May 20, 2013

Cerpen: Hanya kau dihati ini


sila KLIK LINK INI untuk jalan cerita yang sebelumnya cerita siri 1. 
sebelum masuk cerita dibawah siri 2.  TQVM



NurAmanina Binti Tan Sri Mukhlis





Bab 1

Gambar yang tergantung di dinding aku pandang. Kaca mata aku betulkan sedikit. “Abang rindukan Ana. Abang terlalu sayangkan Ana. Walaupun Ana kat tangga keempat dalam hati abang.” Tangga pertama Allah, kedua Rasulullah, ketiga ibu ayah dan mertuaku, keempat isteriku dan kelima anak-anakku.

Airmata yang terasa basah di juring mata aku seka menggunakan hujung jari. Sedar  tak sedar sudah 5 tahun isteriku pergi meninggalkanku. Jam ditangan, aku kerling sekilas. Sudah pukul 12 tengahari. Tentu putera dan puteriku sudah pulang dari taska. Tanganku mencapai telefon.

“Dik, anak-anak abang kau dah ambik?” tanyaku ketika talian bersambut.

“Dah bang, Cuma,” kata-kata adik bongsuku terhenti disitu. Aku pelik.

“Cuma apa dik?” gesaku lagi.

“Cuma, balik tadi diorang menangis. Ati tak tahulah kenapa dia orang menangis bang.” Hilang separuh semangatku mendengar anak-anakku menangis di taska. Tapi sebab apa? Rambutku aku lurut ke belakang.

“Tak apalah, kejap lagi abang balik.” Talian aku matikan. Kaki aku hayun menuju ke bilik papa. “Zan, cancel semua meeting saya dengan klien hari ni. Saya ambik emergency leave.” Setiausahaku hanya mengangguk.

“Pa, Am balik dulu yer? Hari ni Ambik cuti separuh hari.” Ucapku tergesa-gesa  ketika melangkah ke bilik papa. Papa memandangku pelik. Keningnya terangkat. File di tangan papa, dia letak ke bawah.

“Kenapa pula ni Am? Macam ada masalah aje.” Papa memanggung kepala memandangku.

“Arman dan Armani menangis kat taska pa. Am risaulah, takut budak-budak tu tak sihat ke apa.” Jawabku. Aku berdiri di hadapan papa.

Papa mengangguk. “Okeylah kalau macam tu. Apa-apa hal call papa yer? Risau jugak papa dengan cucu-cucu tu.”

Aku membalas anggukan papa. “Terima kasih pa.” Kaki aku langkah keluar dari bilik papa. Ya Allah, selamatkan anak-anakku. Ana anak kita menangis sayang...

Bab 2

“Mana dia orang dik?” sapaku ketika sampai dimuka pintu rumah.

“Ada tu dalam bilik. Puas dah Ati pujuk, dia orang tetap menangis jugak.” Allah, apa pula kali ini. Kaki aku hayun laju naik ke tangga menuju ke bilik anak-anakku. Dada terasa sesak.

“Sayang...,” sapaku lembut ketika pintu dikuak. Kelihatan anak-anakku sedang mengongoi di atas katil. Comel anakku dalam keadaan macamtu. “Hei kenapa dengan anak babah ni hah?” sapaku lagi. aku melabuh punggung di sisi katil.

“Abi...,” kedua-dua anakku merengek di sisiku. Armani memeluk lenganku, manakala Arman memeluk belakangku. Aku memalingkan keduanya supaya memandang ke arahku.

“Anak abi ni kenapa menangis?” air mata Arman dan Armani aku sapu dengan hujung jariku. Wajah polos itu memandangku tidak berkelip. Bibirku menguntum senyum. Mata anak kita sama macam Ana sayang. Kedua dahi mereka aku cium penuh kasih.

“Abi, ibu mana?” dush! Berpinar rasanya. Soalan anakku yang pertama setelah lima tahun ia berlalu. Arman yang menyoalku, manakala Armani hanya mata yang memandangku.

Aku mengukir senyum lagi untuk keduanya. Pipi mereka aku usap lembut. “Kenapa Arman tanya abi macamtu?” soalan dibalas soalan. Aku menginginkan kepastian darinya.

“Abang tengok, semua kawan-kawan ibu dia orang yang datang ambik. Tapi kenapa kami mak su yang datang ambik?” pelat anakku menuturkaannya. Luluh rasanya hati ini. Pipi anakku aku cium lagi.

Bibir kuketap kuat menahan rasa sendu. Nafasku aku tarik perlahan-lahan mengambil sedikit kekuatan.

“Abang dan kakak nak jumpa ibu?” soalku lembut untuk keduanya. Laju mereka mengangguk kepalanya. Bibirku mengoyak senyuman manis. “Jom!”

Tangan keduanya aku pimpin menuruni tangga. Bahagia menjengah. Biarpun Ana tiada disisi abang, abang tetap rasa bahagia sebab Ana anugerahkan abang dua permata hati untuk abang. Bila abang dekat dengan mereka, rindu abang pada Ana sedikit terubat.

