sahaja. Mereka tidak boleh lakukannya. Hanya dengan izin Nya sahaja ia dapat kembali.

“Kenapa ia tidak berhasil kekanda?” soal Mayang Delima kepada Mayang Seri.

“Kanda pun tidak tahu,” balas Mayang Seri.

sambut, mayang disambut.. sambut puteri nya empat..
Puteri empat berbaju serong, puteri empat bersanggul sendeng
puteri empat bersubang gadeng, puteri empat berselendang kuning.

Ajam semakin menjadi jadi. Seperti cacing kepanasan. Dia merengkot seperti ulat beluncas yang kena kacau. Dia cuba bangun berdiri tetapi bila tok moh melibasnya dengan bunga pinang, ia jatuh tersungkur kembali.

Ketujuh puteri masih lagi di situ. Mereka semakin mendesah. Air muka mereka keruh. Mungkin pelik kenapa ia tidak berhasil. Mereka mungkin kebinguan.

“Kita tidak boleh lakukannya. Nampaknya tuanku murka kepada kita.” Soal Mayang Mengurai menghampiri Mayang Delima.

“Mungkin, sedangkan tadi tuanku langsung tidak menoleh kepada kita.” Celah Mayang Anum.

Mereka masih lagi meneruskan tarian mereka. Tok moh juga masih lagi sibuk menyelar bunga pinang kepada Ajam.

Aku mendepangkan tangan. Terus menghilang dalam istana. Aku kembali bersila di atas batu tepian pantai membelakangi mereka semua.

Puteri enam berbaju serong, puteri enam bersanggul sendeng
puteri enam bersubang gadeng, puteri enam berselendang kuning.

“Itu bukannya tuanku?” salah seorang dari mereka bersuara. Aku hanya memejamkan mata. Aku harus memberi mereka pengajaran. Tungkasku.

“Tuanku, ampunkan patik tuanku, kasihani Ajam tuanku. Dia punya keluarga, jika tuanku tidak menolongnya bagaimana dia mampu menjaga keluarganya.” Dari suara seperti mayang seri. Kanda sulungku.

Aku masih lagi diam. Hatiku masih lagi murka kepada mereka. Jika bukan disebabkan mereka, pasti si Ajam tidak menjadi seperti ini. Mereka suka sangat keluar dari istana. Menunggu para nelayan yang sedang memunggah hasil tangkapan laut.

Mereka juga sering menyamar sebagai orang kampong, semata mata untuk mengorat anak anak kampong disitu. Sedangkan mereka sendiri sudah di beritahu akibat yang akan terjadi. Tapi, mereka masih lagi dengan kedegilannya.

Dengan rupa paras mereka. Mereka sering menyamar sebagai sang duyung. Semata mata untuk menguji para nelayan yang hensem dan tampan. Aku sendiri buntu dengan karenah kekanda ku tujuh beradik ini.

bersambung..... muahaha

2 comments:

  1. salam dini.. tak sangka ada cerpen nama akak.... yes nama akak mayang tapi lagi pelik nama akak.. selalu jadi sebutan di kolej dan sekolah percaya atau tidak nama akak CAHAYA MAYANG...

    ReplyDelete
  2. wah... unik la nama akak... bangga kut dapat nama macam tu... sejuta pun belum tentu

    ReplyDelete

jika ada yang tidak berbuas hati, komen atau pandangan silakan tinggalkan jejak anda di sini

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...