Oct 12, 2013

Cerita pendek- Watikah seorang Isteri

ps: ini hanya rekaan semata-mata... tiada kaitan  antara yang hidup mahupun yang telah mati.


Batu nisan no 15,
Tanah Perkuburan Islam Kg Kulim,
16800 Pasir Puteh,
Kelantan Darul Naim.

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pemurah lagi Amat Mengasihani. Tuhan pencipta Alam, yang memiliki Arasy di hari pembalasan lagi yang maha berkuasa mutlak. Tiada TUHAN melainkan Dia dan Muhammad itu utusan-Nya.

Untuk anakku permata hati ibu. Dengarkanlah watikah dari seorang insan yang miskin lagi hina ini. Anakku, tika dirimu membaca watikah ini mungkin hari ini ibu sudah tidak ada dalam dunia ini lagi. Anakku, dengarlah, SETIAP YANG BERNYAWA PASTI AKAN MATI.

Anakku, tiada apa yang mampu ibu ungkapkan, melainkan  kata penuh syukur ke hadrat Ilahi kerana diberi peluang untuk mengandung dan melahirkan kamu. Allah… tidak terucap rasa syukurnya pada Ilahi betapa gembiranya hati ini.

Anakku, berjanjilah dengan ibu, sayanglah ayahmu secukupnya seperti mana ibu menyayangi ayahmu dalam diam. Anakku, tunjukkan sayangmu secara zahir, jangan menjadi seperti ibu hanya mampu melafazkan kalimah saying dalam hati sahaja. Diri ini langsung tidak diberi kesempatan untuk menyayangi secara zahir, oleh itu ibumu hanya meluahkan dalam hati.

Anakku, berjanjilah jangan membenci ayahmu dalam hal ini. Dia langsung tidak bersalah, ibu yang bersalah, pipit hodoh ini ada hati mahu bergandingan dengan enggang. Bagai bumi dengan langit bukan? Tapi anakku, ketahuilah… hati ibu ini sudah terlanjur mencintai ayahmu. Ibu sendiri tidak pasti bila perasaan ini hadir, mungkin saat ayahmu melafazkan ijab dan Kabul dahulu.

Hanya nama ayahmu yang selalu bergetar dalam hati ibu, tiada yang lain. Anakku, setiap kali ada peluang untukmu, ciumlah tangan ayahmu. Lakukanlah demi ibu. Ketika kalian mencium tangan ayahmu, serasa waktu ibu yang mencium tangan ayahmu.

Dulu, ingin sekali ibu mencium tangan ayahmu. Menunggu ayahmu setiap petang di hadapan pintu rumah semata-mata untuk menyambut kepulangan ayahmu, mencium tangan ayahmu dan ingin sekali ibu merasakan  hangatnya bibir ayahmu melekap di dahi ibu. Ah, ini semua mesti ibu terpengaruh dari cerita-cerita dalam novel. Apakan daya anakku, ibu hanya manusia biasa. Punya hati dan perasaan juga.

Anakku, tahukah kalian, tidak pernah sekali ibu merasainya. Bahkan untuk menyentuh ibu ayahmu terasa jijik. Hina sungguh kan? ibu ini anakku. Bercakap dalam nada kasar dengan ibu. Anakku, ibumu bukan ingin memburukkan ayahmu, tapi ibu mahu kalian jangan bersikap seperti ayahmu. Sayanglah sesiapa pun, selagi kita bergelar hamba Allah.

Anakku, ibu tidak pernah kecewa. Sekurangnya ayahmu sudi berbicara dengan perempuan hodoh dan hina ini. Hati sudah cukup gembira anakku. Anakku, sedihnya hati ini. Saat mengetahui diri ibu disahkan menghidap barah paru-paru. Allah, tak terucap rasanya. Bukan apa, belum pun puas hati ibu untuk bersama kalian, ibu harus pergi terlebih dahulu.

Sedihnya ibu, siang malam ibu berdoa semoga umur ibu dipanjangkan. Ingin sekali ibu melihat anak-anak ibu berpakaian seragam sekolah, pasti comel bukan? Ibu sudah membayangkan ketika kalian pulang dari sekolah, memanggil-manggil nama ibu ketika ibu didapur untuk memasak makanan kegemaran kalian. Ah, alangkah bahagianya ibu rasanya.

Tapi anakku, itu adalah takdir untuk ibu, hadiah yang paling istimewa selain kalian berdua dari Tuhan. Ibu terima dengan ikhlas. Allah punya rancangan yang hebat disebaliknya. Mana tahu, ayahmu akan berubah suatu hari nanti saat ibu sudah tidak ada?

Anakku, ketahuilah saat ibu menulis watikah ini, bibir ibu menguntum senyuman yang paling lebar, seolah ibu dapat melihat wajah kacak anak-anak ibu sekarang ini. Anak ibu Syed Muhammad Ammar Mukhriz dan Syed Muhammad Amer Islah, jangan terkejut ibu memanggil nama kalian. Kerna, nama inilah yang ibu pilih saat ibu tahu kalian hadir dalam perut ibu.

Anakku, ibu rindukan ayahmu. Terlalu rindu. Tak terucap rasa rindu ini anakku. Tiada penghujung rasa rindu ini. Alangkah bahagianya jika ayahmu juga merindui ibu. Anakku, sampaikan salam sayang ibu buat ayahmu. Biarpun ibu tahu, ayahmu tidak pernah menyayangi ibu. Tapi itu tidak mengapa, ibu tidak bersedih kerna diri ini sememangnya tidak layak disenangi.

Anakku, jika boleh ibu mahu kalian datang bersama ayah melawat pusara  ibu. Ingatlah anakku, walaupun jasad ibu telah lama dimamah tanah. Namun, hati ibu masih subur dalam diri kalian. Ingat anakku. Kalian permata hati ibu, lambang cinta ibu terhadap ayahmu.

Anakku yang dirahmati Allah, selagi ada nyawa. Berkorban dan buatlah kebaikan buat insan yang bernama ayah. Sesungguhnya tiada apa yang lebih besar pengorbanan berbanding kebaikan itu. Jangan harapkan pembalasan. Haraplah mendapat keredaan Allah swt.

Pujuk dan pimpinlah ayahmu ke jalan yang Allah redai. Kalian sebagai anak harus mengambil tanggungjawab itu. Itulah tugas kalian sebagai anak. Tak kan, kalian sanggup melihat ayahmu terus-terusan berada dalam kegelapan?

Anakku, masa ibu untuk kalian sudah terhad. Ibu harus pergi dahulu. Doakan ibu tenang di alam sana. Hati ibu, ibu serahkan pada kalian. Ingatlah ibu walau dimana pun kalian berada.

"Ya Allah, kutitipkan kedua puteraku dalam jagaan-MU. Lindung dan rahmatilah anakku, kerana akusebagai ibu terlalu sayang akan mereka."

Wasalam.
Siti Maisarah Al Ayubi,




Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...