“Dik, abang keluar sekejap tau? Kalau papa balik, cakap abang bawa anak-anak keluar jalan-jalan.” Kunci kereta di atas meja aku capai. Adikku hanya mengangguk.

“Masuk anak-anak abi,” keduanya hanya menurut sahaja masuk ke dalam kereta. Wajah comel itu terkelip-kelip memandangku. Aku senyum lagi. anak-anakku mampu mengusir perasaan yang negativ dalam diriku.

Bab3

“Abi tu apa?” Arman menyoalku lagi. ketika ini kami telah sampai di tanah perkuburan. Sebelah tangannya ditunjukkan ke arah tanah perkuburan. Sebelah lagi erat memegang tanganku. Armani diam di atas dukunganku.

“Tu kubur sayang, jom, kita nak jumpa ibu ni.” Aku memimpin Arman masuk ke tanah perkuburan. Perlahan-lahan aku memimpin Arman, bimbang jika terpijak kubur orang lain.

“Okey sayang, kita dah sampai. Meh duduk atas riba abi.” Anak-anakku aku angkat dan letakkan di atas ribaku. Pipi mereka aku cium. “Sayang, abang bawa anak-anak kita ni. Dah besarpun anak-anak kita.”

“Nilah, ibu.” Tunjukku kepada mereka kubur yang berwarna putih nisannya.

“Kenapa ibu tanah abi? Kenapa tak sama macam kawan abang?” aku ketawa. Mencuit hati betul kerenah anakku ini. Mengeleng kepalaku.

Qalish Arman & Qaisara Armani
“Bukanlah sayang, ibu sayang dah lama mati. Setiap orang yang mati akan ditanam kat sini. Ibu juga macamtu. Nanti, kalau abi pula yang mati, akan ditanam kat sini juga. Abang fahamkan?” entah faham ke tidak anakku ini.

“Abi, kenapa ibu mati?” aku memandang anakku. Wajahku dihiasi dengan senyuman. Wajah tanda tanya anakku aku pandang dengan kasih yang makin 
menggebu.

“Sebab dah tiba masanya untuk ibu pergi. Yang hidup pasti akan mati. Abang nak jumpa ibu tak?” 

Arman mengangguk. “Kakak” tanyaku pada Armani yang sedari tadi hanya diam atas ribaku. Yang perempuan tidak banyak bercakap. Yang lelaki suka bercakap dan banyak bertanya.

Perangai banyak bercakap dan banyak bertanya Arman diwarisi dari isteriku, manakala diam Armani mewarisi sikapku.

“Kalau nak jumpa ibu, abang dengan kakak kena jadi anak yang baik tau. Abang dengan kakak pandai baca doa untuk orang tua?” tanyaku. Keduanya mengangguk. Aku senyum. 

“Bacalah, abi nak dengar.”

“Bismillahirrahmanirrahim, rabbiqfirli waliwa lidayya....” sejuknya hati ini mendengar anak-anak membaca doa. Walaupun sedikit pelat suara mereka. Air mata yang jatuh aku seka menggunakan jari. Mataku jatuh pada kubur isteriku. Bunga kemboja menghiasi kubur 
isteriku. Tengok anak-anak kita sayang, pandaikan. Abang nak anak kita jadi macam sayang, isteri yang soleheh.

Bab 4

“Atuk,”  jerit mereka.  terkedek-kedek mereka berlari mendapatkan papa yang sedang santai di atas sofa. Beg yang berisi pakaian dan mainan dicampak begitu sahaja. Nilah anakku, jumpa atuk semua dia campak. Tanganku mengutip beg-beg tersebut.

“Cucu atuk pergi mana hah? Sampai hati tak bawak atuk.” Aku senyum. Papa terlalu manjakan anak-anakku.

“Dik, bawa naik atas ye? Kau dah makan belum?” aku hulur beg kepada adikku. Adikku hanya mengangguk sambil mengambil beg ditanganku. Setelah itu aku kembali ke sofa.

“Atuk, atuk, tadi abi bawa jumpa ibu.” Arman dengan kerenahnya. Seorang yang ceria. Armani pula atas riba papa. Aku melabuh punggungku di atas sofa berhadapan dengan papa.

Papa angkat kening kepadaku. Aku membalas dengan bahuku dijongketkan. Cermin mata aku letak di atas meja.

“Budak-budak merengek nak jumpa ibu diorang pa, tu yang Am bawa tu.” Aku berkata. Kepala aku sandarkan pada sofa. Seharian menemani anak-anakku membeli belah.

“Tak menangis ke budak ni?” tanya papa. Aku mengeleng dan melempar senyuman untuk papa.

Amer Idhlan a.k.a aku
“Tak la pa, diorang tak menangis pun. Diorang okey aje. Cucu-cucu papa sama macam anak papa, tak banyak kerenah.”

Papa senyum. Dia memeluk erat anak-anakku. Jelas terpancar kebahagiaan anak-anakku. Papa juga bahagaia begitu juga aku. Abang sayang Ana. Abang nak Ana yang jadi bidadari abang kat syurga nanti. In Sya Allah...

Labels

Get widget here
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...