May 3, 2013

Sembang Agama



Allah, menciptakan berkat
pada engkau,
wahai anakku dari Ibu,
yang sedang menghadapi maut.

Engkau,
diutus Allah kepada manusia
dalam lingkungan halal dan haram.
Engkau,
dibangkitkan Allah
membantu tauhid dan iman
agama nenek engkau Ibrahim.
Allah melarang engkau
 mendekati berhala,
jangan bersama golongan itu.

( Cukilan sajak Aminah binti Wahab, ibunda Nabi Muhammad s.a.w sewaktu akan wafat meninggalkan Muhammad yang berusia 6 tahun dan sedang bermain-main di sampingnya. )

ALLAH itu satu tidak ada yang lain.

Sampai ketikanya bertemulah Hussien dengan nabi s.a.w. dan pertemuan itu mengejutkan dan berasa hairan pada Imran. Perlu apa bapanya datang menemui Rasulullah? Kenapa berani benar bapanya? Begitulah agaknya persoalan yang bermain di dalam hati Imran.

“Sediakan tempat duduk untuk orang tua ini,” Nabi s.a.w. mengarahkan kepada sahabat-sahabatnya. Imran melihat wajah Nabi berseri-seri.

Hussein pun duduk., beliau kelihatan gembira disambut Nabi dengan baik. Pada mulanya beliau tidak menyangka akan diiberi kehormatan dengan penuh kemesraan.

“Kami sudah mengetahui engkau sering mencela tuhan kami.” Berkata Hussien kepada Nabi.
Nabi s.a.w. tidak segera menjawab. Baginda kelihatan tenang. Semua yang ada di situ memperhatikan kejadian itu.

“Berapa orangkah Tuhan yang engkau sembah?” bertanya Nabi.

“Tujuh orang dibumi dan seorang dilangit.” Demikian jawapan hussien. Semua yang hadir tambah bersungguh-sungguh mendengar percakapan mereka.
Nabi bertanya lagi.

“Bila kamu ditimpa musibah siapa yang kamu harapkan menolong kamu?”

“Tuhan yang di langit.” Jawab Hussien.

“Bila harta bendamu rosak binasa, kepada siapa enkau meminta pertolongan?” tanya Nabi lagi.

“Kepada Tuhan yang di langit.” Jawab hussien lagi.

“Kepadanya kamu meminta pertolongan, akan tetapi kamu sekutukan dia ( ALLAH ) dengan yang ada di bumi.” Kata Nabi.
Hussien kelihatan resah, kehabisan kata, bimbang dan melihat itu Nabi s.a.w. dengan segera berkata lagi.

“Masuklah agama islam wahai Hussien! Nescaya kamu akan berbahagia.”
Kata-kata Nabi itu menyejukkan hatinya dan dengan sepenuh hati beliau pun mengucapkan syahadat.

Suasana yang tadinya tegang dan cemas kini bertukar kepada gembira.  Imran anak Hussien kegirangan dan mengucap syukur di atas hidayah Allah yang sudah lama beliau mikir-mikirkan dan mengharapkannya. Dalam suasana terharu, sebak di dada, Nabi s.a.w. pun berkata,

“Mengalir air mataku kegirangan kerana usaha Imran.” Nabi sememangnya mengetahui Imran sudah lama memikirkan nasib ayahnya itu.

“Tadi aku lihat orang tua ini masuk, Imran tidak pun menyambutnya dam mengindahkannya. Tetapi sewaktu bapanya mengucap kalimah syahadat, Imran telah menunaikan kewajiban terhadap bapanya dan ini amat mengharukan hatiku.” Demikian Nabi menyambung ucapannya.

DETIK-DETIK PERPISAHAN YANG SANGAT MERUNTUN HATI.

“Salam sejahtera dan selamat datang,” demikian Nabi memulakan bicara. Semua yang ada 
terdiam dan mendengar dengan teliti kata-kata baginda.

“Saat perpisahan kita telah hampir.” Nabi membayangkan apa yang akan terjadi.
Selesai baginda berkata-kata, salah seorang bertanya:

“Siapakah yang akan memandikan nabi?”

“Yang paling dekat dengan keluargaku.” Jawab Nabi.

“Dengan apa kami kafani?” datang pertanyaan lagi.

“Kainku ini jika kamu mahu, atau kain mesir ataupun kain yaman,” jawab Nabi.

