Oct 12, 2013

Engkau jadikanku sebagai pelakon dalam sandiwara

Kau jadikanku sebagai hamba tahanan. Untuk memberi hukuman yang cukup berat. Atas apa salahku, aku juga tidak mengerti. Untuk bersuara langsung tidak diberi sama sekali. Yang kau tahu hanya kau yang berteriak lantang. Dan aku hanya tunduk membisu memendam hati yang telah terluka.

Sampai bila ia akan berakhir, aku juga tidak mengetahuinya. Semuanya berserah padamu. Kerana takdir aku, telah kau pegang dan ikat dengan kukuh. Akhirnya aku terpaksa ikut segala kemahuan yang telah kau ciptakan.

Saban hari, kata-kata manis kau ungkapkan. Biarpun ku tahu itu semua adalah pendustaan. Kau mengikat aku hanya untuk nafsumu. Bukan kerana hatimu. Kau merantaiku secara ghaib agar aku tidak bisa meloloskan diriku dari istana buatanmu.

Hari berganti hari, kau menoreh parut lama yang masih lagi tidak sembuh. Akibatnya luka berdarah kembali seluruh tubuhku. Untuk melawan langsung tiada daya. Kerana kekuatanku kau telah sedut sebelum kau menderaku.

Pedih dan sakit, kutahan semampu mungkin. Bukan kerana engkau. Tapi kerana hidupku masih lagi panjang. Kepada Tuhan ku berserah segalanya ketentuan. Moga-Dia melimpahkan  kekuatan untukku terus kukuh dalam takdir yang telah tercipta.

Hati ini melolong kesakitan atas apa yang telah kau lakukan. Setelah menyakiti hati ini, kau berlalu tanpa perasaan. Dan boneka itu terbaring lesu tanpa sepatah kata. Kudratnya sudah hilang berganti hari.

Sakit... itu yang mampu aku ungkapkan. Tapi hanya dalam hati sahaja. Mulutku terkunci sepenuhnya untuk berbicara. Bagaikan ada sesuatu yang menyekat maraan suaraku dari memecah gegendang telingamu.

Bila ianya akan berakhir, ku juga tidak tahu. Yang pasti diri ini akan terus dihukum hinggalah hatimu puas dan sepuasnya. Mungkin masa itu, kau membuangku tidak ubah seperti kucing kurap! Aku reda. Sekurangnya aku akan bebas untuk selamanya.


Berdoalah pada Tuhan, semoga suatu hari nanti hati ini tidak tertutup lagi buatmu setelah apa yang telah kau lakukan padaku. Kerna, saban hari hati ini terasa keras untuk manusia bergelar untukmu...

p:s - Berbahagialah atas ujian Tuhan, sesungguhnya tiada apa yang lebih istimewa dari kasihnya Tuhan kepada kita. Manusia boleh melakukan apa pun kepada tubuh kita, tetapi jiwa kita bukan haknya. Kerana kita milik Allah :)

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...