“Siapakah yang akan menyembahyangkan?”

Belum sempat Nabi berkata, kesedihan sudah melata. Tiba-tiba Abu Zar menangis kerana tidak sanggup menahan pilu di hati. Sahabat-sahabat yang lain turut menangis dan akhirnya nabi juga turut menangis.

Dalam keadaan sendu itu, nabi meneruskan bicaranya. Baginda terus menceritakan tentang memandikan, mengafani dan menyembahyangkan. Cara-cara dan betapa harus dikerjakan telah baginda gambarkan kepada sekalian sahabat yang hadir. 

“Siapa yang akan memasukkan jasad Nabi ke kubur?” bertanya sahabat.

“Keluargaku, bersama-sama dengan malaikat yang ramai, mereka melihat kamu, tetapi kamu tidak melihat mereka.” jawab Nabi s.a.w.

Suasana ditempat itu bertambah sedih. Abu Zar tidak tertahan lagi lal beliau keluar daru rumah Aisyah setelah meminta diri. Suara nabi dan menceritakan saat perpisahan itu amat menyayat hatinya.

Kekuatan Nabi semakin berkurangan dan baginda terus tinggal di rumah Aisyah. Para sahabat bersedih hati dan demikian juga penduduk Madinah yang mengetahui perihal itu. Sebelum ini Nabi pernah dalam pidatonya menggambarkan baginda akan berpisah dengan umat manusia dan dunia ini. Sekalian yang mendengar mencurahkan air mata dan merasa pilu dan sedih dan kini suasana kesedihan sudah merata-rata di Kota Madinah.
Nabi s.a.w. telah wafat pada hari isnin bersamaan 13 rabiulawal tahun 11 hijrah atau bersamaan 8 mei 633 masehi. Fatimah menangis, “abatah, ya abatah....” “ayah, oo ayahku...”

Terasa baru semalam mengenalimu. Rupanya sudah 1000 tahun lebih engkau berlalu. Membaca kisahmu, bagaikan ketika itu aku bersamamu, sedang jangka itu terlalu jauh jaraknya. ALLAH, dekatnya rasa hati ini. Dipenghujung cerita, buku yang tebal kian menipis, begitu juga perasaan ini, kenapa sedih. Kenapa rasanya terlalu cepat ia berakhir. Aku belum puas mengenalimu. Dan kenapa, ia harus berakhir dengan kisah kematian? Sedihnya hati ini... kisah dongeng akan berakhir dengan kata happy ever after. Sedangkan cerita yang benar adalah berakhir dengan kematian. Engkau pergi berjumpa TUHAN yang satu. Orang lain diberi anugerah bisa bertemu denganmu dalam mimpi. Aku? manusia yang terlalu banyak dosanya dan tidak mungkin aku mampu bertemu denganmu biarpun hanya dalam mimpi...


Tuhan, andai diri ini bukan hamba yang bersyukur, ketukkan hati ini dengan simbahan sinar cahaya tawaduk.
Andai kelakuan ini amat menjengkelkan, ubahlah diri ini dengan lembutnya sifat penyayangmu.
Tuhan, jika diri ini satu ketika dahulu terlalu keras hatinya, Kau cairkanlah hati ini dengan kasih sayang darimu,
Tuhan, saat cerita ini ku tulis. Tidak mampu aku gambarkan betapa sedihnya hati ini. Kenapa Tuhan, aku menangis mengingati nabi. Sedang, aku manusia yang lemah imannya.
Aku rindukan nabi Tuhan... tapi syaitan dan nafsu selalu menghalang diriku dari terus mengingati nabi.
Tuhan, ingin sekali aku menjadi insan yang imannya kuat. Tapi, aku selalu tersungkur dalam kancah dunia ini. Tuhan, tidak dapat aku bayangkan jika satu hari nanti aku menjadi manusia yang tidak bersyukur.
Tuhan, ketika menulis diari ini berkisar perihal nabi. Kenapa, aku menangis? Adakah ini nafsu atau perasaan yang murni?
Tuhan... layakkah aku untuk mendampingi nabi? Sedang aku manusia yang penuh dosa.
Dini. 21 april 2013, 4.21 p.m

No comments:

Post a Comment

jika ada yang tidak berbuas hati, komen atau pandangan silakan tinggalkan jejak anda di sini

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...